Skip to main content

am i ready to be a teacher?

pendaftaran snmptn buat angkatan 2010 udah ditutup dari minggu kemarin.
 
tapi, gak ada sedikitpun hati gue tergerak buat mendaftar ulang SNMPTN 2011 ini. ya, entahlah apa memang gue sudah betah disini, atau mungkin gue nya aja yang agak menerima kenyataan bahwa takdir menempatkan gue harus berada di kampus ini dengan fakultas, jurusan dan prodi ini.

dulu, teramat awal masuk di kampus ini, jujur aja gue sangat amat gak menerima bahwa gue harus kuliah disini. dan dulu juga, gue udah berketetapan hati buat ikutan snmptn ulang tahun 2011 biar gue bisa masuk unpad dengan fakultas farmasi yang selalu gue idam-idamkan.

dulu lagi, gue paling anti sama yang namanya u-en-je, kenapa? karena menurut gue ini sama sekali gak layak dibilang kampus. kampusnya kecil, jelek, bangunannya tua banget (beda sama bangunan kampus-kampus yang pernah gue datangin dan sering gue liat di tipi), ditambah lagi letaknya masih di jakarta timur (padahal dari dulu gue selalu kepengen merasakan yang namanya jauh dari orangtua lebih tepatnya nge-kos), dan yang paling utama, kampusnya itu tidak terkenal T.T (nasib-nasib). dan setelah gue renungkan, apakah ini yang dinamakan karma? hemh

goodbye unpad, and pharmacy
tapi, setahun berikutnya, tepatnya sekarang, anehnya gue sama sekali udah gak tergoda buat ikutan snmptn dan kembali mengejar keinginan gue menjadi seorang sarjana farmasi dari unpad, tapi sekarang gue berketetapan hati menjadi seorang sarjana pendidikan kimia di unj ini.


gak kebayang kalo gue harus ngekos, gue pasti bakalan homesick deh. ditambah lagi, sok berani banget gue kalo harus ngekos, bayangin aja, tidur sendiri dirumah sendiri aja gak berani. gue pasti selalu meminta bokap buat nungguin gue tidur dulu, baru dia bisa tidur. apalagi, kalo udah lewat dari jam 11 dan orang rumah udah pada berlayar ke pulau kapuk, hah, itu rasanya benar-benar mimpi buruk. gue pasti bakalan sibuk menelpon teman-teman gue buat jadi pendongeng gue yang baik.

dulu, sebelum kuliah kalo gue udah gak bisa tidur, gue pasti bakalan ditemenin sama enit sampe gue bisa tertidur pulas. dan sekarang setelah kuliah, gue mendapatkan satu orang lagi yang bersedia menjadi pendongeng gue, yaitu garnis. terimakasih untuk kalian berdua, saya tidak tahu mau jadi apa malam saya tanpa kalian, hehe :))

entahlah, memang hati ini belum sepenuhnya yakin dengan keputusan yang gue buat ini. tapi, untuk kali ini gue meyakini bahwa restu orangtua terlebih nyokap adalah segalanya. nyokap udah memberikan restunya buat gue jadi seorang guru, yaaahh dari dulu juga nyokap selalu mendoakan gue masuk unj dibandingkan ui atau unpad dan lain-lainnya.

dari dulu gue udah sumpah serapah, gak akan bakalan pernah mau jadi guru. tapi ternyata apa yang terjadi? ya inilah yang terjadi, dian chrisniar sekarang menuntut ilmu supaya bisa jadi guru kimia, huaaahhhh

1 lagi, gue setuju dengan apa yang dibilang garnis lewat smsnya dia. yang intinya salah satu faktor penguatnya buat berketetapan hati gak ikut snmptn adalah, dia udah nyaman bergaul sama kita-kita.
buat garnis : ya sejujurnya gue geli baca sms lo nis, tapi apa yang lo bilang itu emang bener. gue merupakan orang yang paling males kalo harus bersosialisasi lagi sama lingkungan baru. gue udah nyaman kok ada di lingkungan yang sekarang dengan kalian semua juga (hueks), hehhehehe tapi beneran kok itu, from the deep in my heart (aseeek kan).


gue gak tahu apa yang bakalan terjadi kalo gue jadi guru. apa iya gue udah siap ngajarin anak orang tentang ilmu yang gue dapat dari perkuliahan gue? apa iya gue udah siap kalo gue harus dicemooh sama murid-murid gue sama seperti gue suka mencemooh guru-guru gue yang gak gue senangin (amit-amit jangan sampe kejadian).

gue mau jadi guru yang disayangi sama anak muridnya, tapi bagaimana caranya? ah entahlah biar waktu saja yang menjawab, mau jadi apa gue 3 / 4 tahun lagi.

dan gue cuman bisa berharap, semoga gue bisa sukses di universitas ini, semoga gue bisa lulus dengan hasil yang baik, dan semoga gue bisa menjadi guru yang dicintai murid-muridnya dan yang terpenting jadi seorang guru yang takut akan Tuhan, karena sesukses apapun, tanpa adanya Tuhan, itu sama saja hasilnya nol besar.

gue percaya, TUHAN PUNYA RENCANA INDAH UNTUK HIDUP GUE DAN KALIAN :)), ya, semua akan indah pada waktunya, heheh :))





salam cinta dan kasih sayang,



dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.