Skip to main content

Daftar Offline BPJS

tadi bahas gak penting, sekarang bahas yang rada berguna dikit ya. siapa tahu berguna juga kan buat kalian. kali ini gue mau bahas tentang bikin BPJS. 2 hari kemarin gue sibuk bolak-balik ke Rawamangun buat bikin BPJS, secara kantor pusat di Jakarta Timur itu adanya ya di Rawamangun. oh iya, kantor BPJS di Rawamangun ini ada 2 gaes. 1 di deretan ruko yang ada Hokben nya itu, 1 nya lagi ada di seberangnya, di samping apotek-24.




2 hari lalu gue datang ke BPJS yang sederetan ruko Hokben, kira-kira waktu udah menunjukkan jam 6 lewat dikit lah. masih pagi kan itu itungannya ya tapi tahu apa yang terjadi... yak antreannya sudah sebegini panjangya.

kebetulan gue bikin ini sama Mita. berhubung kita gak ngerti apa-apa kan ya jadinya yaudah selaw aja kita nunggu sampai akhirnya kita tahu kalau nomor antrean ini ternyata pake kuota dan tiap harinya cuma dibatasi sampai 75 nomor saja. kita...? kita tetap optimis bahwa kita bakalan dapat nomor. ya walaupun bisa ditebak apa yang terjadi.

yang bikin nyesek itu adalah ketika kita udah berdiri di depan meja. iya. itu meja udah di depan mata dan mbak-mbaknya teriak, "selesai". meeennn, itu nyelekit banget yak rasanya. sebenarnya abang gue udah pernah ngingetin sih kalau mau ambil nomor mending dateng dari jam 5 biar dapet nomor. cuma berhubung gue batu kan ya, jadinya gue kira omongan si abang cuma mitos belaka doang eh ternyata.... beneran ya. hih.

yang paling menyedihkan sih sebenarnya Mita ya. udah rumahnya jauh di Cibubur (biarpun Cibubur pinggiran sih, huahauhaha), eh gak dapat nomor, yang bikin nyesek lagi adalah... kunci motor nya Mita. dia naro kunci di jaket, eh jaketnya ditaro di jok motor. hahaha. yaudahlah ya bisa ditebak gimana. pukpuk. ibarat pepatah, sudah jatuh tertimpa tangga pula. hauhahaha


belajar dari pengalaman kemarin jadilah tadi kita subuhan di Rawamangun. yonkruh mamen, gak tanggung-tanggung, jam 5 kurang 15 kita udah sampai di sana. tahu apa? ternyata udah ada lumayan orang yang ngantre di sana. waw. daebak. lucuknya adalah.... yang antre awal-awal adalah orang-orang yang gue temuin kemarin yang nasibnya naas juga kayak gue.

setelah menunggu hampir 2 jam, secara petugasnya baru datang jam 7, barulah kita siap-siap buat ambil nomor antrean. ah iya, silakan dilihat dulu ya berkas-berkas yang harus dibawa untuk daftar offline ini :


pliss... budayakan membaca terlebih dahulu ya gaes! jangan tanyain pertanyaan-pertanyaan gak penting yang jawabannya udah ada di atas itu. gue kasian kemarin sama satpam dan petugas BPJS karena harus jawab-jawabin pertanyaan yang gak penting yang padahal jawabannya udah terpampang jelas di situ.

dan... taraaaaa..  ahahahhaah.


selesai dapat nomor, sekarang kita pindah ke kantor BPJS satunya lagi yang ada di samping Apotek-24. kantor ini bukanya jam 8 pagi. jadilah gue sama mita lagi dan lagi menunggu. oh iya, sambil menunggu jangan lupa buat isi form nya dengan benar ya. isi form nya sampai lengkap jangan ada yang kelewat. segala foto jangan lupa ditempel (jadi ya persiapan bawa lem ya!). soalnya kalau enggak :

dimarahin ibu itu :P

nanti di form ada pilihan faskes tingkat pertama. faskes itu fasilitas kesehatan. pilih lah yang paling dekat sama rumah kalian. untuk cari tahu faskes mana yang dekat dengan lingkungan tempat tinggal kalian, monggo klik di sini. untuk tahu iuran yang harus dibayar, silakan klik di sini. eh iya ternyata form bisa kalian unduh loh di sini, tinggal pilih kebutuhan kalian apa.

setelah nomor dipanggil, dan setelah berkas dan form yang kita kasih udah benar, kita bakalan dapet selembaran virtual account gitu. jadi, setelah 14 hari kita dapat selembaran ini, kita baru bisa (dan diwajibkan kalau mau teraktivasi) bayar ke bank yang kita pilih ke nomor yang ada di kertas tadi, sesuai dengan kelas yang kita pilih. inget ya, 14 hari setelah kita daftar, karena kalau kurang dari 14 hari ya bayarannya bakal ditolak sama bank tersebut. nah abis bayar, baru dah balik lagi ke kantor ini sambil bawa bukti pembayaran dan ... taraaaaa.... baru deh kita dapat kartu BPJS nya.

ribet ya ternyata. fuh. kenapa gak online aja sih? nah.... ini nih masalahnya. pft. berhubung emak bapak gue udah punya ASKES, jadilah gue yang kena ribetnya. hahaha. ternyata untuk kasus kayak gue itu gak bisa online. karena kalau online berarti 1 keluarga harus ikutan BPJS, ya ogahlah, ngapain orang tua gue sampe dobel-dobel kartu kan. saran gue, kalau satu keluarga kalian belum pada bikin BPJS mending daftarnya via online, enak, gak ribet, dan gak perlu bangun subuh-subuh ngantre macem mau ambil sembako. pft.

sebenarnya sih gue rada malas bikin BPJS ini, secara awal tahun depan gue bakalan pindah kan ke Jatibening. pindah rumah berarti kartu ini pun juga harus ganti dan gak berlaku lagi. tapi, berhubung emak gue bilang, "bikin ajalah udah. kan kita gak tahu ke depannya nanti kayak gimana", jadi yaudah deh gue nurut bae udah. toh 6 bulan juga waktu yang lumayan panjang toh. siapa yang tahu kehidupan gue 6 bulan ke depan kan? kecuali Tuhan (tsahelah).

terakhir. gue cuma mau ngasih beberapa saran sih, semoga didengar :

1. untuk BPJS Pusat. kenapa kalau daftar perorangan gak bisa online sih? bikin capek aja harus offline. terus gunanya tanda ceklis di web saat kita masukin nomor KK itu apa ya? kalau ujung-ujungnya harus semua keluarga daftar BPJS? lagian kan katanya ASKES itu bagian BPJS, jadi harusnya sistem udah nolak dong data orang-orang ber-ASKES. kok ini malah dobel-dobel begini? giliran daftar offline, bisa ke-detect anggota keluarganya udah ber-ASKES. hih.

2. yang ini buat BPJS Rawamangun. kalian kan bikin 4 barisan ya, tapi kenapa orang yang ngelayanin cuma 2? oke kalau 1 orang megang 2 baris. tapi, bisa gak sih dijatah dari awal kalau tiap baris bakalan dapat 20 nomor (misalnya). biar adil gitu. yang kemarin itu beneran ngeselin sih. masa orang di sebelah kiri bisa dapat 20 nomor sedangkan sebelah kanan baru 5 doang. intinya, orang-orang di sebelah kiri hampir kebagian semua sedangkan yang kanan terlantar. yang bikin nyesek, ada orang yang baru datang eh dapat nomor, sedangkan yang udah ngantre dari subuh malah gak dapat nomor. kalau alasan kalian, "SAYA KAN HARUS CEK BERKAS DULU. SABAR", oke cek berkas tapi ya itu, TOLONG DIJATAH TIAP BARISAN. 1 lagi, kalau dikasih saran yang baik yo mbok gak usah nyolot lah ya. hih.

3. kalau ini untuk yang mau daftar BPJS (terlebih di Rawamangun). saran gue, kalau kalian udah ngantri lewat dari tenda, mending pulang lagi dan coba lagi esok hari. sayang-sayangin tenaga. hahaha. ya kecuali ngandelin ke-hoki-an gapapa sih, kali-kali nasib kalian kayak yang gue ceritain di atas. jangan lupa, berkas-berkas dibawa ya dengan lengkap biar gak menghambat orang-orang yang di belakang kalian juga. oh iya, mending ambil antrean di sebelah kiri. hahaha. 2 hari ini gue perhatiin mbak-mbak sebelah kiri ini lebih terlatih buat ngecek data dibanding yang di sebelah kanan.

selamat mendaftar!


dian chrisniar

Comments

  1. Terimakasih atas informasi yang telah anda tuliskan pada artikel di atas dan sangat bermanfaat sekali. Obat Luka Pada Lidah

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.