Skip to main content

bantu emak jualan rumah

ini namanya kejar setoran. gapapalah ya, hiburan buat diri sendiri soalnya cuma ada disini. malam ini gue baru teringat akan hasrat buat ngeblog tentang rumah di cipinang terus lupa gegara waktu gue dihabiskan untuk bercinta dengan media gue. weslah. nah, karena tadi malam gue lewat cipinang lagi... hanya buat beli bubur kacang hijau di depan kantor RW 03, jadilah baru keingetan akan post tertunda ini.



kurang lebih 16 tahun gue tinggal di cipinang muara. lokasinya deket banget sama SMK 50 lah. pokoknya kalau naik angkot KWK 36, itu pasti lewat di depan jalanan rumah gue. baru minggu kemarin gue diajak emak gue buat main ke rumah lama sekalian silaturahmi sama tetangga-tetangga yang dulu. dan tahu apa? gue kangen sekali sama rumah yang dulu.. kangen lingkungan tetangga gue juga. di rumah yang ini, pffttt boro deh, gue biar kata udah hampir 6 tahun disini tetep gak kenal tetangga di kanan kiri ; apalagi.... bapak-bapak yang satu itu tuh yang kerjaannya marah-marah mulu.

paling kerasa itu mungkin pas lebaran kemarin kali ya. dulu di rumah yang dulu, tiap lebaran pasti banyak yang nganterin makanan plus kue lebaran ke rumah. beuh, apalagi kue akar kelapa (eh apasih namanya yang bener?) buatan tetangga gue kayaknya yang paling yahut deh (eh emang ini kue khas lebaran yah?)

bedalah pokoknya sama di cipinang. inget banget dulu waktu bocah, kalau pulang sekolah suka numpang makan di rumah tetangga :/ apalagi makan telur dadar plus kecap di rumah "Opung" terus bobo siang sama "Mamah". padahal mereka bukan keluarga gue sama sekali, tapi ya gitu. inget juga waktu gue punya celengan baru yang bentukannya teddy bear, gue langsung lari ke rumah opung buat minta diisin celengan gue. hahaha. macem doi opung kandung gue ajah.


inget dulu anak-anak gang rumah (temen-temennya bang christo sih) selalu punya ritual khusus kalau udah mati lampu lama pas malam hari. jadi gini, berhubung rumah gue di dalam gang terus depan rumah persis ada pohon jambu ditambah samping rumah persis ada kuburan (yang entahlah... gak ada mistis-mistisnya sama sekali) jadinya mereka suka iseng ngisengin orang-orang yang suka lewat. jadi mereka udah ngegantung boneka gitu di pohon, kalau ada yang lewat itu boneka langsung diturunin. ada yang ketawa pas dikerjain ; ada juga yang ngamuk-ngamuk. gue? gue puas ketawa-ketiwi di teras rumah. padahal.... kalau gue yang dikerjain, pasti gue udah ngompol sih :/ hauahaha. eh loh kok gue jadi curhat?

NAH. minggu kemarin pas gue masuk lagi ke gangnya, yaampun sudah banyak sekali yang berubah.  sebenarnya gue gak rela sih buat bantuin emak buat ngejual rumah ini :


mari gue ajak kalian melihat-lihat. nih, seperti yang gue ceritakan. rumah gue itu ada di dalam gang. apa mobil bisa masuk? IYA. mobil bisa masuk... tapi... ya kalau belum terbiasa ya palingan lecet-lecet lah mobilnya. ya maklum lah, gang nya sempit begitu, kebetulan juga... rumah gue itu rumah paling ujung dan terakhir yang mobilnya bisa masuk kebetulan juga warga sekitar udah biasa kok. sebenarnya dulu mobil itu gak bisa masuk cuma karena babeh kebetulan kerja di SDPU yang ngurusin jalanan, jadilah dia mulai iseng nutupin got dengan tujuan utama... "gimana ya mobil gue bisa masuk?" begitu kayaknya. jadilah... ketika ternyata mobil bisa masuk ke rumah, ada beberapa tetangga yang mulai menyusul. tapi ya gitu, kalau masih awal-awal dan belum terbiasa, lecet-lecet ya harap maklum.


lihat foto ini jadi keinget, dulu si jimbo mati gegara lompat dari atas balkon luar ngejar gue :'( padahal dia udah 5 tahun tinggal di rumah itu :"(

luas rumah? hemh. jujur gue kurang tahu berapa sih. tapi kalau ada yang udah pernah ke rumah gue sekarang, kira-kira lebih kecil lah rumah yang di cipinang ini. ini bentukan dalam rumahnya :


gak bisa foto leluasa karena masih ada orang yang ngontrak di rumah. rumah cipinang berlantai dua. dengan lantai satu itu ada dapur ; 2 kamar tidur ; 1 kamar mandi ; 1 kamar tidur utama + kamar mandi di dalamnya. dan kamar gue ada di paling pojok pokoknya yang catnya masih warna biru hingga kemarin gue nginjekin kaki di rumah sana (gak penting banget sih ini infonya). sedangkan di lantai dua ada 2 kamar tidur; 1 kamar mandi ; 1 balkon dalam ; 1 balkon luar atau bisa disebut tempat cuci baju yang luas banget ; 1 gudang. bentukan rumahnya.. kurang lebih sama kayak rumah gue yang sekarang (yang udah pernah main ke kedua rumah gue pasti selalu bilang gitu).

gang mau ke rumah

jangan khawatir akan maling dkk sih. karena selama gue tinggal disana, gak pernah tuh ada kejadian maling-maling gitu. beda sama rumah yang disini :/ udahlah apes banget 1 motor tiger ilang dalam sekejap ; eh mobil pun hampir lenyap padahal gerbang udah di gembok. di rumah yang dulu, boro deh gerbang aja gak pernah digembok sama sekali. jangankan gerbang, bapak gue aja gak pernah masukin motor ke rumah, terakhir... di rumah yang dulu... mobil itu gak pernah sama sekali di kunci. itulah kejadian mobil gue yang hampir lenyap dulu gegara si babeh gak biasa ngunci mobil di rumah sendiri. ya wajar sih kalau di cipinang gak pernah dikunci... wes sapa nyang mau nyolong? mikir kali yang mau nyolong. udah ngeluarinnya susah banget, tetangga pasti ngeh siapa aja yang bisa keluar masukin mobil.

soal lingkungan sekitar. hemh. jujur nih ya.. dulu waktu gue tinggal disana ; yang namanya tempat jajan itu minim banget. eeeeehhh setelah gue tinggalin, malah rame banget-banget. kayak barusan gue lewat sana, buseh dah bisa-bisanya cipinang sepadat tadi. tempat makan udah banyak banget.

satu lagi. letak rumah gue ini sangat teramat bebas banjir... cuman ya gitu. kalau cipinang udah banjir, yasalam lah, gak akan bisa kemana-mana. secara kalian bakalan berasa ada di pulau di tenga lautan (halah). hahaha. enaknya sih pas jaman gue SD, SMP, kalau udah banjir ada alasan buat gak sekolah, "rumah saya sih gak banjir bu, tapi... daerah di sekitar rumah saya banjir semua." ya abis, mau lewat mana? karena kebetulan cipinang muara gue masih diatas jadinya bebas banjir sih sedangkan kalau mau kemana-mana... kita harus turun dulu ke cipinang bawah. mau lewat cipinang elok, sami mawon, wong cipinang elok letaknya di bawah. jadi ya gitulah. huehhe.

harganya... hemh. jujur sih ya, emak gue matok harga mulai 1M. jadi kalau mungkin kalian yang baca ada yang berminat, monggo hubungi gue. permasalahan harga... coba nanti diomongin lagi sama emak gue. gue cuma menyampaikan doang. kalau berminat, nanti diajak mampir lah lihat-lihat rumah yang di cipinang ini. wes. hubungi gue aja ya via komen blog sini atau kalau ada yang punya kontak gue, bisa langsung mengabari gue.

weslah. sudah terlalu malam. malam ini gue mau membahagiakan badan dulu dengan tidur lebih cepat dari seminggu yang lalu.

malam.
God Bless :")


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.