Skip to main content

Escape To Puncak Part 2


berhubung pas gue abis ngeluarin mobil, terus ada sms masuk yang bunyinya kayak begitu, wes daripada gue ngegaje di bandara, mending gue lanjutin cerita yang tadi ya.

sekitar jam 3 lewat, akhirnya perut kita berdua keroncongan juga ditambah persediaan baterai si ute udah abis akhirnya kita mutusin buat, makan deh yuk. permasalahannya... mau makan dimana kah kita?

di melrimba garden sih sebenarnya ada semacam restoran gitu, namanya melrimba kitchen. tadinya mau sok-sok minum-minum lucu gitu disana sambil iseng ngecas kan ya. tapi pas kita survey lokasi, ternyata colokannya jauh-jauh banget dari tempat duduk. walaupun katanya bisa dititip di kasir tapi ujungnya kita keluar dari sana. kenapa? bok, gak sanggup bok bayarnya. mehong. minum aja yang murah 20ribu sekian. hahaha, terimakasih.

berhubung gue dan ute emang lagi dalam kondisi pas-pasan, alhasil.... "yaudah, kita keluar aja deh ya cari makan. mobilnya tetep parkir disini aja". iya, itu ide briliannya ute, itu anak kalau udah urusan pengiritan udahlah paling pinter.

3. Warung Bang Hadji


dari sekian banyak warung yang betebaran di depan melrimba garden, entah kenapa kita memilih ke warung ini. walaupun ketar-ketir juga sih, curiga harga makanannya sama aja mahalnya kayak yang di dalem kan ya... eh puji Tuhan ya, harganya masih bisa dijangkau.

kita disana makan ayam kecap seporsi ditambah nasi putih 2 piring dan minumnya es teh manis dan hangat (nahloh kan). harga makanannya murah meriah. gue sama ute aja cuma abis Rp. 60000,- itu udah plus kerupuk udang dan tambahan milo 1 gelas.


soal rasa..... hmh... sebenarnya sih standar ya. cuma berhubung gue lagi super banget kelaperan jadinya ya begitu.... ya enak-enak aja. ah pesenan ute. kata ute, tempat ini harus banget gue rekomendasikan. soalnya, udah harga murah, enaknya... di setiap meja itu dikasih colokan dua biji. gimana gak bahagia coba. anak jaman sekarang kan, listrik itu udah kayak sumber kehidupan setelah internet. bukan begitu? hahah \o/~~

4. Bukit Gantole


setengah 6 akhirnya kita keluar dari warung bang hadji dan inilah destinasi terakhir kita. iya. mengejar sunset. btw, terimakasih abang-abang tiket melrimba atas rekomendasinya. jujur sih, gue gak tahu ada tempat ini, kurang familiar di kuping gue. lokasinya deket Masjid Atta'awun, kalau dari arah jakarta, ya lokasinya ada di sebelah kanan, gak jauh setelah masjid.

berhubung gue nyampe sana udah setengah 6 lewat, jadilah gue gak bisa bawa mobil ampe ke atas. kecuali kalau kalian pada bawa motor, kalau motor sih tetep diijinin buat naik sampai kapanpun. berhubung gue bawanya mobil, jadi ya terpaksa harus parkir mobil di bawah, dengan konsekuensi ya terpaksa jalan kaki sampai naik ke atas. ada abang-abang ojek sih sebenarnya. cuma, berhubung kita lagi pengen sok-sok olahraga, jadilah kita memilih buat jalan kaki. hahaha. ah iya, untuk masuk kesitu, dikenai biaya masuk sebesar Rp. 10000,-/orang. lumayan murah lah.


jarak dari bawah ke atas sih ya lumayan jauh lah ya. ibaratnya kayak dari lampu merah arion sampe ke kampus A UNJ tuh kira-kira. lu bayangin dah jalananannya nanjak. jebol deh itu betis. tapi anehnya adalah.... dibandingin gue nanjak dari tempat berentinya jeep waktu di bromo dulu sampe ke puncaknya, entah kenapa.. nanjak di gantole ini biasa aja. padahal jaraknya lebih jauh. tapi kenapa pas gue ke bromo sana ngos-ngosan banget ya? efek ketinggiannya kah? coba, ada yang bisa jawab gak?

sunset ku \o/~
dan ketika gue sampe disana..... aaaaakkkk, ya Tuhan... terimakasih :")) ini tempat, sungguh luar biasa bagus banget. ini tuh semacam bromo kw supernya. hihihi. kalau gue kangen bromo, yaudah mending main kesini udah paling bener. sunsetnya juga bagus. ya inilah hasil hunting-hunting lucu gue di bukit gantole sana :


nyampe disana rasanya males banget buat pulang. sungguh. hati-hati buat yang kesini sama anak kecil. berhubung ini ternyata tempat buat main paralayang, jadi... itu sama sekali gak ada pembatasnya. gak friendly sih buat anak kecil menurut gue. bahaya soalnya, meleng sedikit, kalau jatuh yaudah, selamat datang di alam baka.


tepat jam 7 malam kita turun. dan disinilah gue baru tahu alasan kenapa mobil gak bisa naik lagi lewat dari jam 5 sore. jalan buat naik ke atas itu sempit, yang paling bikin bahaya adalah... gak ada sama sekali pembatas antara jalan dan jurangnya. ditambah, jalanan ini sama sekali gak ada penerangannya. makanya, saran gue. kalau kalian mau kesini, usahakan jangan berdua (kalau kalian cewek-cewek), tar nasibnya kek gue ama ute. mau turun ke bawah ketar-ketir sendiri, ngeri diapa-apain. oh, sama satu lagi, bawa senter! jangan kayak gue ama ute, bermodalkan lampu motor yang lagi pada turun. tiap ada motor mau lewat, langsung jalan cepet banget macem lari biar kedapetan cahaya buat jalan.

ya. dan itulah pelarian gue ke puncak selama kurang lebih 12 jam. murah meriah kan liburan gue? yoeh :D terimakasih sekali lagi lah buat abang tiket melrimba atas rekomen bukit gantolenya. ini tempat bakalan jadi tempat favorit buat kabur sih kayaknya. hahahaha.

dan kayaknya gue emang harus sering jalan-jalan pas lagi datang bulan hari pertama. ya. ketika gue lagi asik di telaga warna, tiba-tiba tamu gak diundang dateng aja gitu. anehnya adalah... sakit gue cuma 5 menit doang, abis itu... cring... perut gue aman damai sejahtera.

lupakan info barusan. jadi gimana, kalian masih bingung mau ke puncak tapi mau kemananya? semoga info gue barusan berguna ya! selamat melarikan diri!!



dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.