Skip to main content

Dunia Funtastic

udah laaaammmmaaaa banget gue gak ngepost, akhirnya ngepost juga.
kalo kemaren gue pernah bikin list jadwal liburan gue. nah, hari ini gue mau menceritakan tentang perwujudan salah satu list yang gue bikin, yaitu jalan-jalan ke dufan. yipiy. ok inilah ceritanya.

jam setengah 9 gue janjian sama khoi dan lain-lain di pulogadung buat bareng ke ancol. jadinya jam 8 kurang gue berangkat ke pulogadung naik metro 45 yang udah lama gak gue naikin. haha. oke deh, pas aja jam setengah 9 gue nyampe di pulogadung dan gue langsung bertemu dengan khoi dan eci yang udah nyampe duluan. gak lama kemudian, datanglah siwi dengan muka cemberut, entah kenapa dia pagi itu.haha

akhirnya kita nungguin si nurul, ya seperti biasa, bukan nurul namanya kalo enggak telat, padahal rumah deket tapi kerjaannya telat terus. hampir satu jam deh kalo gak salah hanya buat nungguin nurul. oh iya, alasan kali ini si nurul telat karena dia harus pulang dulu buat ngambil tiket yang ketinggalan di lacinya. hadeh ini anak, untung aja dia masih di jalan belom nyampe pulo gadung, kalo udah nyampe pulogadung, aish pasti nyesek banget deh harus pulang lagi.

ok, nurul udah sampe. saatnya kita naik busway dan ketemuan sama garnis dan vina. tapi emang dasar ababil ye (abege labil, apadeh), kita sampe bingung sendiri mau naik busway ke arah senen apa ke arah matraman. awalnya kita berembuk buat ketemuan di senen. cuman akhirnya kita pindah ke tempat antrian matraman, eh akhirnya pindah lagi ke senen, ah ujung-ujungnya balik lagi ke matraman. haduh. alasan dipilihya matraman karena untuk antrian di pulogadung, yang ke arah matraman itu jauh lebih sedikit dibandingkan tempat antrian yang ke senen yang bejibun orangnya. dan jadilah kita bertemu garnis dan vina di shelter matraman (asik deh shelter).

sesampainya di matraman, maunya sih tadi langsung naik busway ke ancol, tapi pas liat suasana di matraman, aish gajadi deh. mending naik busway dulu ke kampung melayu baru abis itu lanjut ke ancol. yeah, soalnya di matraman itu rame banget dan sekalinya ada busway yang lewat, penuh banget buswaynya.
akhirnya kita naik busway yang gandengan ke kampung melayu, dan pas kita ngelewatin shelter matraman, yang bener aja, pas kita pergi itu shelter sepi banget. dan busway yang kita naikin bener-bener sepi. ah, sudahlah itu busway jadi milik sendiri sampe ancol. bayangin aja itu bus yang belakang yang ngisi cuman 7 orang, gue dan temen-temen.

sampailah di dufaaaaaannnnn.
hal pertama adalah, makan terlebih dahulu. soalnya banyak temen-temen gue yang belom pada sarapan.

trio kwek-kwek

selesai sarapan, langsung tancap bermain. hihi

1. halilintar
sok banget deh ah, baru main langsung naik halilintar. soalnya halilintar lagi sepi jadi lanjut lah naik. songongnya lagi, mereka naik halilintar udah pada pasang-pasangan. ish banget deh ah. tinggal gue doang yang sendirian. gara-gara aster gak ikut nih, ahaha. oke pas giliran kita naik, gue dengan sok-sokan langsung duduk di 2 kursi dari belakang dan dengan tampang sok berani (padahal gue dag dig dug ser juga, cuman gengsu dong kalo ketahuan gengsinya haha) gue duduk sendirian dan berharap ada cowok ganteng gitu duduk nemenin gue. hahhha ngareeeeeeppppp.

2. ontang-anting
seruw, cuman rada pusing abis turun dari ontang anting

ngantri ontang-anting, masih tersenyum

3. arum jeram
songong banget si nurul, dia tau hotspotnya supaya gak kena basah dimana. pantesan aje dia gak mau pindah ke tempat duduk satunya lagi, padahal tempat duduknya dia itu sitbeltnya gak bisa dipake dan udah kita suruh pindah ke tempat yang satunya lagi, tapi dia ngeyel gak mau dan ternyataaaa, errrwww. 

songong gue paling basah, rasain si nurul gak ikutan foto, haha

4. istana boneka
sebelum mampir kesini, kita sempet ngantri dulu di histeria, cuman karena kita berfikiran baju masih basah kuyup terus takut licin naik histeria, daripada jatoh? (pemikiran orang bodong banget deh sumpah, ahahha). akhirnya kita mau naik niagar dulu biar sekalian basah, eh ternyata niagaranya tutup. jadilah kita ngantri di istabon (jadi inget boniiii, gak nyambung deh)

5. alap-alap
alap-alap semacam halilintar versi anak kecilnya. kalo alap-alap dia ngandelin gerakan patah-patahnya gitu deh (anisa bahar kali goyang patah-patah, hihi).
kali ini gue gak mau duduk sendirian lagi, hingga akhirnya nurul yang sendirian. dan gue duduk sama garnis. dengan tampang sok berani duduk di depan, padahal jantung udah dag dig dug ser. hahha
permainannnya gak serem, cuman lumayan lah buat ngeringin baju, 1 kali naik dapet 4 kali puteran. hahah apadeh ah.
oh iya karena gue duduk sama garnis, pas itu alap-alap lagi miring, habislah badan gue digencet sama garnis. sialan, remuk lah badan gue.
oh iya, pas selesai alap-alap, nurul ngasih tau kalo dia duduk sama anak kecil gitu, terus katanya lagi anak kecilnya itu keakutan gitu, terus si nurul bilang gini ke anak kecilnya :
udah dek, kalo takut pegangan aja sama kakak
haiiissshhh, ngakak gue denger omongannya. sok berhati malaikat banget ini orang. kasian banget itu bocah, mimpi apa dia bisa duduk deket nurul. hahah

6. histeria
gue kirain naik histeria kaya gimana gitu. ternyata biasa aja (hahah gaya banget deh ah). gak lama kok naik ginian, cuman beberapa detik doang. cuman pas waktu turun itu baru kerasa deh, kayanya pantat gue gak nyentuh tempat duduk deh, alias melayang.
pas naik sih biasa aja, pas turun pertama kali tuh, wuhuuuuyyy kaki gue ngilu banget dah, cuman pas diatas itu seru kok liat pemandangan jakarta. yeah.

vina ngalangin ah -___-


7. kora-kora
haish, gak tau kenapa ni jantung lagi gak kuat buat duduk di paling belakang pas kora-kora. alhasil, kita bertujuh duduknya di tengah-tengah hadap-hadapan. mana gue diapit sama pina sama koi. mereka gemeteran banget loh, sampe pegangan sama gue. haah, untung gue gak sampe segitunya. dengan tampang sok cool (lagi dan lagi) gue sok gak takut naik kora-kora (yaiyalah duduknya di tengah, kecuali kalo gue duduk di paling belakang, baru dah muka ketakutan gak bisa dibohongin).

8. tornado
awalnya gue gak mau ikut, soalnya untuk yang ini gue jujur beneran, takut setakut-takutnya. tapi emang dasar ye si garnis kurang asem, dia tetep menarik gue dan khoi yang udah mohon-mohon buat gak naik. tapi sayangnya si garnis gak berani narik siwi buat ikutan, soalnya mukanya siwi udah pucet gitu. jadi daripada kenapa-napa mending gak usah diajak.
okay pas masuk ke antrian, ajegile, sepi amat coy, ini mah masuk langsung main. awalnya gak mau ikut soalnya serem juga kalo naik tornado cuman bertujuh, tapi akhirnya banyak juga kok yang naik.
okay, gue duduk disamping vina, dan selama permainan itu, tangan gue gak lepas dari genggaman vina sampe tornado selesai juga si vina masih pegangan sama gue. ah gila ini bocah, pegangannya kuat banget, turun-turun darisana tangan gue merah bekas tangannya dia. kalo dipikir-pikir so sweet bangget deh ah kita pin, haha

kurang nurul yang ikutan
9. bianglala
disinia gue naik bianglala sama vina, eci dan garnis. aaahhhh indahnya pemanadangan jakarta kalo diliat dari atas. dan ternyata bin ternyata, si vina takut naik bianglala, dan ternyata dia takut yang namanya ketinggian. haish, masih gak abis pikir, kenapa ni orang berani naik tornado tapi naik bianglala dia takut? haaadeh

giliran foto baru nengok, haish

10. alap-alap (again?)
yes, kita naik ini lagi. mumpung antrian sepi. tapi kali ini si nurul gak ikut, gaktau deh itu bocah kenapa gak ikutan. dan lagi, gue duduk sama garnis di depan. dan untuk kali ini gue tukeran tempat duduk sama garnis, sekalian bales dendam akan yang tadi. ahahha (evil laugh), setiap ada miringan, gue sengaja banget niban dia. maap ya garnoooosssss, hihi :))

11. istana boneka (lagi juga?)
karena jam juga belom menunjukkan jam 6 pas (alias udah jam 6 kurang berapa menit gitu), dan berhubung istabon sepi dan antreannya masih dibuka, yowes lah, sebagai wahana penutup akhirnya kita masuk lagi ke istabon.
dan ternyata, di depan kita itu ada 3 mas-mas dufan yang ikutan naik perahu bersama mbak-mbak yang menurut gue kecentilan. hihhhh. dan dibelakang gue ada anak-anak yang kalo kata nurul, ABABIL banget. hahah. udah tau disitu ada tulisan yang bilang gak boleh naik ke panggung boneka, eh mereka malah turun dari perahunya dan foto-foto gitu, ish banget deh ah. untungnya gue warga negara yang baik yang mengerti tata tertib (gak nyambung).
udah gitu, mana mas-mas dufan yang didepan kita, bukannya ditegor gitu ya, eh dia malah ikutan juga turun dari perahu buat foto-foto sama mbak-mbak centil, hiisiiiiiiiissss, jijay banget deh ah liatnya.

akhirnya selesai juga main-main di dufannya, seneng banget. sayang aster gak ikut, mungkin lain kali ya kalo ada diskon lagi dari nurul. ahahahah :))


minus siwi

nb : untung aja kemaren tuh kicir-kicir rusak, haduh kalo enggak pasti habis deh gue diajak garnis buat naik itu, karena menurut gue itu permainan yang paling menegangkan yang ada di dufan. haiiiissshshhhh



:))

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.