Skip to main content

Caldera part two

yoyoy, balik lagi cyin kemareh.

ok, setelah di post sebelumnya gue ngepost caldera part one. sekarang gue mau cerita lagi soal caldera part two.

di hari kedua ini, rencananya gue mau ber-rifting (arum jeram). tapi pas pagi-pagi orang kantor emak gue masih pada galau gitu kan mau jadi atau enggak. secara cuacanya sangat gak mendukung, hujan deras coy.

akhirnya, dengan kesabaran yang tiada tara sekitar jam 8an cuaca udah lumayan membaik walaupun masih labil banget. kenapa labil? karena bentar-bentar panas, eh bentar lagi gerimis, terus panas lagi, gerimis lagi, ya suka-sukanya ajalah mau kayak gimana itu.


awalnya gak mau ikut. soalnya yang gue pikirin adalah, kalau andaikata gue jatoh, nasib gue gimana? secara gue gak bisa berenang kan. dan juga gue sebenarnya masih gak pecaya sama adanya jaket pelampung. emangnya kalo gue make itu jaket, udah pasti gue bakalan ngapung ya? hah lupakan.

modal nekat doang, akhirnya gue berani. masa jauh-jauh kesini permainan yang paling pentingnya gak gue coba? yaudah, akhirnya gue cuman bisa berdoa :
ya Tuhan, lindungi dian. amin
hahaha, lebay ya? ya iyalah. secara itu pengalaman pertama gue main arum jeram di sungai liar langsung pula. selama ini kan gue main arum jeram cuman di dufan.


setelah pembagian kelompok, akhirnya kita cabut buat ke tempat start nya arum jeram. dan kita naik mobil kesananya.  ah iya, karena gue liat semua orang pada nitipin sendalnya, akhirnya gue ikutan nitipin sendal. jadilah gue nyeker selama berarum jeram.

setelah melewati jalanan yang berlika-liku, naik turun, gujrakan dimana-mana. akhirnya, sampailah gue di tempat arum jeram. aaahh no no, gue belom sampai di tempat arum jeram. gue harus jalan kaki sepanjang hem kurang lebih 1 km lah buat menuju ke tempat arum jeram. freak

mending kalo jalannya lurus udah gitu beraspal. lah ini udah jalanananya naik turun, becek, banyak lumpurnya, terus banyak batu-batu tajemnya pula. siake, tau gini gue pake sendal tadi. dan mau ke tempat startnya aja gue harus ngelewatin pematang sawah. dan itu butuh perjuangan keras sekali saudara-saudari. secara jalanan pematang isinya lumpur dan licin semua. dan udah hampir berkali-kali gue mau jatuh jalan disitu. hadeh

sampai di tempat start, gue diajarin dulu gimana caranya ber-arum jeram yang baik. gimana cara mendayung yang baik, terus diajarin istilah-istilah buat berarum jeram dan lain-lainnya. setelah semua nya dikasih tau dan semua kelompok udah pada kumpul dan naik ke perahunya, maka dimulailah arum jeram yang sesungguhnya.

bingun mendeskripsikan rasanya berarum jeram yang sesungguhnya. yang pasti beda banget rasanya kayak lo main arum jeram di dufan. dan yang paling penting adalah arum jeram bikin ketagihan. gak kalah seru dibandingkan flying fox.

dan di sepanjang arum jeram, kita bakalan ketemu sama fotografer yang sembunyi-sembunyi mem-foto kita. yak, karena gue adalah orang yang sangat sadar kamera, maka gue selalu berpose setiap kali ada fotografer yang gue liat. ahahaha cuman sayang gue gak punya fotonya, ada di temen nyokap. nanti deh kalo ada gue upload yow.

sesampainya di garis finish, semua peserta dikasih minum air kelapa muda langsung dari kelapanya. aaaaa seger banget. pokoke.


sekitar jam 12 siang, akhirnya rombongan cabut pulang ke jakarta. dan sekianlah liburan gue di sukabumi. sebentar tapi cukup menyenangkan lah ya.

ah satu cerita lagi. kebetulan kan jalanan yang gue lewatin buat sampai ke Caldera itu kan jalanan kampung ya. tapi you know what? ini yang bikin gue benci. masa bin masa ada aja 'polais' yang iseng ngerazia di situ. agak aneh ya, huah mereka emang pinter ya cari mangsa. pas kemarin gue perhatiin, banyak banget mobil yang ketilang gara-gara gak pake sitbelt.

beruntungnya gue dan abang gue make. tapi jujur dalam hati gue yang paling dalam, gue sangat gak setuju sama peraturan denda buat orang-orang yang gak pake sitbelt. karena menurut gue, itu kebebasan masing-masing pengguna mobil. kalo mereka mau selamat ya dipake, kalo enggak yaudah. cuman, gak usah pake acara ditilang juga kaleee, kalo duitnya jelas kemana, sih oke-oke aje. lah ini kan duitnya masuk ke kantongnya bapak 'polais'. ya maklum aja sih gue, secara mereka mungkin butuh uang buat makan siang. kasian ya sampe ngemis-ngemis gitu. cup cup.

sekian cerita gue, yak cerita gaje lagi yang gue post hari ini. hohoho. byebye



dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.