Skip to main content

Fury

jadi ceritanya, selasa kemarin gue abis kencan bertiga sama Tono dan Septi. setelah beberapa jam mendem di Freedom, tetiba si Tono ngajak, "nonton yuk!" - gue dan septi bilang, "bayarin ya!" - dan berujung jawaban, "OK!" dari si kokoh tampan itu. jadilah jam setengah 6 kita bertiga nonton Fury di Taman Ismail Marzuki. hemh, FYI, bioskopnya kecil banget ye bok --"




sok eta sebelum masuk ke filmnya, dilihat dulu atuh trailernya.


oke mari gue mulai sok ngereview film ini. cerita ini berlatar belakang perang dunia ke II antara Amerika dan Jerman. tentulah, Brad Pitt, dkk ada di pihak Amerika. selain perang-perangan, disini ada kisah persahabatan dan kekeluargaan ya antar semua pemain itulah. ini film baru mulai aja udah langsung darah bececeran dimana-mana. ya gak bisa dipungkiri sih, action mereka beneran keren. ada lawakannya juga tapi ya begitu lawakan orang pasrah menanti ajal. hahaha. ada kisah romansanya juga antara si machine dan cem-cem-annya walaupun berujung tragis sih. kenapa? wes tonton bae.

secara jalan cerita, hemh mayan sih, walaupun ada beberapa scene yang gak penting juga (scene yang di situ sih penting bener. wakwak XD), tapi semua termaafkan lah gegara dua pemain tampan di bawah ini.

gantengnyo XD

ditambah lagi, ini film predictable banget lah. bahkan gue ama septi aja udah bisa nebak siapa yang bakalan mati duluan.

secara setting nya sih, gue sempet rada bingung. emang zaman dulu udah ada rokok ya? i mean, bukannya masih pada pake cerutu-cerutu gitu? gak penting sih emang komen gue ini. hahhaa. AH IYA, terakhir... film ini rada gak adil sih menurut gue. ketika banyak orang yang mati mukanya langsung pada gak bebentuk, cuma Brad Pitt doang loh yang mukanya tetep cakep sampe dia mati, padahal kalo lihat gimana caranya dia mati, seharusnya sih gak bisa sebagus itu. seharusnya loh. tapi wes sudahlah.


buat yang gak doyan film perang-perangan macem gue mending gak usah nonton deh, masalahnya, udahlah darah bececeran dimana-mana, mayat juga betebaran, banyak juga bagian-bagian tubuh manusia yang dishoot juga bikin enek. cara ngebunuhnya juga rada sadis sih, gue aja saking gak kuatnya akhirnya lepas kacamata biar burem... tapi seenek-eneknya tetep sih pop corn abis juga. HAHAHA. masalahnya, ini pelem sekitar 2,5 jam sih, kalo gak gegara di traktir juga gue ogah nonton-nya. yakali aja, nonton film perang aja gue ampe merem dan meluk orang sebelah, macem nonton pelem horor.

hahaha, selesai sudah review ngasal gue. gak membantu kan? emang. yang suka perang, ada baiknya ini dimasukkan ke dalam list kalian.

selamat siang!


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.