Skip to main content

butuh perjuangan untuk melawan ego ini, kawan :')

rasanya tenang, bebas dan plong banget setelah semuanya beres dan selesai.

entah udah berapa kali gue mengucapkan kata maaf sama kalian tapi selalu gue ulangin begini-begini dan begini terus kejadiannya.

entah ini udah keberapa kalinya gue bertindak bodoh dan konyol. entah udah keberapa kalinya gue meminta maaf, dan entah udah keberapa kalinya gue berusaha melawan ke-egoan gue sendiri.

seperti yang gue bilang kemaren, ini semuanya masalah kecil. tapi ya itu, semua masalah kecil kalo ditumpuk-tumpuk terus juga pasti bakal menggunung. dan ya, itulah hasilnya.

gue orang yang sangat keras kepala dan over egois. gue mengakui itu. banyak banget keputusan-keputusan bodoh yang seharusnya gak gue ambil, tapi karena rasa ke-keras kepalaan gue dan rasa sakit hati gue, akhirnya keputusan itu yang gue ambil. dan gue orang yang susah buat ngerubah keputusan yang udah permanen (bahkan hampir gak pernah). dan ujung-ujungnya gue cuman menyesali semuanya dan akhirnya cuman bisa nangis gak jelas.

seminggu waktu yang lama. seminggu waktu yang bener-bener membuat gue buat berpikir keras apa yang harus gue lakuin. seminggu gue sendirian. seminggu gue merenung. seminggu gue mencari kesibukan baru. seminggu gue nangis terus setiap malam. seminggu gue udah berpikir buat mengambil keputusan terburuk dan hampir aja semuanya jadi kenyataan. dan dalam seminggu, gue udah bolos kuliah dua kali (ini gak penting, lupakan)!

lebay? iya gue lebay banget. jujur aja, gue gak pernah kaya gini sebelumnya, walaupun gue sering diginiin dulunya.

gue banyak bercerita tentang kehidupan gue ini sama ute. iya te, first i wanna say :
thankyou for hearing me te. you're the best listener that i've ever met and had. and, sorry kalo dulu gue suka ngeledekin lo waktu lo lagi mengalami hal yang gue rasain sekarang. kayaknya gue karma sama lo T.T, tapi hebatnya lo gak pernah sekalipun bilang karma.
iya, gue punya temen namanya ute. dia dulu sering banget gue aniaya. dan kalo dia udah gak kuat dianiaya, dia pasti selalu bilang dan kalo udah gak kuat dia pasti nangis. sebenernya masalahnya biasa aja, dan dulu sering banget gue bilang dia "LEBAY BANGET". tapi ini sekarang terjadi sama gue.

tapi hebatnya dia gak pernah bilang ini karma. kata-kata yang bikin gue tenang adalah :
semua orang pasti pernah ngalamin hal kayak gini. mungkin dulu gue, sekarang lo. orang setegar ****pun, pasti pernah ngalamin hal kayak gini. siapa yang tahu?
iya, tinggal kitanya aja yang pinter-pinter nutupin itu semua. dan sayangnya gue gak pinter nutup-nutupin ini semua. maaf kalo kesannya gue terlalu cari perhatian.

balik lagi ...

jujur lagi. gue bukan seseorang yang gampang ngucapin kata maaf. yaampun, gue orang yang sangat teramat gengsi buat bilang "MAAF". apalagi kalo gue ngerasa, gue bener kok, ngapain gue minta maaf. cuman kayaknya itu semua harus dirubah.

dan lagi. gue bukan orang yang suka berterus terang akan suatu masalah. apalagi masalah internal. gue takut, iya gue takut kalo ternyata malah gue sebenernya yang salah, dan gak ada satupun yang istilahnya membantu gue memecahkan masalah ini. hingga akhirnya, gue cuman bisa pendem dan cerita sama ute.

ute selalu bilang, bahwa gue harus ngomong. gue harus berani ngomong apa yang terjadi. biar gak terus-terusan kayak begini terulang.

cuman ya itu, gue gak pernah berani buat ngomong. ada sesuatu hal yang kayaknya ngeganjel gue buat ngomong. gue takut nyakitin hati kalian. gue takut kalo ternyata pandangan gue salah banget, gue takut kalian marah, gue takut kalian malah ngejauh dari gue. dan gue takut kalo gue sendirian.

dan akhirnya, gue cuman bisa diam, diam dan diam. diam dalam kesendirian untuk mengontrol diri gue supaya ayoo pergi jauh-jauh emosi. beberapa kali berhasil dengan cepat, tapi beberapa kali berhasil dengan lambat. dan puncaknya, sangat tidak berhasil.

gue punya satu keputusan yang sangat teramat paling berat yang bakalan gue ambil. yaitu pergi dari kalian dan berusaha buat berdiri sendiri. dan gue sangat bersyukur, keputusan itu belum permanen. setiap kali gue mau mengiyakan, yang ada gue nangis.

ego gue bilang iya. ego gue bilang :
yaelah, mereka tanpa lo juga gak kenapa-kenapa. liat aja noh! lagian gak sakit apa diginiin terus? emang lo siapanya mereka? mereka aja gak peduli lo.
tapi hati gue yang lain bilang :
yakin? yakin mau sendirian? yakin mau jadi orang serius? yakin mau ngelepas begitu aja? yakin bisa merasa terpisah dari mereka? yakin yakin dan yakin?
gue gak tau. gue BINGUNG bukan GALAU.

gue sempet beranggapan bahwa untuk kali ini, ehm maaf untuk kesekian kalinya ego gue berkata bener. gue gak mau ngeginiin kalian terus, gue gak mau kalian beranggapan gue jadi semena-mena sama kalian. ada masalah, kalian semua yang kena imbas. maaf ya.

gue nelpon ute terus tiap malem. gue nangis sama dia. dan dia dengan sabar dengerin curhatan gue yang ehm sedikit lebay kalau menurut gue atau mungkin menurut kalian juga. dan entah kenapa disini lo te berasa jadi pahlwan tanpa tanda jasa buat gue banget deh ah -___-, mungkin kalo gue ketemu lo, lo harus mentraktir gue karena gue udah mengharumkan nama baik lo. huaha, lupakan.

ute bilang:
mereka masih peduli sama lo di. gue cuman ada dua pilihan sama lo : 1. lo ngomong sama mereka baik-baik, ya mungkin ada yang gak sependapat sama lo tapi seenggaknya lo bisa plong dan kalau masih terulang juga yaudah itu bukan salah lo, atau ke 2.  lo minta maaf terus janji gak akan kayak begini lagi. tapi ya itu, kalau kejadian ini terulang lagi, ya lo gak berhak marah sama mereka karena sampai kapanpun mereka gak akan pernah tau apa yang terjadi dalam otak lo.
dan gue BINGUNG untuk kesejuta kalinya. gak ada satupun keputusan yang bisa gue ambil. gue gak bisa ngomong tentang kebenaran dan gue gak bisa janji buat bisa ngerubah sikap gue ini.

sampai akhirnya gue sempet bilang sama ute, kayaknya gue harus mundur deh. kasian kalo mereka gue giniin terus, kasian kalo mereka terus-terusan diomongin orang padahal mereka gak pernah tahu apa yang terjadi.

dan dia bilang :
yakin? mereka masih peduli sama lo tau. dan gue tau banget, lo masih butuh mereka di. tapi terserah lo, kalo emang lo mau keputusannya kayak begitu, lo harus siap kalo mereka bisa ketawa tanpa lo, mereka bisa jalan terus tanpa lo, dan lo harus siap buat kesendirian lo.
dan lagi, gue nangis. gue gak tahu keputusan apa yang harus gue ambil.

tapi berkat ini juga, gue jadi berani bangun ditengah malam. cuman buat mikirin keputusan yang gue ambil, gue liatin foto-foto kita. gue kangen bercanda, ketawa bareng, ngobrol ngalor ngidul dan segalanya. dan ya itu, gue nangis, entah udah berapa liter air mata ini keluar :')

dan akhirnya, gue memutuskan buat berbicara.

HARI H 


singkat cerita, kita kumpul biarpun ada seseorang yang ga ada. gue ngomong apa yang gue rasain walaupun gue masih belom nyebut nama ini siapa. gue gak tega dan gue gak berani. jujur juga, disitu gue punya satu keputusan. keputusan terbodoh yang hampir aja gue permanenkan.


dan entah kenapa, gue dibiarkan diam. gue dibiarkan mendengarkan curahan hati mereka. mungkin ini jawaban dari segalanya. gue dengerin omongan mereka satu-satu. dan apa yang ute bilang itu benar. semuanya te.


dan ajaib memang. keputusan terbodoh gue sirna. mungkin ini jawaban dari segala ketangisan gue. jawaban dari kebingungan gue selama seminggu ini. dan gue gak berani buat ngomong hal terbodoh itu lagi di depan kalian.


semua permasalahan pasti memang ada jalan keluarnya, tapi tinggal kita yang mencari jalan keluar itu sendiri. berusaha dan berdoa. dan butuh perjuangan untuk melawan rasa ego dan keras kepala ini kawan :')) -dian chrisniar-
dan,
Sometimes, tears could wash your sadness, but not your problems and Sometimes, eyes could say what your lips couldn't say -@shitlicious-
maaf atas segalanya kawan. aku sayang kalian :') dan terimakasih ute

with love ♥,


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.