Skip to main content

Birong

kalo kemaren gue menceritakan tentang Jimbo, anjing pertama gue. sekarang gue mau menceritakan mengenai anjing gue yang kedua, namanya Birong.
 
Birong

gue lupa si birong ini kapan datengnya kerumah gue. pokoknya dia dateng pas gue kelas 1 SMP deh. birong ini gue dapet dari tetangga gue yang anjingnya bejibun. haaaaaaaaaahhhhh, padahal dalam hati gue maunya anjing nya dia yang golden. hahahahah, orang gila dah ah.

gue gak tau si birong ini jenis apa, tapi kata tetangga gue, dia ini campuran antara golden terus peking sama satu lagi gue lupa jenis emaknya. kenapa dinamakan nya si birong? karena dia hitam dan dalam bahasa batak, birong itu ya hitam. badan dia gak tinggi, tapi badannya panjang kaya jenis emaknya (dan gue lupa jenis emaknya apaan). kata sodara gue dulu, si birong itu kalo dijual harganya mahal, soalnya, badannya itu kalo lagi selonjoran lurus gitu loh. hemhh emang iya ya? haha

gue melihara si birong dari jamannya dia kecil, gak kaya si jimbo yang gue pelihara pas umur dia sekitar setahunan. kalo si birong mulai gue rawat pas umur dia itu sekitar 2 bulanan, pokoknya masih kecil dan masih lucu-lucunya. tiap hari pasti deh yang gue utamakan buat gue kasih makan si birong, sampe si jimbo sempet cemburu dan gak mau deket-deket sama gue gara-gara ngambek. hahaha jadi inget dulu.

saking sayangnya (terlalu sayang sampe si jimbo sempet gue telantarkan), gue rela loh gak pergi kemana-mana kalo diajak emak babe keluar. gue betah-betahin dirumah biar main sama si birong. oh iya,  gak lagi-lagi deh, kalo anak anjing lagi tumbuh gigi, huaaaaahhh bisa membuat gue gila. karena gue pernah merasakan pas si birong lagi tumbuh gigi, hampun deh. semuanya digigitin ama dia. dari sendal, sepatu, kaos kaki ampe batu juga digigit ama dia. ckckck

pernah tuh, gue baru dapet oleh-oleh dari temen gue Bela. dia bawain gue sendal gitu yang dari jogja. dan emang dasarnya gue pelupa ya, itu sendal lupa gue taro di atas rak sendal, jadinya, habis lah itu sendal. belom ada jangka waktu 24 jam dari gue mendapatkan sendal itu, eh itu sendal udah hancur terbelah-belah. huhu

birong itu gak bisa nangkap tikus kaya si jimbo, tapi dia jago sekali nangkap kecoa. heleh. dan juga, birong itu selalu saja mengganggu si jimbo, ntar nih kalo jimbo udah kesel, pasti deh langsung lari ngibrit kalo gak sembunyi ke gudang, pasti ke bawah genteng. ato gak kalo lagi ada gue atau siapapun itu, pasti minta perlindungan ke orang itu. terus juga, kemanapun jimbo pergi, pasti deh si birong bakalan ngekorin jimbo.


ini lagi selonjoran
birong itu takut sekali sama halilintar. ya, sama aja kayak gue yang takut sama halilintar juga. tar nih, kalo lagi ujan terus halilintar udah mulai bersahut-sahutan (ajib bahasanya), si birong pasti udah ngeraung-raung minta dimasukin ke dalam rumah. sedangkan si jimbo, dia mah mau halilintar ataupun gledek atau apapun mah cuek aja, asik tidur. hahaha

pernah suatu kali hujan gede banget dirumah gue, dah gitu pake halilintar lagi kan ujannya. nah, mungkin karena si birong panik kali ya, makanya dia kabur dari rumah gue. hueleh, udah mana malem-malem, hujan dan halilintar, mana keliatan lagi itu anjing lari kemana. beeehhhh, yang bisa gue lakukan adalah hanya menangis di dalem lemari (beneran dalem lemari loh) sambil nelpon si Dewi ngadu-ngadu anjing gue hilang (buat apa juga ya gue ngadu ke dia? toh gak bisa ngebantu juga), hahah.

terus abis itu, abang gue teriak, ngasih tau si birong udah pulang. awalnya gue gak percaya, mana mungkin si birong bisa pulang lagi, wong dia aja masih kecil, dah gitu gak pernah gue bawa keluar rumah lagi kan. terus, dan mesti lo tau, pas gue buka lemari gue, disitu ada si birong yang lagi nyari-nyari gue dan ngintip ke kamar gue. haaaaaaaaaaahhhhhhh, langsung deh itu anjing gue peluk, gendong dan gue cium. hahahah, yaampun lebay banget ya gue, hemh. ya begitulah, ini efek karena gue terlalu sayang kali ya sama anjing. haaahhh
ada juga kisah mengharukan yang gue alami saat si jimbo jatoh untuk kedua kalinya. si birong gak pernah ngeganggu si jimbo loh. dan birong rela ngasih tempat kerajaanya (dibelakang mesin cuci), hanya buat si jimbo. padahal dulu kalo si jimbo tidur disitu, pasti deh langsung digangguin sama si birong, dan si jimbo bakalan ngalah dan tidur di samping mesin cuci. heeemhhhh (mau nangis lagi)

ini fotonya dia yang lagi tidur dibelakang mesin cuci

fotonya biron yang lagi tidur

oh iya, udah gitu, si birong setia banget nemenin si jimbo. dari kalo gue kasih makan nih, kan biasanya mereka berebutan tuh. tapi waktu itu tuh si birong, ngasih si jimbo duluan makan. dah gitu, biasanya kan kalo gue nyuapin salah satu dari mereka, pasti deh yang satunya bakalan iri, minta disuapin. cuman pas waktu si jimbo lagi gue suapin karena sakit (si jimbo gak bisa makan loh, untuk gerak aja dia gak bisa, dan kalo gue sentuh doang pasti langsung ngeringis kesakitan. makan aja gue, gue juga yang gerakin rahangnya, biarpun gue gak tega denger dia ngeraung-raung, tapi kalo gak gitu dia gak makan dong), kalo gak si birong ikutan makan di tempat makannya, ato gak dia cuman selonjoran doang nemenin gue ngasih makan si jimbo. (huaaahhh, udah nangis deh gue)

sampe si jimbo udah matipun, yah percaya atau tidak ya. si birong itu suka melonglong tengah malem, tapi melonglongnya kaya nangis gitu loh, gue aja yang denger suka merinding sendirian, takut itu anjing liat yang aneh-aneh. hahahahha
sampai akhirnya, nyokap gue memberikan gue kabar bahwa keluarga gue bakalan pindah rumah. dan hal yang pertama gue tanyain adalah, bisa enggak pelihara anjing? dan nyokap bilang enggak bisa, dan mau gak mau itu anjing mesti dikasih ke orang lain. haaahhh, dan disitu satu-satunya orang yang nentang buat pindah rumah ya cuman gue seorang. cuman ya gimana dong, 1 banding 3, ya jelas kalah lah gue. hueh.

kaya sedang berbicara bukan?

dan yang bisa gue lakukan cuman bisa nangis dan mengumpulkan foto sebanyak-banyaknya bersama birong, takut nyesel kaya si jimbo. soalnya pas jimbo mati, koleksi foto gue bersama si jimbo cuman seiprit, jadinya ya gue menghabiskan hari-hari gue dengan berfoto dan bermain bersama birong. haaahhhhh

sampai akhirnya gue pindahan, akhirnya si birong pergi juga. dan dia dibawa sama kakak sepupu gue ke bandung, yah sedikit tenang sih gue, itu menandakan bahwa gue masih ketemu si birong, walaupun gak setiap hari :'(.

satu lagi yang bikin gue terharu adalah, pas waktu itu gue ke bandung. padahal keluarga gue masih jauh nih dari rumah kakak gue, tapi kata kakak gue si birong itu udah gelisah kesana-kemari, terus lari-lari kegirangan. eh gak taunya, gak lama kemudian dateng deh gue dan keluarga. dan yang terharunya lagi,dia masih inget suara gue loh, soalnya pas gue teriak-teriak buat bukain gerbang rumah kakak gue, si birong ngegonggong-gonggong gitu. terus pas gue menampakkan muka gue, si birong langsung lari-lari minta dipeluk sama gue. haaaahhhhhhh (sambil berlinang air mata ngetiknya, hahah lebey deh).

tapi akhirnya si birong dibuang sama kakak gue, lantaran badannya dia itu jadi kudisan dan karena takut kenapa-napa akhirnya dibuang deh sama kakak gue. haaaaaaaaaaahhhhhhhhhh gue cuman bisa diem dan berharap si birong baik-baik aja di jalanan. heemhhhh

hebat, bisa senyum kan?

kangen birong juga :'((


Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.