Skip to main content

abu-abu kelabu

HALOHA! gue baru balik dari kondangan dong. #tsah. oke, oke, tunda sebentar tentang acara kondangan barusan. untuk permulaan, ada baiknya gue bilang... gue. udah. bisa. pake. softlens. dong. HA.HA.HA. kok bisa?



berawal dari niatan : "wisuda gue gak mau pake kacamata ah. pake softlens aja seru kali ya?" nah, darisitulah, hari senin kemarin gue nekat buat beli softlens perdana, merk yang gue beli adalah Omega Ruby yang abu-abu. rasanya pertama kali nyolokin softlens ke mata? hihihi, perih bok. aneh, kayak ada yang ngeganjel gitu sih emang. dan benar sih yang dibilang Mita, masang softlens itu susah, tapi ngelepasnya gampang. gue make softlens aja bisa 20 menit sendiri buat 1 mata. ya gitu soalnya, agak ngilu-ngilu gitu mau ditempelin *halah*

tapi... sayang sekali. pemakaian softlens merk diatas cuma bertahan dua hari aja. karena apa? karena ternyata mata gue gak cocok banget pake merk itu. mata gue cepet banget keringnya dan pas gue lepas pun, malahan jadi perih gaje gitu, udah pake obat tetes mata pun tetep gak mempan. ditambah lagi, pas gue mau bandel buat nyoba lagi, eh itu softlens jatoh aja gitu dari jari gue, dan gitu.... itu softlens keinjek sama gue. karena gak berani lagi buat masukin ke mata, akhirnya gue wafatkan lah itu softlens.

menyerah? oh tentu tidak.

tepat sehari setelah insiden softens keinjek itu, gue kembali memesan softlens baru. kali ini gue pesennya via online. kenapa gak beli langsung? atuhlah, gue gak ada waktu buat belanja-belanja *halahpret*. gak ding, gue bingung belanja softlens sendirian, si Debi juga gak bisa nemenin, yaudahlah akhirnya pesen via online. berbekal searching-searching dan rekomendasi, akhirnya gue mutusin buat beli X2 no 9 yang abu-abu (lagi). tadinya mau beli yang biru turquise tapi takut gak cucok ama muka gue. haish.

dan kemarin, iya tepat kemarin itu softlens akhirnya datang juga. degdegan? iya. gue udah niatan sih, kalau yang ini gak cocok juga sama mata gue yaudah gue stop nyoba-nyoba. mungkin emang takdirnya kacamataan. tapi tapi... takdir berkata lain *apasih*, ternyata mata gue nyaman banget pake ini softlens *sungguh, gue bukan buzzer X2* tapi ya gitu sih. efek gue punya silinder yang agak gede juga kali ya, padahal minusnya udah gue tambahin 3/4 tetep aja masih burem-burem. yaruwis lah. dan tadaaaa.......

cucok gak sih?

dan hari ini....

Happy Wedding Jelitaaaaa \o/~ *gak punya fotonyaaa*. di hari spesial si Jelita inilah gue mencoba buat pake softlens secara beneran. tadi gue berangkat udah pake softlens dan ternyata....... cukup deh. cukup sekali gue nyetir pake softlens, malam-malam, ditemenin ujan rintik-rintik pula. bahaya euy bahaya. gue aja sampe sekarang masih takjub, kok gue bisa-bisanya sampe ke rumah bisa dengan selamat begini, padahal sepanjang nyetir pandangan gue rada burem. zuperlah.

mari beralih ke kondangan Jelita. hari ini judulnya sekalian reuni kecil-kecilan ya. jujur aja sih, berhubung gue orangnya rada pelupa, jadinya gue gak begitu kenal-kenal amat tadi itu siapa-siapa aja, untungnya.... mereka masih inget gue. huahahahha maaap yaaaa. dan dari semua yang nyapa gue, 98% dari mereka bertanya, "kesini sama siapa lo? mana pasangannya?", si.a.ke. cuma Rifky doang yang baru ketemu lagi sama gue, gak pake nanya apa kabar tapi "eh dian, gimana? udah selesai... skripsinya?" sama-sama siake -.-

fotonya malah ama ini orang -,-

oh belom, yang lebih ngeselin itu adalah si mute. iya. gue udah lama banget gak ketemu itu bocah, eh itu orang dateng-dateng pamer cincin tunangan. erw erw erw. oh tenang, yang lebih nyelekitnya adalah.. "nanti gue kirim undangan gimana nih ke lo nulisnya? dian dan partner atau... dian (only for you)?" kan.. kan... ngeselin kan. tenang mut, agustus 2015 masih lama, tahun 2014 aja belum berakhir, sapa tahu akhir tahun gue dapat pasangan kan. ya kan? YA KAN YAAA??
*pret*

hahaha. weslah. gue mau lanjut nge-high school love on dulu. udah episode terakhir ini, dan jam segini baru muncul subtitlenya. aaakkkk.

selamat malam!


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.