Skip to main content

jadi guru itu....

hallo september! hallo weekend! hallo para guru PPL. halloha semuanya! sekarang weekend, tapi gue ngerasa nggak kaya weeekend. pikiran bercabang-cabang, masalah dateng melulu tapi gak ada satupun yang bisa gue selesaiin satu-satu. sedih... pake banget.


bagaimana rasanya jadi guru?
ejiyeah. udah hampir sebulan ini gue "magang" jadi guru di suatu SMA deket rumah gue. rasanya jadi guru itu campur aduk sekali ternyata saudara-saudari sekalian. dimulai dari gue dicap guru tukang ngomel melulu sama anak kelas x sosial, padahal mah emang suara gue yang kayak begitu.

terus, ngerasain capeknya ngatur murid-murid di kelas. ada yang dengerin sukur, gak ada yang dengerin ya sudah (sakit hati sih sebenarnya). hadeh. mulai dari yang rasanya mau masa bodo banget sama mereka yang sabodo di kelas, tapi ternyata gatel banget rasanya kalau ngelihat mereka sabodo banget sama gue, bawaannya mau negur mulu, sekali dua kali, sukur kalau mereka berubah, kadang ada yang udah ditegur berkali-kali tetep aja sabodo, alhasil yaudah sabodo juga lah gue.

lanjut, ngerasain gimana pusingnya bikin RPP dan ngatur strategi pembelajaran yang asik kayak gimana. gue pengen banget nerapin games-games gitu, tapi apalah daya, materi yang lagi gue ajarin ini gak memungkinkan gue buat ngegames. wong sekarang lagi masuk ke hitung-hitungan, ngegames kayak gimana coba. yegak sih?

dan yang kemarin itu, pas mereka lagi ulangan. entahlah, mereka yang ulangan, tapi gue yang keringet dingin. gue ngeri nilai-nilai mereka pada jeblok, gue takut apa yang gue ajarin gak ada yang nyantol di otak mereka, walaupun hasilnya.... ya agak sedikit mengecewakan sih. ah iya, ngerasain juga tega gak tega ngasih nilai ke ulangan mereka. rasanya kalau jawabannya gak sesuai mau langsung gue salahin aja sesuai anjuran guru pamong, tapi entah kenapa... gue kok gak tega ya? mikir ulang, gimana caranya nilai mereka bisa naik. tapi ternyata ya gitu, udah dikatrol-katrol eh teteup aja nilainya pada begitu semua. huah ngerasa gagal sih tapi yaudahlah.

belakangan sempat frustasi gak mau ngajar. tapi kemarin, ketika mereka pada praktikum, entah kenapa mereka semua antusias. mereka semua heboh bertanya kesana-kemari. dan gue? hehehe dan gue seneng ngelihat mereka kayak begitu. huah, apa iya mereka semua harus diajak praktikum terus tiap hari biar pada aktif? yakaleeeee....

huoh, bulan desember masih lama pula. iya. lama banget. so X MIA 1 and XI IPA 3. yuk, bersahabat yuk. saya cuman sampai desember kok di sekolah kalian. mari belajar (bersama-sama)!

terakhir, oh judul SPS, datanglaaaahh padakuuuu~



dian chrisniar

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.