Skip to main content

Posts

Showing posts from November, 2015

Cumi Asam Pedas ala Anak Ile Boleng

Lalalala, yeyeyeye! Akhirnya yaaa.... Setelah sekian lama ngincer buat masak cumi, tadi tumben banget loh, pulang gereja mampir ke pasar, eh cumi masih ada. Biasanya udah sold out, mentok-mentok sekalipun ada, paling tinggal yang jelek-jeleknya aja. Dan tadi... Ketemu yang lumayan fresh dan pastinya.... Besaaaaaarrrrrr \o/~



Bahan :
1. Cumi yang besar
2. 5 siung bawang putih
3. 10 siung bawang merah
4. 1 bawang bombay
5. 5 cabai merah keriting
6. Saos tomat
7. 1 sdm tepung kanji
8. Lada
9. Garam
10. Margarin
11. Minyak goreng
12. Saos cabai
13. Air

Cara membuat :
1. Yang pasti bersihin dulu ya cuminya. Buang tintanya. Cuci dulu, baru taburin garam biar gak amis-amis banget. Kalau ada jeruk nipis, siram jeruk nipis juga boleh. Baru kalau udah merasa bersih, potong-potong deh sesuai selera.
2. Cacah dulu semua jenis bawang itu. Terus iris juga cabai keritingnya.
3. Panaskan margarin (sesuai selera) dan minyak goreng. Kemudian goreng cumi terlebih dahulu. Gak usah lama-lama, 3 menitan aja…

Photostories #6 : Edisi Flotim

Haish… sudah lama sekali ya gak pernah photostories-an. Udah lama gak ngeblog juga kan di bulan ini. Dan karena gue juga udah mulai jarang ngeblog harian, jadi lebih baik mari kita kembali photostories-an! Yeay!

Akhirnya Datang Juga!



Gue pernah bilang gak sih kalau di sekolah gue ini minim banget buku paket? Belum ya? Hampir anak murid yang gue ajar mereka gak ada yang punya buku paket, kebayang dong kayak gimana gue harus ngajarin mereka. Sumber belajar mereka ya cuma dari guru aja. Internet? Yaampun, mereka gue suruh fotokopi rangkuman materi aja susahnya amit-amit. Perpustakaan? Nah itu dia, sekolah gue sendiri aja gak punya perpustakaan, jadi ya begitulah kira-kira. Anak-anak hanya bisa belajar dari guru itu aja. Dan kemarin ada kiriman buku datang. Wahsyik! Semoga semester depan udah bisa dipinjam ya itu bukunya, biar gue gak capek cuap terus-terusan. Huhu.

Pe-Ha-Pe –“



Ini adalah jalanan yang selalu gue lewati setiap senin sampai sabtu. Itu yang lagi dibangun adalah ruang kelas …

Pulang? Enggak?

"..... Temen kamu jadi pulang?"
"Oh. Jadi, Ma. Udah beli tiketnya. Ntar tanggal 16 pulang dia. Tanggal 2 balik lagi ke sini"
"Yaudah! Kamu ikutan pulang aja sama dia. Suruh abang cari tiket yang jadwal PP nya bareng temen kamu, biar kamu ada temennya. Jadi Mama gak khawatir kan!"
"..... Heh? Serius Ma?"
"Iya. Kamu pulang ajalah. Gak kangen apa sama orang rumah?"
"Hmh... Baiklah, pikir-pikir dulu ya Mam"

..........

"Jadi gimana? Udah ada tiket pulang?"
"Udah di booking sih, Ma. Tapi belum kubeli. Ntar deh tanggal 19 ya aku kasih kepastian buat beli atau enggaknya."
"Yaudahlah pulang aja ke Jakarta. Banyak acara kita loh akhir tahun ini. Natalan, tahun baruan, ulang tahun Bapak, syukuran rumah baru juga. Biar ada yang bantuin Mama ini ngepak-ngepakin barang. Bantuin beresin rumah juga. Apalagi barang kamu banyak banget begitu."
"Iya Maaaa.... Ntar ya mikir dulu"
"Sekalian biar ada ya…

Happy 2nd Birthday, Baga!

Selamat ulang tahun abang Fanuel Baga Holong Silaban!



Padahal tahun kemarin udah janji ya, kalau di ulang tahun abang yang kedua, Bou yang bakalan nemenin abang buat tiup lilin. Hah. Sekarang malah, Bou ada di sini, abang di Jakarta.

Tambah pinter ya abang gendut, tambah cerewet. Pokoknya nanti pas ketemu Bou udah harus bisa bilang, "Bou Dian Cantik". Hahahhahah. Harus pokoknya! Jangan cuma minta emen, emih sama eskrim, ya Bang!

Terus jadi anak baik ya, Bang! Jangan bandel-bandel, kalau bandel Bou gak mau lagi nemenin abang main (padahal sekarang temennya dia udah banyak banget ya di Jatibening. Gua gak ajak main juga kayaknya dia gak peduli). Ya gitu deh pokoknya.... Kalau bandel, siap-siap tar Bou cubitin terus pipimu bou gigit nih ampe nangis. Hahahahha. Aduh, abaaaaangggg Bou kangen deh bikin nangis abang. Kangen pipi gembilmu yang katanya sekarang tambah kurus itu. Huh :(

Semoga nafsu makanmu kembali ya Bang. Jangan mie tapinya ah. Cukup Bou aja yang demen makan mie, ka…

Pisang Karamel

Have you ever tried this? Hahaha. Kirain gue gak akan pernah bisa ngepost resep masak-masakan lagi semenjak move ke sini, ternyata... Masih sempat euy.

Kali ini mau ngasih resep simple dish ala-ala anak kosan yang tinggal di desa yang suka dapet rezeki nomplok dari tetangga, yaitu pisang sesisir yang belum matang, alias masih mentah dan kulitnya masih berwarna hijau.

Orang sini biasanya makan pisang model begitu kalau gak direbus ya digoreng biasa aja tanpa tambahan apa-apa. Nah, berhubung gue gak doyan pisang rebus tapi gue doyan pisang goreng, apalagi pisang yang belum mateng ternyata kalau digoreng jatuhnya kayak keripik, jadilah gue modif sedikit.

Bahan :
Pisang kepok yang masih hijau
Gula
Minyak

Cara membuat :
1. Kupas pisangnya. Semangat mengupas yaaaa. Itu lumayan ribet loh ngupas kulitnya. Terus potong pisangnya tipis-tipis tapi jangan terlalu tipis juga ya.
2. Setelah itu taburkan gula sesuka hati kalian. Terus diamkan sampai gulanya mencair. Pastikan semua pisangnya terkena…

PUNCAAAAAKKKKK :(

Pukul setengah 12 malam, waktu terus bergulir, dan mata gue belum juga mengantuk. Kalian lagi pada apa? Oh tidak. Kalian pada mau kemana besok di hari Sabtu? Jalan-jalan ya? Hmh.Udah lama gak ngerasain libur di hari Sabtu. Eh bukan, maksudnya udah lama gak kelayapan di hari Sabtu. Hmh… Enggak sih, lebih tepatnya… gue kangen puncak </3 oke, maafkan. Jauh banget ya dari hari Sabtu nyasarnya ke Puncak.Btw….Gue rindu ke puncak dengan segala keodongan tiap lewat gerbang tol di Cibubur.
Gue rindu ke puncak dengan segala kemacetannya itu.
Gue rindu ke puncak buat jajan kue gemblong selepas pintu tol Ciawi.
Gue rindu ke puncak dengan sistem buka tutup jalurnya.
Gue rindu ke puncak untuk ngelihat segala daun hijaunya di puncak pass.
Gue rindu ke puncak buat makan di sate Haji Kadir.
Gue rindu ke puncak demi indahnya sunset dan suhu dingin di bukit Gantole.
Gue rindu ke puncak buat minum segelas susu di Cimory Riverside.
Gue rindu ke puncak tengah malam buat numpang makan mie rebus, wedang ronde, ja…