Skip to main content

tawuran

ceritanya hari ini mau bahas yang serius-serius dulu ah, jarang-jarang kan gue bahas serius. berhubung tadi sore gue abis liat tawuran anak-anak labil jadi malam ini gue ambil tema ini sajalah.

source : @PeduliLantas



puji Tuhan ya, gue tumbuh besar di lingkungan sekolah yang gak macem-macem. dari TK sampai SMA, palingan pergaulan di SMP deh yang rada bengal. banyak yang bilang SMP gue katanya rawan banget anak-anak tawuran. mungkin iya, mungkin enggak. tapi yang gue tahu, selama 3 tahun gue sekolah di situ, gue gak pernah dengar ada kabar-kabar tawuran sih. kalau tentang bokep, nah... itu baru deh, anak-anak SMP gue bandarnya deh --"

balik ke topik. tawuran. coba tolong yang pernah tawuran, kasih gue alasan paling logis kenapa kalian pernah atau mungkin masih tawuran sampai sekarang. serius deh, itu tuh gak akan pernah bikin kalian mendadak keren. keren juga enggak, yang ada kalian malah kelihatan kampungan. super kampungan. daripada kalian tawuran, mending kalian belajar yang bener biar jadi dokter atau pengusaha sukses. dijamin deh, kalau kayak gitu, tingkat kekerenan kalian bakalan naik sangat drastis. trust me, dek!

yang lucu adalah ketika mereka tawuran, kenapa malah orangtuanya yang diajak berdamai? why? yang punya masalah kan anak-anaknya, kenapa malah orangtuanya yang diajak berdamai? tapi... ajakan berdamai gitu sih menurut gue gak mempan ya. damai cuma di mulut, kalau hati enggak ikutan damai ya buat apa?

mari lepaskan label pendidikan dari diri gue ini. ahelah. kali ini gue berbicara layaknya masyarakat umum dulu ya.

saran gue, seharusnya abis mereka ditangkap itu, yo mbok jangan langsung dilepasin lagi. mending dipenjarain atu-atu tapi sama lawannya. biarin aja mereka tonjok-tonjokan ampe puas atau mungkin sampe bunuh-bunuhan deh, terserah. yang penting berantemnya gak bikin orang lain susah. sekalian ngurangin populasi orang-orang macem begini di negara ini. biar rada beneran dikit ini negara. halah.

atau enggak, disunatin aja tuh, Pak satu-satu. sunatin ampe abis biar menderita lahir batin. hehe. cemerlang kan ide gue?

.............. --"

oke maaf... ide gue gak ada yang beres ya? hehehe *piss* wess. menurut kalian, bocah-bocah yang tawuran itu enaknya diapain ya? any idea?

peace, love and gaul!



dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.