Skip to main content

Escape To Puncak Part 1


HALO! selamat sore! zzzz... hari ini udah minggu banget ya? besok udah senin banget gitu? ini waktunya gak bisa diputer kembali ya ke hari kemarin? T.T

kemarin gue akhirnya berhasil melarikan diri keluar dari jakarta. iya. mumpung emak babeh lagi gak di rumah dan mumpung otak lagi bener-bener parah banget mumetnya serta kondisi jiwa yang lagi muak abis-abisan sama semua hal, alhasil... ya begitulah.



awalnya emang pengen ngajakin izzah keluar sih, terus berentet mau ngajak banyak orang. dengan tujuan awal sih pengennya puncak, terus merembet jadi ke lembang. eh, ujung-ujungnya.... gak jadi semua. wes biyasa, yang udah direncanain dari saban hari pasti ada aja halangannya. giliran direncanainnya dadakan jadi aja cus. kayak kemarin. H-1, kebingungan cari personil, sempet nangis berurai air mata karena harus menerima kenyataan kalau weekend ini bakalan ngedeprok lagi di rumah kayak minggu-minggu sebelumnya. eh tapi Tuhan punya kehendak lain *ahzek* malem-malem jam 9, akhirnya gue fix bakalan cabut besoknya sama ute. berdua. ke. puncak. iya. berdua.

ke puncak? mau kemana aja?

berangkat ke puncak jam 8 pagi. kondisi jalan? aman damai sejahtera sampai keluar gerbang tol ciawi. keluar dari gerbang langsung... jengjeng.... yak, ada kali sekitar 45 menit gue mandek disitu.


beruntung gue nyampe bogor udah hampir mendekati jam 9. karena apa? karena jam 9, buka tutup jalur dibuka. jadi arus turun ditutup dan cuma ada arus naik doang. sekitar setengah 10 baru deh itu arus mulai gerak dan iya... lancar-selancar-lancarnya sampai puncak pass sana. gue? oh, bahagia sekali. sambil nungguin macet di bawah, gue sama ute mulai atur destinasi kita mau kemana aja. yang pasti gue udah titip pesen sama ute, "pokoknya, gue mau lihat sunset. kita harus disini sampai sunset ya te." nah pertanyaannya adalah.... mau lihat sunset dimana?

1. Telaga Warna


sampai di rindu alam, akhirnya gue numpang markir mobil disana. iya, destinasi pertama kita adalah telaga warna. dengan bermodalkan info dari blog-blog orang, katanya telaga warna itu gak jauh dari rindu alam. jangan harap dapet plang yang super gede buat nunjukin ada tempat wisata ini. plangnya itu kecil banget. gue berapa kali ke puncak baru tahu kalau ada tempat wisata disana. jadi, buat yang bawa mobil mending parkir di sini, terus jalan kaki deh ke telaga warna. gak jauh sih. dan iya, memang gak jauh. sebenarnya pas gue udah masuk kesana, ternyata ada mobil bisa masuk sampai ke pintu gerbang telaga warnanya. cuma, berhubung gue kurang tahu pintu masuk buat mobilnya jadi ya cari aman aja, mending parkir di rindu alam.

pemandangan awal telaga warna
masuk ke telaga warna itu dikenai biaya Rp. 5000,-/orang. isi telaga warna? ya kira-kira beginilah :



bentukannya mirip telaga warna yang ada di dieng. eh, walaupun harus gua akuin, telaga warna dieng kayaknya masih lebih bagus daripada yang di puncak. di dieng warna airnya hijau gitu, kalau kemarin... airnya coklat keruh gitu.


disini ada banyak banget monyet berkeliaran. dari yang kecil ampe yang gedek banget. ada yang tampangnya kayak monyet biasa ada yang tampangnya kayak hanoman (serius, mirip loh). btw, hati-hati ya sama monyet-monyet ini. terlebih buat kalian yang  bawa makanan. karena monyet-monyet disini nakal banget, kerjaannya nyolong makanan pengunjung.

kitik-kitik geli

numpang eksis ya
di danaunya juga ada rakit sih. jadi buat kalian yang mau main-mainan rakit wes dipersilahkan. bayar berapanya sih gue gak tahu. dan gue juga gak tertarik buat naik rakit-rakitan disitu. bukan apa-apa, ngeri nyemplung, bahaya. hahaha *mikirnya kejauhan*


selain dikasih suguhan danau dan monyet, disini juga ada kebun teh gitu sih. cuma.... entahlah... perkebunannya agak kurang terawat, abisan banyak yang layu gitu dedaunannya. dan setelah gue jelajahi kemarin, sebenarnya sih pengunjung bisa aja masuk ke sana gak pake bayar, kalau kalian ngikutin jalur teh itu. cuma, jangan ditiru lah ya. mending kalian masuk dan bayar uang masuknya. itung-itung kasih retribusi ke penjaga telaga warna.


wes, ini lagi beberapa foto-foto di telaga warna sana. enjoy! :D


2. Melrimba Garden


awalnya gue maunya ke taman bunga nusantara tapi ternyata ute gak mau. ngeselin kan. haha. tapi untungnya doi ngasih solusi lain. daripada ke taman bunga mending ke sini. Melrimba Garden. lokasi melrimba garden ini gak jauh dari rindu alam. kalau dari arah jakarta sih, sebelum rindu alam di sebelah kiri, nah disitulah melrimba garden berada. berhubung kemarin pake mobil, jadi biaya parkir mobil itu Rp.5000,-/sekali masuk.


tarif untuk masuk ke melrimba garden itu macem-macem. kalau cuma mau keliling taman bunga kayak gue, dikenai biayanya Rp. 10000,-/orang. disini juga disediain buat kalian yang mau teawalk, memanah atau juga mini golf. itu harganya beda-beda gue gak ngapalin.



melrimba garden ini kalau gue bilang sih semacam taman bunga nusantara versi kecilnya. selain ada bunga, disini juga ada kaktus, ada sungainya juga, wes lengkap sih menurut gue. lo kiter-kiterin dah itu tempat juga udah lumayan membakar lemak sih. cuacanya juga gak terlalu panas, adem banget. apalagi pas bagian nyemplungin kaki ke air. beuh, adem. hahaha


dan inilah yang gue lakukan di dalam sana.


wes, to be continued yuaaa \o/~~~
gue jemput emak babeh dulu. byeee


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.