Skip to main content

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).



sampailah kemarin, ternyata nama gue bermasalah. erw. udah dateng pagi-pagi terus ditolak imigrasi tuh rasanya.... duh, pedih ya. jadi ceritanya, di akta, KTP serta KK, nama gue berbeda. di akta cuma tertera 'Dian Chrisniar', sedangkan di KTP dan KK nama gue bertambah pake marga 'Silaban'. yeah, dan itu dipermasalahkan di kantor imigrasi. solusinya adalah gue harus bawa surat PM1 dari kelurahan untuk menyatakan bahwa nama 'Dian Chrisniar' dan 'Dian Chrisniar Silaban' adalah satu orang yang sama. jadi saran gue adalah, sebelum kalian berniat bikin paspor, periksa baik-baik semua data di berbagai identitas yang ada, jangan sampe ada yang berbeda satu hurufpun. kalau ada yang berbeda, saran gue mending langsung bikin surat PM1 daripada udah capek-capek ngantri subuh tau-taunya ditolak?

nah, marilah gue bahas sebentar ribetnya ngebuat surat PM1 ini. dari kemarin gue nyari di mbah google gak ketemu-ketemu artikel yang ngebahas surat ini untuk identitas yang berbeda sampai tuntas. kalau kalian baca di google, disitu tertulis jelas bahwa bikin surat PM1 itu sangatlah mudah, tapi bagi gue.... ngurus surat PM1 sangatlah ribet.

pertama, jangan lupa bikin surat pengantar dulu dari RT dan RW setempat. siapin fotokopi KTP, KK dan akta kelahiran ya dan bilang kalau kalian mau bikin surat PM1 untuk identitas berbeda. kelar surat pengantar baru deh lanjut ke kelurahan. jangan kira surat PM1 akan langsung selesai.... tentu tidak sodara-sodari. ternyata gue masih dapat 1 surat lagi dari kelurahan yang harus diisi (gue lupa foto form ini), pokoknya isinya itu identitas kalian, terus pernyataan kalau nama A dan B itu adalah 1 orang yang sama.

selesai? oh tentu tidak.

surat itu nanti ditandatangin di kertas yang udah ditempel materai. dan... dan.... dan harus ditandatangani oleh dua saksi, dimana saksi itu gak boleh dari keluarga kalian (yang masih 1 KK) tapi harus masih 1 daerah sama kalian (paling jauh lingkupannya se-RW). belum, belum kelar. selain tanda tangan, kalian harus ngelampirin fotokopi dari saksi kalian ini. buat kalian yang tinggal di lingkungan yang asik nan ramah sih mungkin hal kayak gini gak berat. tapi buat gue yang tinggal di lingkungan yang....... ya gitu deh, lumayan ngeselin sih syaratnya. huhu. apalagi kalau tetangga kalian bilang, "KTP saya ini buat apa? kan dia tidak lahir di sini, saya tidak tahu yang mana yang benar." jreng. selesai udah. kelar masalah.

kalau semua udah selesai, baru deh kalian balik lagi ke kelurahan untuk buat surat PM1 nya. bikin suratnya gak lama sih, cepet malah. tapi inget ya, bikin surat ini gak bisa diwakilin, jadi kalian sendiri yang harus bikin ini.


nah, kalau surat PM1 udah ada, baru deh kalian bisa tenang bikin paspor. eh tapi gak tenang juga sih. mengingat untuk bikin paspor ini pakai kuota, jadi ya selamat datang pagi untuk bisa dapat dan ngambil nomor antrian. apalagi kalau kalian ngurus di Kanim 1 Jakarta Timur, beuh... ampe 3 kali buat ngambil nomor antrian (gak tahu deh Kanim yang lain kayak gimana).

dari pengalaman ini gue ngambil 2 pelajaran. pertama, gue gak akan pernah ngeubah nama anak gue nantinya, kalau emang mau pakai marga, mending dipakein sejak akta lahir, kasian nanti itu anak ribet kayak emaknya. hahaha. kedua, kalaupun nanti gua dapet jodoh halak batak juga, gue bakalan pastiin kalau marga anak gua bakalan sama kayak bapaknya.

lah ya iyalah... kan anak bapaknya. gimana maksudnya?

kemarin itu gua ditanyain habis-habisan sama petugas imigrasi karena marga gue sama bapak gue beda. bukan, bukan berarti gua bukan anak kandung bapak gue, enak ajeee.  bapak gua marganya Sihombing, sedangkan gue Silaban dan opung gue marganya juga Silaban. sebenarnya gua ngerti sih kenapa bisa beda tapi ya masa iya gue ngajarin tarombo (silsilah orang batak) sama petugas imigrasi? masa iya gue harus bilang kalau, "sebenarnya Sihombing itu sama kayak Silaban. Sihombing itu punya anak ada 5, salah satunya ya Silaban. dulu bapak saya harus merantau ke Jakarta, karena dulu orang batak ada jarang di Jakarta apalagi marga Silaban, akhirnya sama opung dibikinlah bapak saya marga Sihombing biar cakupannya luas." tuh kan gue jadi malah ngejelasin ini di sini. coba bayangin kalau gue cerita kayak begini ke petugas imigrasi, mereka ngerti juga belum tentu, tar yang ada dikira gue mengada-ngada lagi. pft.

yaudahlah. intinya kemarin gue bisa bikin paspor walaupun perjuangannya mit amit susahnya. mari tinggal menunggu Jum'at, semoga itu paspor udah jadi.

selamat malam!


dian chrisniar

Comments

  1. mau nanya nih sis, saksi mesti kita boyong ke kelurahan atau kita minta tanda tangan dan fotocopy ktp mereka di rumah mereka aja ya ?

    ReplyDelete
  2. kak mau nanya dong. bikin surat pm1 biayanya berapa ya?

    ReplyDelete
  3. Wah aku juga mau proses PM1 nih .. kna piha imigrasi anjurin aku buat. Nama KTP gak selengkap nama akte :-)
    Terima kasih infonya sis

    ReplyDelete
  4. Itu bisa jadi sehari ga sih yah? Oiya itu yg harus dilampirin fotokopi ktp saksi ya? Mohon balas yaa..

    ReplyDelete
  5. Wahhh telat baca blognyamg alami hal yg sama.skr disuruh buat surat pm1

    ReplyDelete
  6. Terimakasih sangaaat...saya sedang bermasalah ni udah dua kali ditolak di Immigrasi. Jadi solusinya saya harus buat PM1.

    ReplyDelete
  7. Persis dia atas..pengalaman gw mo perpanjangan passport di Imigrasi Poas Kota. Nama di Akta Kelahiran ada singkatan (A. Hxxxxx Xxxxxx) tetapi nama passport pakai nama lengkap. Petugas imigrasi minta surat PM Satu (baru denger ) dari kelurahan yang intinya nama tersebut sama.
    Yang gw bikin dongkol udah antri lama dan ditolak., padahal sewaktu perpanjangan di kota lain tidak dipermasalahkan. Bahkn petugas imigrasi nya menyarankan perpanjanagan di kota tersebut karena berkas berkasnya ada di situ.

    ReplyDelete
  8. Bahasa lhu alay kurang nyaman di baca.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.