Skip to main content

sun-day

YOYOYO!!!!!! karena berhubung gue sedang sumpek ngebuat materi pembelajaran buat besok (yaampun, semoga bu yuli gak jadi dateng dan langsung ujian) aaaaakkkk, mari kita nyampah sebentar!

btw, tadi pagi jam 2 subuh gue dibangunin abang gue buat nemenin doi ke rumah sakit gegara kakak ipar gue sepertinya sudah menunjukkan tanda-tanda mau melahirkan. well, sebagai adik yang baik dan adik ipar yang siaga akhirnya gue memelekkan mata gue dan menjadi supir serta pendamping yang baik. huek.


fyi. kayaknya kalau nanti gue mau ngelahirin anak pertama, menjelang detik-detik kelahiran, sepertinya gue harus nginep di rumah keluarga yang anggotanya bisa nyetir selain suami sendiri. biar jaga-jaga kalau tetiba pengen ngelahirin, ada yang gantiin suami. abisan, tadi gue ngelihat si abang, entah saking ketakutannya, atau saking paniknya, atau mungkin saking girangnya, doi kaya orang tremor. gemeteran gak jelas. halah.

sampe di cikini jam setengah 3an. kondisi tempat bersalin, sunyi senyap. di pemikiran gue, sampe langsung melahirkan. ternyata...... kagak broh. cek and ricek ternyata kata susternya, kakak ipar gue baru pembukaan satu, yang entahlah gue gak ngerti maksudnya apa. awalnya, gue nunggu di kantor suster, berduaan ama salah satu suster. eeeeeehhhh, ternyata susternya keluar dari kantor, dan karena yuknowlahya gue kayak gimana, akhirnya gue ngekorin susternya ke ruangan kakak ipar gue. hueh, ogah banget gue di kantor suster sendirian. hiiiiiiiii

sampe di ruangan bersalin, gue ngerasa gak jelas banget idupnya. mainan hp, eh lagi asik-asik baterai abis. mana gue ngantuk banget. kakak ipar gue juga udah tidur. kepengen tidur tapi kasurnya... naujubile keras banget. mau pulang tapi gak ada yang jagain kakak ipar gue gegara abang gue pergi buat ngurus administrasi. haish.

setengah 5 abang gue selesai ngurus administrasi. dan disitu gue rasanya pengen banget pulang. tapi sayangnya, gue takut. yeah, camkan, gue takut bukan karena gue nyetir sendirian sampe ke rumah di subuh begini. tapi yang gue takutin adalah.... gue takut harus ngeluarin mobil dari rumah sakit ini sampe ke tempat bayar parkiran. secaraaaaaaaa, ehyabujut, itu rumah sakit mana gelap, sepi, kagak ada satupun orang yang ibaratnya duduk-duduk kek gitu di depan. aish. mana banyak pohon-pohon gaje. ditambah lagi, dengan tidak berdosanya si abang malah bilang,
"lo kalo mau keluar ambil yang arah kiri ya. lewatin jalan yang  tadi kita masuk. nanti abis lewatin kamar jenazah, lo ikutin aja jalannya, tar juga nemu kok jalan keluarnya." 
HAYAH, WHAT???? KAMAR APA TADI? oh. men. ngelewatin kamar itu di jam segitu? oh. cari. mati. dengan gue yang punya kadar keberanian sangat teramat tipis, akhirnya gue menunda kepulangan gue sampe matahari agak terbit sedikit. oh bang, anda pintar sekali terkadang -_-

TAPI.... ternyata yang namanya bosan itu bisa mengalahkan segalanya ya. jam 5 subuh ketika gue udah beneran bosen (banget), akhirnya gue memberanikan diri buat cabut pulang. dan kejamnya lagi adalah... si abang sama sekali gak mau nganterin gue sampe ke mobil. sial. gue harus bener-bener berani ngelewatin lorong yang spooky itu sendirian, dan berakhir dengan gue lari sampe ke mobil. sampe mobil langsung nyetel lagu girang. oh, dan puji Tuhan sekali, dari kejauhan gue ngelihat ada mobil yang mau keluar juga. langsung dengan kekuatan bulan gue ngejar itu mobil dan berakhir dengan ngelewatin depan kamar jenazah tidak sendirian. HUAAAAAHHH!

DAAAAANNNN. tadi setelah sekian lama, akhirnya gue ngelihat matahari terbit. hasek dah ah. udah gerimis, ngelihat sunrise pula, idup gue berasa lagi dalam deramah eftivi. ahahahahaha najes dah ah.

btw, hingga detik ini saat gue nulis post ini, belum ada tanda-tanda kakak ipar gue mau ngelahirin juga. eh ya buset, itu bocah emang beneran ye betah bener di perut emaknya. dan roman-romannya hari ini gue bakalan sendirian ampe malem (banget). beranikah?


huah, semangat!


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.