Skip to main content

Teka-Teki Si Manis Dari Tanah Batak

ada yang tahu lapet? enggak ada yang tahu ya? hueh yowes lah. mari gue perkenalkan. lapet adalah snack nan mungil dari tanah batak sana. lapet ini kebagi dua sih, ada yang lapet ketan sama lapet beras gitu. cuma, entah kenapa gue lebih suka makan lapet ketan daripada beras. biasanya, temen buat makannya itu adalah teh manis anget. bentukan lapet itu kayak begini :



sekilas bentukannya kayak kue nagasari ya? padahal mah enggak. beda euy. kebetulan tadi gue abis bantuin kakak gue bikin lapet ini, eh lebih tepatnya cuma merhatiin doang sih (hahahampun). eh tapi gue bantuin sih, bantuin cuci piring. muakakaka. eh, lupakan. nah, bahan-bahan yang diperlukan buat bikin kue lapet ini juga termasuk mudah buat dicari sih, diantaranya :

tepung ketan (kebetulan kemarin pakai ketan merah)
garam
daun pisang (berisihi dan jemur dulu)
air
minyak goreng
kelapa parut
gula merah

mohon maaf karena gue gak nyantuimin takaran sama sekali. secara..... huhuhu. kakak gue bikinnya pake feeling. jadi untuk takarannya, mari kita sama-sama mengasah insting kita ya. hahahaha. jadi daripada ngomongin takaran, mending gue ngasih tahu cara buatnya kan ya :D

cara membuat :

  1. pertama kita buat isian dulu ya. lapet itu isinya cuma kelapa parut dicampur gula merah doang kok. kita cairin gula merahnya, abis itu campur kelapa parut. tara... jadi deh. ah iya, jangan encer ya. bikinnya lengket-lengket gitu biar gampang dimasukin ke adonan nya.
  2. nah, untuk luarannya sendiri itu sangat teramat gampang. hahah. tepung ketan, tambahin garam sedikit aja, terus tambahin air deh. bikin adonannya sampai khalis ya, pokoknya gak lengket di tangan.
  3. udah selesai khalis, kita ambil sedikit-sedikit adonan, terus bolongin, dan masukin deh isiannya si kelapa dan gula merah itu.
  4. selesainya, baru deh dibungkus pakai daaun pisang yang sebelumnya udah dilap pakai minyak goreng. tujuannya sih, biar kalau udah matang jadinya gak lengket sama si daun pisang. bungkus lapetnya terserah sih mau model apa. cuma, sudah kebiasaan orang batak kali ya, kalau lapet itu bentukannya harus segitiga. jadilah dibentuk segitiga.
  5. udah selesai, abis itu dikukus deh. dikukus berapa lama? itulah gue juga gak paham dikukus berapa lama. hahaha. abisan, pas dikukus guenya tidur, bangun-bangun udah jadi aja. hahaha ^^v

gampang kan? sok atuh dicoba. selamat bermain dengan feeling. huahahahha.



dian chrisniar

*ini post udah gue ketik dari hari rabu dan baru bisa ke post hari minggu. hahahampun. moodnya baru keluar*

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.