Skip to main content

Curcol

kayak udah lama gue mau nulis mengenai diri gue. tapi kali ini gue mau menulis mengenai diri gue dan kehidupan gue bermusik, bukan bermaksud buat menyombongkan diri, tapi hanya mau mencurahkan segala sesuatu yang emang dari dulu pengen gue kasih tau.

nama gue Dian Chrisniar, lahir dari keluarga yang bisa dibilang jago lah dalam hal bermusik.
bapak gue bisa bermain organ, walaupun yang dia tahu cuman kunci C, G sama F doang. dan kadang-kadang suka rada maksa masukin nada ke kunci yang menurut dia benar. tetapi bapak gue sangat jago sekali dalam bermain harmonika. dan dirumah gue gak ada yang bisa ngalahin kemampuannya dalam ber-harmonika. bahkan terkadang, itu harmonika suka ditemukan di kantong jok mobilnya. entahlah, itu harmonika cuman asal dibawa apa emang dibawa karena emang mau dimainin. hueh

emak gue dulunya sebelom ngelahirin gue dan abang gue jago dalam bermain organ. dibandingkan bapak gue, jelas emak gue lebih ngerti bermain organ. tapi anehnya, setelah ngelahirin abang gue dan gue, emak gue jadi gak pernah nyentuh organ sama sekali. dan parahnya lagi, sekarang nyokap udah beneran lupa gimana caranya main organ, kunci C aja dia udah gak tau yang mana. tapi, hebatnya, nyokap gue sampe sekarang masih bisa main gitar. yaaa, biarpun yang dia tahu cuman kunci buat lagu di jamannya yang gue gak tau itu lagu apaan.

abang gue bisa bermain organ dan gitar. untuk bermain organ, itu emang permintaan Opung gue sama bapak gue  yang mau cucu-cucunya bisa bermain musik dan bisa melayani di Gereja dan minta kalo abang gue udah ngerti main organ untuk sekali aja melayani di Gereja Opung gue di kampung gue, Rajamaligas. kalo untuk urusan gitar, abang gue emang jagonya lah ya dirumah (setelah abang sepupu gue, bang Edo). seinget gue, abang gue itu belajar gitarnya otodidak.

lanjut lah ke gue. gue yang dari kecil memang udah disuruh buat les organ buat bisa melayani di Gereja. kenapa harus organ? kenapa gak keyboard ataupun piano mungkin?
karena emang dirumah adanya cuma organ dan di Gereja guepun makenya organ bukan yang lain-lain.
okaylah, akhirnya gue les organ deh. dan  gue inget banget, pertama kali gue les organ itu waktu gue kelas 4 SD.

sekitar kurang lebih setahunan les organ, akhirnya bapak gue mendaftarkan nama putrinya yang tersayang ini jadi organist. okay, dan gue inget banget, pertama kalinya gue main organ itu, gue langsung ngiringin pernikahan warga jemaat gue, gue lupa siapa namanya, yang pasti pasangan itu sekarang udah gak ada karena kecelakaan, dan mereka tewas ditempat dua-duanya.

seminggu sebelom gue ngiringin mereka, gue sempet memohon-mohon sama bapak gue buat diganti, karena panik dan takut. gila aje, masa bocah kaya gue yang belom punya pengalaman apa-apa langsung dikasih job orang nikahan. ckckck. tapi mau gimana lagi, semua pemain organ yang ada di Gereja gue pada gak bisa. dari bu Ester, om Teddy dan kak Charles, mereka pada gak bisa karena ada acara. terus abang gue juga gak mungkin ngiringin mereka, karena dulu sekolah dia setiap hari sabtu masih sekolah, sedangkan sekolah gue setiap sabtu selalu libur. yaudah, akhirnya gue belajar lah lagu-lagu itu sama abang gue, untung aja abang gue punya kidung jemaaat yang udah ada kuncinya (yang sampe sekarang masih gue gunain). jadinya gue tinggal ngerubah nada dasarnya doang dah.

huah, kalo gue inget jaman waktu itu lucu banget kali ya. muka panik dan takut gue karena takut main nya berantakan, dan yang paling gue takutin adalah, muka bapak gue yang udah mulai mengkerut berlipat-lipat yang merupakan tanda malapetaka buat gue, karena nanti pasti dirumah, gue bakalan habis dilibas bapak gue. yaampun sedih banget deh hidup gue jaman dulu :'(

okaylah, dengan sekejap nama gue jadi terkenal seketika. karena apa? karena selain gue anaknya bapak gue yang bisa dibilang cukup disegani lah di Gereja gue, gue juga merupakan satu-satunya organist paling muda di Gereja gue. hahhahah (somse deh ah).
tapi mereka gak tau aja beban gue selama jadi organist. apalagi waktu gue jadi awal-awal organist, haduhhhh. salah sedikit aja, gue bisa dihajar alias dilibas sama bapak gue. haduuhhhh, masa-masa suram gue itu.

akhirnya suatu saat, organist di Gereja gue berkurang. bu Ester pindah, gue gak tau apa alasannya, dan juga abang gue juga pindah ke jatinangor lantaran dia emang kuliah disana. jadilah, tinggal gue, kak Charles dan om Teddy yang jadi organist. dan jadwal gue pun udah mulai padat (yang dulunya gue bisa aja main 3 minggu sekali, sekarang jadi 2 minggu sekali bahkan seminggu sekali). yaahhh, baiklah.

bapak gue orangnya keras dan juga gue juga keras. gue gak suka pemikiran orangtua gue yang selalu memamerkan gue. maksudnya, setiap kali ada acara, harus gue lah yang main musiknya. sempet gue mikir, "yaampun ini ya yang dirasain abang gue dulu?" ckckc. kasihlah siapa kek gitu yang main musik, masa apa-apa gue, ada kok yang bisa juga main musik.  yeaaaahhh, emang dasarnya gue males sih, apalagi kalo ngiringin acaranya orang batak. ampun-ampunan deh, mereka kalo nyanyi lelet banget, sebel deh gue ngiringinnnya. huahahahha jahatnya gue, padahal gue sendiri orang batak. ckckc

pernah suatu kali, gue berantem ama bapak gue. lantaran untuk pertama kalinya gue nolak gak mau main di acara bona taon Sirait deh kalo gak salah. dan mesti kalian tahu, bapak gue MARAH AMAT SANGAT MARAH sama gue. gue gak ngobrol sama dia sampe sebulanan deh kalo gak salah, gak dikasih uang jajan, dan gak dianterin ke sekolah. ampuuuuunnn deh.

gak habis pikir gue, kok bisa ya gue kaya begitu ama bapak gue sendiri. si emak udah pernah ngomong sama gue buat minta maaf sama bapak gue, cuman emang dasarnya kita berdua sama-sama keras kepala dan egonya tinggi, gak ada satupun yang minta maaf. dan terlebih juga gue bukan orang yang suka mengalah sebenarnya dan agak gengsian buat minta maaf. yaaaahh, samalah kaya bapak gue, selalu menganggap apa yang kita lakukan itu emang bener kok. hahahah

terus akhirnya, kita baekan. gue lupa baekan nya gimana, kalo gak salah sih waktu itu di puncak deh, lagi makan sate, akhirnya bapak gue ngomong ke gue. biarpun ngomongnya bukan minta maaf, tapi seenggaknya udah ngomong lah sama gue. yaampunn, rasanya tuh gue mau nangis sama mau meluk bapak gue. siapa sih yang gak kangen sama bapak sendiri? sekarang aja, kalo seharian gak ketemu bapak gue aja kangennya bukan main. hemhhh. dan semenjak kejadian itu, gue gak pernah lagi ngebantah omongan bapak gue, serem ciy kalo udah marah.

okay lanjut lagi, akhirnya sekarang gereja gue kehilangan satu organisnya. ka Charles pindah ke solo karena kerjaannya dipindahin kesana. hemhh, jadilah gue dan om Teddy yang ngiringin Gereja. bahkan kadang  juga, bisa gue ngiringin Gereja dua kali dalam hari itu juga, alias main pagi dan sore. sekalipun ada abang gue yang akhirnya didaftarkan lagi sama bapak gue buat jadi organist Gereja, karena emang dia udah balik lagi ke jakarta alias udah lulus kuliah, dia juga gak bisa bantu gue.

kelamaan di jatinangor dan gak pernah megang organ itu alasan utamanya buat mangkir dari tugasnya dan akhirnya tugasnya itu dialihkan ke gue. aiiiiiissssshhhhh, tahukah lo, kalo gue sebel banget disuruh maen dua kali di Gereja? errrrwwwww. 

terlebih lagi kalo lagunya itu susah-susah, beeehhhhh itu juga salah satu senjata ampuhnya dia. bilangnya begini: 
"lagunya susah-susah dek, abang gak ngerti. daripada nanti salah-salah mainnya, terus dimarahin bokap, mending lo yang maen ya?"
aiiiisssshhhhhh, dan sayangnya juga hal itu didukung sama emak bapa gue. katanya.
"udahlah daripada malu-maluin, mending kamu ajalah boru yang main."
errrrwwwww, helllloooowwwww rasanya gue mau teriak deh, kalo lo kagak pernah nyoba lagu yang susah, kapan lo bisanya??????? assshhhhhhhh

oh iya, dan juga gue mau menjelaskan kenapa jumlah jemaat itu sangat berpengaruh buat mood gue untuk ngiringin Gereja? karena menurut gue pribadi, semakin banyak yang dateng, maka gue bakalan semakin semangat nge-organnya, dan itu juga menandakan bahwa gue gak sia-sia dateng ke Gereja hari ini, dibandingkan dengan yang jumlah sedikit. ahhhh, bikin gue males duluan. seolah-olah, ngabisin waktu banget deh gue dateng kesini, toh juga yang dateng cuman berapa orang. mending gue cabut gereja dimana gitu, hiyaaahhhhh, itu semua pemikiran yang salah. dan jangan ditiru

yaudah lah, itu aja kayaknya yang emang lagi nyangkut di otak gue mengenai diri gue. bukan bermaksud menyombongkan diri, ataupun emang pengen curcol. hahahahha, tapi itu cuman cerita gue aja mengenai kehidupan gue yang terlintas di otak gue. hahahahahha

semoga aja ada manfaatnya, tapi kayaknya enggak ada manfaatnya deh. huahahahahahahah :)))


salam saya,




dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.