Skip to main content

mie rebus delisioso

huaaahh udah hampir jam 1 pagi. SELAMAT PAGI SEMUANYAAA!!!! waktu cepet banget ya berjalan. baru juga gue ngobrak-ngabrik ini blog. gue menanggalkan template yang kemarin gue pake dan.... tadaaaa... hasilnya begini. hahahaha. simple (banget). gak ada unyu-unyu nya sama sekali.


sebenarnya mata udah agak kriyep-kriyep sih. tapi ini gue paksain deh ya. 1 post lah sebelum gue bercumbu dengan kasur. ceritanya kali ini gue mau ngasih satu resep gitu sih. resep apa? hmh. gue mau ngasih kalian resep..... eng ing eng, masak mie rebus dengan cita rasa yang dahsyat (halah, anak SD juga tahu kali masak mi rebus doang mah). iye tau kalo anak SD doang mah masak mie juga bisa. tahu gue. paham banget malah.

tadi sore gue ke alfamidi, rencananya sih pengen beli pondan mix powder buat bolu kukus tapi apadaya ternyata ditempat itu gak jual. akhirnya keliling-keliling dan mata gue bertumpu sama yang namanya boncabe. temen-temen gue yang ngekos pernah bilang kalau boncabe itu enak (banget), katanya. selama ini gue gak pernah nyoba begituan sih, dan tadi karena ada kesempatan akhirnya gue nyoba buat beli. gue lihat levelnya dan di alfa cuman tinggal 2 level, kalau gak level 3 ya level 10. karena gue emang suka pedes makanya gue ambil level 10 yang gue fikir itu level paling pedes, ternyata.... masih ada yang lebih tinggi yaitu level 15. ok baiklah.


nah, berhubung daritadi hujan, terus dingin, dan gue ... laper. ditambah juga orang rumah udah pada tidur, alhasil gue iseng bikin mie rebus, sekalian nyoba gimana rasanya makan pake boncabe. sini tak kasih tahu caranya.


bahan-bahan yang dibutuhin :
1 bungkus mie rebus instan
1 siung bawang putih
1 buah telur
boncabe sesuka hati
kornet sesuka hati
lada sesuka hati
minyak goreng
1 gelas air

caranya :
1. keprek itu bawang putih, terus dipotong asal kecil-kecil. kenapa dikeprek? gue juga gak tahu sih kenapa. biar kayak chef-chef aja gitu (halah) hahahaha
2. panasin minyak goreng. setelah panas, masukin kornet dan goreng hingga 1/2 matang.
3. masukkan 1 gelas air dan tambahin bawang putih, sama bumbu dari mie instan itu. diamin hingga mendidih
4. sambil nunggu mendidih, di panci yang berbeda rebus air buat ngerebus mie instan itu. berhubung gue gak demen makan mie lodoh makanya pas udah 1/2 matang langsung gue tiriskan.
5. balik ke panci satunya lagi. nah, kalau airnya udah mendidih masukin telurnya. oh iya FYI, telur nya ini dikocok terlebih dahulu ya yu guys, jangan langsung diceplok rebus. tambahin lada deh kalau perlu pas ngocok telurnya. buat kalian yang gak suka makan kuning telur, tenang aja kalau telurnya dikocok dulu baru direbus, gak akan ada tuh kuning-kuning kayak biasanya.
6. ketika udah agak mateng itu telur, baru deh masukin mie yang tadi plus lada sama boncabe sesuka hati. rebus sebentar dan....
7. SELAMAT MAKAAAAANNNN \o/

hehehe. gampang kan? bahan-bahan tersebut bisa lo ganti sesuka hati sih sebenarnya.
1. kenapa pakai kornet? karena di rumah lagi ada itu. kalau di rumah kalian gak ada atau kalian gak suka kornet mungkin bisa diganti sama yang lain, such as baso mungkin? TAPI, NEVER use "sosis" ya jadi bahan pelengkap mie rebus. hem, gak papa sih kalau kalian suka, tapi buat gue itu tuh.... agak iyuh yah. hehe
2. katanya suka pedes, kok gak ada cabenya? NAH ITU DIA. di rumah gue itu selalu saja minim yang namanya cabe rawit. kenapa gak pake cabe merah? yaelah broh, nyape-nyapein badan aja itu sih. cabe merah mah kagak ada pedes-pedesnya. daripada gue pake cabe merah mending gue pake sambel botolan. tapi sambel botolan yang emang masuk di lidah gue cuman satu sih, sambel "cap jempol". beuh tiada tara itu sih. kalau gak ada dua-duanya, yaudah gue cuma ngandelin lada doang biar pedes.
3. lada dan bawang putih. itu tuh udah kayak "bahan" wajib buat gue. gak ada mereka berdua, rasanya tuh kayak ada yang kurang gitu. hehehe

btw, komentar gue tentang boncabe. hemh, jujur aja sih, gue masih belum bisa menemukan "kedahsyatan" itu bumbu pelengkap. soalnya tadi biar kata gue udah make banyak, teteup aja sih kurang pedes menurut gue. mungkin nanti kali ya gue coba dulu yang level 15, mungkin di level itu gue bisa ngerasain pedes yang gue mau. mungkin sih ya.

terakhir, enak di gue belum tentu enak di kalian kan? tapi gimana kalian mau bilang gak enak kalau kalian belum coba? huehehehehe.

selamat memasak!



dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.