Skip to main content

nyetir-nyetiran

gue mau cerita tapi gue bingung mau cerita apa. jadinya gue mau cerita tentang setir-menyetir aja ya. kali-kali aja ada yang termotivasi buat nyetir setelah baca ini. muehehe.


nyetir disini yang gue maksud adalah nyetir mobil. well, kenapa harus mobil? kenapa gak motor? karena menurut gue nyetir mobil lebih kece daripada motor. hahahah. enggak juga sih. alasan kenapa mobil karena gue gak bisa nyetir motor, padahal ya FYI gue itu dulu jagoan balap sepeda di RT gue dulu *tsah*, eh tapi gue gak boong itu beneran. hanya butuh beberapa hari (gak nyampe seminggu) buat gue untuk beralih dari sepeda yang rodanya empat ke rodanya dua itu sepeda versi kecilnya. dan gak nyampe sebulan gue udah jago ngegowes sepeda versi gedenya. FYI juga loh, kelas 6 SD gue udah bisa nyetir motor, walaupun treknya cuman dari rumah sampe komplek cipinang elok doang. tapi entah kenapa habis itu gue gak pernah nyentuh 2 benda itu dan akhirnya ya gitu deh gue udah gak bisa bawa dua-duanya. hiks menyedihkan ya? eeeh ini kenapa malah ke motor, oke maaf *self toyor*

alasan gue mau nyetir mobil adalah.... taraaaa, gue iri. oke gue pertegas, gue IRI. uhm, iya, gue iri sama temen-temen SMA gue yang udah pada jago banget nyetir mobilnya, sebut saja namanya Kerin *ok itu bukan samaran odong*. hahaha. iya, jaman SMA dulu gue udah berapa kali ya jalan disetirin dia. alhasil, gue bilang ke bokap tentang kemauan gue yang menggebu-gebu itu. dan akhirnya bokap mengijinkan. gue ikutan les setir mobil dan bulan januari 2010 gue udah dapet SIM A, walaupun nembak *sigh, maaf aku korupsi*. abis dapet SIM, sepulangnya dari Daan Mogot, gue minta bokap gue buat ngijinin gue nyetir di jalan tol. dengan wajah yang sangat meyakinkan alhasil gue diijinin nyetir walaupun cuman dari tol halim sampe keluar tol doang. dan you know what, hadeh disitu bokap gue stress ngelihat gue bawa mobil. jalan mencong-mencong, terus gigi cuman mentok ampe dua padahal mesin udah meraung-raung gitu, dan yang pasti waktu itu gue hampir ditabrak sama truk pertamina yang segede-gede gaban gara-gara ya itu asal nyomot jalan orang seenaknya. dan selepas dari situ, bokap gue trauma buat nemenin gue nyetir. alhasil, sepanjang tahun 2010 gue disuruh latihan lagi sama abang-abang gue (bang christo sama bang edo). tempat latihan gue waktu itu kalau gak di cipinang indah ya itu komplek angkatan udara. dengan trayek yang kayak begitu aja gue masih suka dapet "geleng-gelengan kepala" sama mereka. awalnya gue gak mau nyerah, gue mau membuktikan bahwa, GUE BISA.  tapi lama kelamaan gue cape sendiri, lama kelamaan gue nyerah, lama kelamaan gue mikir. ya nasib, mungkin emang takdir gue kali ya hanya bisa jadi penumpang dan punya supir (?) halah.

begitupun juga tahun 2011. tahun ini juga berlalu begitu aja. jangan harap gue nyetir mobil, latihan aja udah gak pernah, dan gue-pun juga udah sama sekali gak berminat buat belajar setir-setiran. alhasil, progress menyetir 0%.

pertengahan 2012 semuanya berubah. well, percaya atau enggak gue mimpi. iya, gue mimpi lagi nyetir mobil dengan kecepatan yang wah dan itu di jalan raya. FYI, dulu itu gue cuman jago kompleks kalo udah mainan ke jalan raya gue ciut. abisan gue suka horor sama motor-motor yang suka nyelonong dari kanan kiri gitu aja. tar kalo gue nyerempet atau nabrak padahal posisinya si motor yang salah, pasti deh mobil yang salah. bener kan? oke lanjut. bangun dari mimpi gue langsung bilang sama bokap : "pah, besok pagi gereja aku yang nyetir mobil ya pah." hemh, taulah reaksi bokap kayak apa. agak shock dan bilang tumben. tadinya juga gak mau ngasih ijin, katanya suruh latihan dulu sekali lagi secara gue kan udah gak pernah nyentuh mobil lagi kan. tapi karena gue terus-terusan ngerengek akhirnya bokap ngijinin. hari yang ditunggu pun tiba, ya bisa ditebak lah gimana reaksinya bokap di samping gue kayak apa. deg-degan, itu pasti. kerjaannya mau teriak aja. mau ya walaupun enggak. and you know what saudara-saudari, emak bapak gue tercengang sama kemampuan menyetir gue yang meningkat sangat drastis dari 1,5 tahun yang lalu. reaksi gue? ya jelas bangga lah. hahaha, secara gue gak pernah nyentuh mobil lagi. mulai dari situ akhirnya gue punya jabatan jadi supir lintas gereja. dan tahun 2012 pun gue nabrak motor. anehnya, gue gak trauma, bokap gue apalagi, dia bahkan cuman cengengesan doang pas gue nabrak. pelajaran akibat nabrak adalah gue jadi semakin jago nyebrangin mobil. penghujung tahun 2012, gue dapet kesempatan untuk icip menicip jalan tol. jujur, gue belom pernah bawa jalan tol lagi semenjak tahun 2010, but voila bukan gue namanya kalau gak slengean. abang gue udah wanti-wanti, MAKSIMAL 80 YA! JANGAN LEBIH. alhasil, taraaaa gue bawa 110-115. HAHAHAHA, bisa ditebak abang gue udah ngedumel terus kerjaannya. bukan apa-apa, secara mobil gue Avanza, mobil kaleng. bawa kenceng dikit kalau gak ada isinya mah.. seperti melayang. alhasil abang gue cuman ngasih ijin 100 KM doang, gak boleh lebih. yaudah daripada-daripada ya gue nurut aja. hemh, dan di penghujung tahun 2012 ini pun gue udah belajar ngeluarin dan masukin mobil ke garasi; muter balikin mobil di samping masjid yang selama uji coba 2 kali, dua-duanya berhasil; tapi masih selalu bermasalah dengan tanjakan deket rumah yang selalu membuat mobil gue mati dan akhirnya mundur, iya disitu gue masih belom jago mainin kopling sama rem tangan di tanjakan.


awal 2013. nyokap tiba-tiba berani mau nemenin gue berduaan doang ke gereja pake mobil. FYI lagi, selama gue yang nyetir nyokap selalu duduk di belakang dan dia gak pernah berani duduk di depan kalau gue yang nyetir. balik lagi, gue kaget. widih ada angin apaan ini si emak? biasanya juga kalau bokap sama abang gak bisa gereja, pasti kita ke gereja naik taksi. dan gue menyanggupinya. ya bisa ditebak, nyokap matanya selalu awas, awas yang bikin kuping dan konsentrasi gue keganggu, sungguh. huft. selesai dari situ, hari jumat minggu depannya tanggal 11, dihari yang harusnya gue karoke party bareng yang lainnya, nyokap malah minta dianterin ke kantornya. WHAT? KE KANTORNYA? iya, ke kantornya, kantornya ada di deket istana bok. kali ini beneran sempet shock. "beneran mau dianterin dian? gak takut?" dan bahagia ketika nyokap bilang enggak takut. tadinya mau nolak, tapi gue gak tega lihat barang bawaan emak gue yang segambreng begitu, alhasil gue nganterin dia. di 11 januari inilah gue  nabrak pot di samping mesjid gara-gara salah ambil ancang-ancang buat puter balik. AAAKKK, SUNGGUH. GUE MALU :'( bunyinya kenceng banget. gemeteran? so pasti. rasanya gue mau langsung masuk ke rumah lagi gak mau keluar. tapi apalah daya, dengan kaki yang masih gemeteran gak jelasnya dan hati yang deg-degan gak karuan akhirnya gue nekatkan hati untuk tetap lanjut dengan mulut tetap bungkam seribu bahasa (gue belom bilang emak ciyn). tapi tenang saudara-saudara, permasalahan gue belomlah kelar. gue lupa kalau rintangan gue belom selesai sampai disitu. gue masih harus ngelewatin tanjakan cinta, uhuk iya tanjakan cinta yang di rumah gue, dimana gue selalu dengan suksesnya mundurin dan matiin mobil disitu. dan ternyata bener. mobil gue mati lagi untuk kesekian kalinya, tapi beruntungnya, mobil gue gak mundur. yapski, gue udah lancar mainin rem tangan. hahahha. beruntungnya lagi adalah pak satpam disitu kayaknya ngerti kalau gue susah masuk ke jalan dengan kondisi macet kayak begitu (bayangin udah tanjakan nya gak kira-kira, langsung ke jalan raya yang macet banget pula), akhirnya dia bantuin gue buat bukain jalan biar gue bisa lewat *makasih pak*. ooohh santai dulu ciyn, permasalahan gue belum selesai sampai disitu. keluar dari tol cawang, gue harus ngelewatin fly over halim yang ke arah kampung melayu dengan kondisi MACET. disitu gue keringetan beneran. yaampun ini bagaimana ini kalau ini mobil tiba-tiba mundur pas lagi nanjak, tapi keajaiban itu emang ada ya saudara-saudari. gue juga gak ngerti gimana, mobil gue bisa mulus di tanjakan itu tanpa ada cerita mobil mati dan mobil mundur. fyuuuh. sampai di kantor nyokap, gue belom berani parkirin mobil di tempat sempit begitu, alhasil gue pake vallet parking deh, dan pas gue ngelihat ke belakang, WAW AJAIB, mobil gue gak ada sedikitpun yang lecet akibat tabrakan tadi. awawawaw :D tadinya gue mau nganterin karena nyokap bilang, jam 3 udah cao dari kantornya jadi gak akan kena macet. but the fact is... nyokap gue kelar kantor jam 5 men. JAM 5. bisa bayangin kan betapa macetnya daerah monas-senen-salemba-kampung melayu di jam segitu? yak, dan yaudah disitulah gue baru mengetahui, pantesan aje orang-orang rumah pada males jemput emak naik mobil, pegeeeeeeeeeelll coooooyyy. lebih sering nginjek rem daripada gas. iyuh bet dah ah. dan yang bikin gue agak shock lagi adalah.. nyokap gue tidur. iya, dia tidur dengan pulasnya di samping gue dan baru bangun di pangkalan jati. oh mom :( *eh sebenarnya sih seneng juga kalau nyokap tidur, itu tandanya dia udah 100% percaya sama gue*.  sampe ke rumah, huahaha bisa ditebak juga lah, bokap gue udah ngewanti-wanti nungguin gue eh entahlah apa nungguin mobilnya yang gak kunjung tiba. jam setengah 8 barulah gue sampe rumah. dan mulai malam itulah gue dikasih kepercayaan buat nyetir mobil sendirian.

yaks, kemudian di hari seninnya, gue bawa mobil ke kosan 3 dara. gue berangkat jam 11 siang dengan ekspektasi jalanan sudah lancara aman damai sentosa. KENYATAANNYA?! mpretdut. dari tanjakan cinta udah macet, dan pas di fly over PR beuh mantap coy, mobil diapit kanan kiri truk. lo bisa bayangin gue yang udah panik dan mau nangis karena gak dikasih lewat, secara gue gak punya jalur dan mobil lain udah cerewet tan tin tan tin. alhasil, gue nekat. iya gue nekat main asal nyosor-nyosor gitu. merinding? pasti. gue ngeri sungguh, gue ngeri nyenggol secara sempit banget. tapi beruntunglah, akhirnya mobil yang gue sodok-sodok akhirnya ngalah dan gue bisa lewat dengan selamat dari jalan itu. hmh, jangan berharap semuanya akan baik-baik saja. lagi dan lagi tragedi dimulai. mobil gue nyosrok ke got depan kosan 3 dara -_- untung cuman satu ban. panik? YA MENURUT SITU? gue udah panik banget, dimundurin udah gak bisa, mobil miring. mau diangkat juga gak mungkin, resikonya bemper depan pasti pecah, untungnya ada bapak-bapak yang baaaaaaaiiiiikkk dan cerdiiiiiiiiikkkkkk banget. dan untung juga ada mita disitu, haduh gak kebayang kalau gue sendirian disitu. aaakkk cium peluk buat mita :* (dan sampai saat ini, keluarga gue belom tahu tentang kejadian ini, bisa habis gue kalau mereka tahu). ajaibnya adalah mobil gue sama sekali gak lecet. ckckck hebat ya gue? hahahaha. pukpuk juga buat mobil, kalau dia bisa ngomong, pasti dia menderita banget deh kalo gue yang bawa, abisan selalu gue sih yang bikin onar. maap yak :*

hemh, tapi namanya juga belajar kan? toh akhirnya gue gak ngulangin kesalahan yang sama kan untuk kedua kalinya? muehehe *amin*


salam,

dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.