Skip to main content

Avengers 2 and Filosofi Kopi


akhirnya kembali maratonan nonton lagi. kali ini maraton nya sendirian tapi tempat maratonan-nya masih tetap sama, masih di Blitzmegaplex BCP. untuk kali ini gue milih 1 film luar dan 1 lagi film lokal.




Avengers : Ages of Ultron


setelah berkejar-kejaran dengan waktu, akhirnya keburu juga nonton film ini jam 12.00. kebetulan banget tadi gue nonton gak pake acara liat trailer, jadi gue bener-bener baru tahu kalau bakalan ada pemain-pemain baru.

untuk tokoh utama sih masih kaya yang dulu, walaupun nanti di akhir-akhir nambah 3 superhero. lagi-lagi ceritanya tentang menyelamatkan dunia, kali ini musuhnya berasal dari salah satu pikiran dari member avenger nya (bingung kan lu). 3 tokoh penyelamat baru itu terdiri dari 2 orang yang tadinya musuh dan 1 nya lagi... hmh... gue gak tahu deh itu disebutnya apa. manusia, bukan. robot.. hmh... iya sih. yaudah mari kita sebut kalau itu robot.

tadi kan gue sebut musuhnya dari salah satu pikiran avenger nya ya. tapi bukan berarti membernya itu jadi jahat sih. mereka tetap pahlawan (yang gak masuk akal. haha). tapi tenang, lo masih bisa ketawa kok nonton ini. walaupun gue masih bingung sama orang yang tadi nangis padahal scene nya lagi ngelawak, serius, sampe orang di sebelah gue ngomong gini, "itu orang abis berantem kali ya sama pacarnya". hahaha, abisan nangisnya hetdah, beneran menyedihkan banget ampe sesunggukan begitu. tapi kalau harus dibandingkan, gue lebih suka avengers yang pertama, bukan berarti yang kedua jelek sih. masih bagus kok layak tonton. cuma memang ada kelemahan sih.

pertama, durasinya AoU ini lama sekali. 2,5 jam braaaayyy. jadi pastikan, sebelum kalian nonton mending kalian pipis atau boker dulu lah biar kalian bisa tenang nonton film ini. yang kedua.... animasinya. ah itu gue bahas di vlog ajalah.

eh iya... ada scene after creditnya loh walaupun cuma seiprit. btw buat yang udah nonton. jadi si helen gimana ya kabarnya? terus, itu yang terakhir di pesawat juga gimana?

- - - - - - - - - - - - - -


Filosofi Kopi


cerita sebentar ya sebelum gue bahas film ini. kebetulan pas gue beli tiket ini, baru gue orang pertama yang beli tiketnya. dan pas gue masuk ke bioskop nya... eh ya bujut... itu bioskop beneran sepi pake banget. kebayang dong betapa parnonya gue di dalam ruangan segede itu? udah sampai waktunya pun, layarnya belum dinyalain. gue udah ngeri aja pemutaran film nya dibatalin atau kalaupun mau lanjut, ya gue sih rasanya pengen bilang ke babang-babang rol film nya buat langsung mulai ke film. gak pake acara nonton trailer dulu. gue ngeri bray kalau tetiba ada trailer horor. biar kata cuma 3 menit, ya lu bayangin aja di dalam ruangan segede itu dengan volume ampun-ampunan kayak gimana. tapi, beruntunglah, biar telat 5 menit akhirnya ada juga beberapa penonton yang masuk. dan untungnya tadi gak ada trailer horor sama sekali. fyuh.


ok, mari masuk ke filmnya. KYAAAA. dari semua novel Dewi Lestari yang difilmkan, baru ini aja yang bener-bener keren pake banget, gak bikin gue kecewa ngeluarin duit 20 rebu untuk nonton film ini di bioskop langsung. dan castnya... yeah, castnya gak salah pilih. bromance antara Ben dan Jodi bener-bener bikin klepek-klepek. kehadiran Julie Estelle juga gue kirain bakalan bikin cerita cinta segitiga.. eh ternyata enggak. huaha.

soal jalan cerita, sebenarnya sih ini agak berbeda ya dari novelnya. tapi masih bisa diterima kok. inti ceritanya juga masih sama, tentang Ben, Jodi dan Filosofi Kopi ; sama kopi tiwus. cuma, jalan untuk masuk ke permasalahannya itu yang dirombak. kalau di novelnya kan yang ngenalin tiwus itu bapak-bapak ya, nah kalau di film nya itu si El (siapakah El? bukan El nya Dhani ya. yakali. hehe). terus, kalau yang kepo banget sama tiwus, kalau di novel kan si Ben, tapi di film nya malah si Jodi. pokoknya kalau kalian pernah baca ceritanya, pasti ngeh kok sama perbedaannya. tapi tenang, gak bikin kecewa. malah abis nonton gue langsung tepok tangan saking kagumnya. bahkan, abis kelar filmnya, gue jadi malah pengen minum kopi item beneran --"

cuma satu sih yang rada ganggu. ituloh, penampilan joko anwarnya, mending situ bikin film aja udah bang, gak usah mejeng-mejeng biarpun jadi cameo. hehe *pissss* yoweslah, ayo dukung film negeri sendiri tapi dukunglah film yang bagus dan berkualitas (yang pastinya sesuai dengan selera lo pastinya). contoh, kayak kemarin itu ada banyak film Indonesia yang (katanya) bagus (banget) macem PTE atau Tabula Rasa. tapi gak ada satupun yang gue tonton karena... gue gak tertarik. hahahaha. PTE karena itu gak genre gue, sedangkan Tabula Rasa... gue biasa aja sih sama masakan padang. huehe. nah kan, jarang-jarang nih gue ngepromoin film dalam negeri. cepet tonton sebelum mereka gulung layar.

nih, gue kasih oleh-oleh.. salah satu OST nya :


ah iya, tadi gue ada menyinggung vlog ya. kebetulan tadi gue sempat iseng bikin beberapa vlog selama perjalanan menuju BCP dan perjalanan pulang. ada banyak banget, pengen gue publish sih, tapi belum sempat karena ngompres videonya aja makan waktu banget ternyata. belum lagi nguploadnya. tapi nanti kalau udah kelar bakalan gue update diblog nanti. haha. semoga kalian rela ya buang waktu dan kuota buat ngeliat vlog gue. huahuahauha.

jadi, apa yang bakalan kalian tonton? :D selamat nonton!


dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.