Skip to main content

Puding Zebra kebanyakan coklat

bangun tidur ku terus..... apaaaaa????? mandi? oh nononono. gegara si bang chris pergi dinas alhasil semua kerjaan dia numplek plek plek ke gue. yes, pagi indah gue udah gue coreng dengan cek hp, buka whatsapp isinya penuh sama yang pada pesen tiket pesawat. meeeeen, masih pagi loh. sumpeh, masih pagiiiiii *nangis kejer-kejer*



kemarin ada insiden yang bener-bener bikin gue kesel sampe naik darah gak ketulungan. yayaya. gitu deh. seenaknya aje maki-maki orang, wong elu yang salah. pyuh. jadilah, ketika darah tinggi membuncah, ada baiknya kita.... "mainan di dapur" hahahahahhahaha. caaelah, pencitraan amat ciiiiinnn. hihihihih. sekalian memenuhi janji gue untuk seminggu sekali memasak, jadilah kemarin malam-malam gue iseng mainan dapur dan akhirnya memutuskan buat "Puding Zebra".

sebelumnya, kemarinan itu gue mainan ke tip-top dulu belanja bahan masak-masakan. sok ye beroh. tapi ya begitulah. alhasil gue menemukan sosok ini :


YA, BAKING POWDER dengan kemasan baru. hahhaha. udah muter-muter gitu kan ya, udah sempet gedeg juga, kok di swalayan segede ini juga gak ada yang namanya baking powder tapi pas gue lihat harganya ada tulisan baking powder. pas gue menelaah, owalah, ganti kemasan toh -.- *eh, tapi di alfa sama indo teteup gak ada ini loh. sungguh*

weslah, mari kembali ke Puding Zebra. kali ini gue ngikutin resep dari sini nih : klik disini. gue gak nulis lagi ya bahan-bahannya dan cara masaknya gimana, silahkan ikutin dengan baik langkah diatas. gue cuma mau cerita doang pengalaman ngebuatnya. hehehehhee. here we go!

PUDING ZEBRA

sekilas bahan-bahannya

kalau di resepnya itu dibutuhin 5 buah telur karena gue orangnya sangat teramat irit, jadilah itu telurnya gue kurangin jadi 3 biji doang. selain alasann pengiritan, alasan kedua adalah... gue takut pudingnya jadi amis, jadilah itu telur yang gue pake cuman dua biji doang.

di resepnya bilang 50 gram bubuk coklat. ternyata.... gue baru sadar kalau ternyata 50 gram itu sama dengan 1 bungkus bubuk coklat ternyata. oh em jih. banyak sekali. aaaaakkkk. 1 bungkus aja cuma 45 gram. jadilah gue kurangin itu coklat cuma jadi 45 gram doang. dan pas ngelarutinnya gue sadar... kayaknya kalau gue pake setengah bungkus udah bisa ngecoklatin deh :(( *1 bungkus broh, banyak bener itu* pfffftttttt

nah, 1 lagi. disitu kan dibilangnya dua bungkus vanili ya. nahloh. gue bahkan baru tahu kalau ternyata vanili itu ada sachetannya. karena gue gak nemu sachetan vanili jadilah gue beli vanili yang botolan itu. permasalahan selanjutnya adalah... men, 1 bungkus vanili itu berapa gram? searching kesana-kemari.. dapetlah kalau ternyata 1 bungkus vanili itu sama dengan 0,25 gram, kalau dua bungkus berarti dibutuhin 0,5  gram. yak, masalah belum juga kelar. 5 gram itu seberapaaa??? timbangan gue gak nyampe segitu *hikshiks* jadilah dengan kesotoyan penuh, gue anggap 0,5 gram itu sama dengan 1 sendok makan. walaupun akhirnya gue sadar, kayaknya itu kelebihan banget. bodo lah ya.

selanjutnya pas bagian sangrai menyangrai tepung terigu. oh noooooo, menyangrai terigu itu tidak semudah yang dibayangkan kawan. gile lah ya beroh, dua kali gue gagal mulu. baru dimasukin terigunya, eh... gosong. zzzzzzzzzzzzzz. pokoknya sangrai sampe warnanya berubah jadi coklat muda banget ya.

tidak mudah, girls!

selanjutnya ikutin aja langkah-langkahnya.

akika punya whisk loh ternyata

sampailah di pembagian dua adonan. entah karena matematika gue jelek atau karena gue emang suka coklat. jadilah ternyata adonan coklatnya jauh lebih banyak daripada adonan putihnya. weslah gapapa. walaupun kalau dilihat kesannya kayak puding coklat biasa.

coklatnya kebanyakan


paginya. deg-degan pun dimulai. FYI, gue udah pernah bikin puding ini 2 kali sebelumnya, dan hasilnya.... tetot. gagal total sekali. makanya gue harap-harap cemas sama yang ini. dan pas gue 'telungkupin' cetakannya *ya gitulah pokoknya*, beneran banget gue kayak bikin puding coklat bukan puding zebra.


tapi ternyata pas dipotong.... tadaaaaa :


hihihihi, layak makan ternyata. hehehehehehe. yeyeyeye \o/

overall, pudingnya sih menurut gue gak manis-manis banget. sengaja sih biar bokap gue bisa makan walaupun harus pake banget dibatasin. terus baru ngeh juga kenapa coklat yang dibutuhin sampe 50 gram, mungkin sebagai penguat rasa kali ya biar gak cuman warnanya aja coklat tapi rasa coklatnya beneran ada. dan sejujurnya rasanya masih kalau jauh sama puding zebra buatan kak eva dulu banget. entahlah itu puding zebra buatan kak eva masih membekas banget kayaknya di lidah gue.

beklah. selamat mencoba semuanya!
selamat pagi!


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.