Skip to main content

ada apa sih dengan kristen?

selamat sore! selamat menikmati mendung! sebelumnya, terimakasih kakak septi dan tono yang sudah datang ke rumah. walaupun tujuan utamanya ngerjain media *huft*. maaafff ya tadi gue kayak ogah-ogahan ngerjainnya, efek badan masih lemas dan obat yang efeknya ngeselin jadinya begitu. hehe.



kali ini mau bikin post yang agak serius. ya gak tahu sih, ini itungannya bisa serius atau enggak. ini cuman IMHO doang, jadi maaf kalau ada salah-salah kata dan enggak berkenan. emang bukan ranahnya gue ngomongin ini. tapi entah kenapa, hasrat buat gue tanggapin itu lagi tinggi-tingginya.

Indonesia sekarang lagi heboh sama politik dan yang lagi heboh-hebohnya adalah ketika Jokowi akhirnya nyapres di pemilu ini. bukan jokowi sih yang pengen gue bahas, bukan politiknya juga yang gue bahas, karena sekali lagi, gue emang gak terlalu ngerti sama politik-politikan. isu sekarang adalah, "Kalau Jokowi nyapres, berarti Ahok jadi Gubernur dong?". nahloh!

berawal dari whatsapp seseorang di grup yang gue ikutin dan disitu dia nulis, pertama, "... sebentar lagi Jakarta dipimpin oleh orang NASRANI, padahal JAKARTA itu ibu kota dari "Negara Islam" terbesar. Apa anda rela dipimpin NASRANI?" kedua, ".. Jokowi emang hebat, di Solo mewariskan pemimpin KAFIR, di Jakarta juga mewariskan KAFIR. Selangkah lagi akan KAFIR kan Indonesia". heeeeeeyyyy bung, coba kita buka mata, hati dan pikiran kita lebar-lebar.

penyanggahan pertama. Negara Islam? HEEEY! Indonesia itu Republik Kesatuan YANG memang MAYORITAS penduduknya beragama Muslim, TAPI BUKAN negara Muslim. REMEMBER THAT! lalu ada apa sih dengan Nasrani? apa sih yang ngebuat kalian pada jijik banget sama agama atau orang kristen? gue bukan orang yang fanatik banget sama agama gue. teman-teman gue tahu banget akan hal itu. bahkan gue selalu menghindari pembicaraan yang menjurus kesitu. karena apa? karena pertama, ngomongin itu gak akan pernah ada habisnya. kedua, gue mengaku diri gue gak kompeten buat ngomongin itu. ketiga, orang Indonesia itu paling sensitif kalau udah ngomongin SARA, tapi lucunya mereka suka sekali nyentil-nyentil SARA.

penyanggahan kedua? KAFIR? emang si Ahok ini udah ngapain sih sampai dibilang Kafir? pencorengan agama yang mana sih yang dia lakukan sampe dilabelin kafir? oke. bisa gak sih kita hilangkan kata kafir? seakan-akan agama yang lain itu bener-bener gak ada manfaatnya, eh apalah itu bahasanya. gini, indonesia itu kan asasnya Pancasila, masih inget kan pancasila itu bunyinya apa? coba, ayat pertama pancasila itu apa? KETUHANAN YANG MAHA ESA, kan? bisa gak sih kita ngehormatin agama lain? agamaku ya agamaku, agamamu ya agamamu. gak usah ngerecokin agama orang lain. Tuhan itu satu. dan gue yakin, SEMUA agama itu ngajarin kita akan kebaikan. bukan begitu? hanya saja CARA kita memuliakan Tuhan itu yang berbeda-beda. iya kan? susah ya emangnya menerima perbedaan itu?

gue punya BANYAK banget teman yang berbeda agama dari gue. tapi untungnya mereka semua gak ada yang berpikiran sempit seperti itu. kita semua saling mengingatkan. gue ngingetin mereka shalat, mereka bahkan ngingetin gue buat "hari minggu, JANGAN LUPA GEREJA LU YANG BENER!". perbedaan itu indah loh sebenarnya, kalau kita bisa menerima itu dengan lapang dada, teman-teman.

ayo-ayo, kalau kalian mau Indonesia jauh lebih baik dari sebelumnya, mari kita BUKA MATA, HATI, TELINGA kita LEBAR-LEBAR. pupuk lagi ayo rasa PERSAUDARAAN DAN SALING MENGHARGAI kita! emang gak cape ya kisruh sana-sini apalagi kalau udah nyangkut agama? sekali lagi, ngomongin SARA itu beneran sensitif, kawan.

terakhir, MAAF YAAAAAA kalau ada salah-salah kata :D bukan-bukan, gue gak kesel kok. gue cuman pengen mengingatkan aja sekali lagi. heuhehehe. gak pantes ya gue ngomong beginian? hahaha iya sih, gue juga ngerasa -.- pfffttt.

pemilu sebentar lagi, jangan GOLPUT YAAAA!! *caelah omongan gue* - kalaupun nanti ahok jadi gubernur, yo mbok diterima aja. toh, yang kita butuhin  kerja dia kan buat ngebenahin jakarta si ibu kota negara. eh tapi balik lagi sih, kalau cuman pemerintah yang kerja sendiri sama aja boong, kita juga harus ikutan keleus benahin jakarta kita!

weslah makin ngawur nanti. perut gue pun juga udah mules-mules sekarang.
sampai jumpa kawan. janji deh ini post terakhir gue yang bahas ginian. hehehhe \o/
sekali lagi, maaf ya kalau ada kata yang gak berkenan!
*fyi : gue ngetik ini sambil ketawa-ketawa lucu loh nonton ILK!*



dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.