Skip to main content

Kamis, 27 Agustus 2015

selamat sore! aakkk. akhirnya tadi pecah telur juga. tadi gue udah mulai mengajar, mengajar anak kelas XI IPA 1 dan XI IPA 2, tinggal 1 kelas lagi lah ya yang belum gue ajarin. wes, ditunggu ya sabtu nanti!

bagaimana rasanya mengajar lagi?
terakhir gue ngajar beneran di kelas ya paling pas PPL kan, selebihnya cuma ngeprivat-in anak murid aja dan itupun gak formal kan. jadi tadi ya lumayanlah deg-degan untuk masuk ke kelas lagi. tapi ya begitu deh, campur aduk ternyata ya. ada yang emang antusias dengan yang gue ajarin, ada juga yang masa bodo banget. atuhlah, gue sedih banget lihatnya tadi, mana perempuan pula yang kayak begitu. aaakkk, aku harus apaaa??? :”( semoga baik-baik aja ya sampai tahun depan, paling tidak gue bisa sebaik Ibu Ria dalam hal mengajar. jangan sampai kehadiran gue malah bikin mereka jadi gak berminat untuk belajar kimia.

ngomongin soal materi pembelajaran. seharusnya gue hari ini belajar termokimia toh. pengenalan termokimia udah okelah, reaksi ekso dan endo juga mereka sudah paham, nah pas masuk ke entalpi standar, baru deh mulai blank. pas gue nyebutin, entalpi standar itu menyatakan kalor untuk setiap reaksi 1 mol senyawa, langsung deh anak-anak itu pada teriak, “Ibu, mol itu apa?”, watdezig. ternyata mereka belum belajar mol selama kelas X. boro-boro nyari mol, nyari Mr aja mereka gak tahu. ampun, ini sih judulnya gue harus beneran mundur banget dari belakang ya. dan setelah gue kroscek sama ibunya, ternyata memang anak-anak itu belum diajarin konsep mol paling dasar dikarenakan kurikulum 2013 itu. huft banget. jadi murid-murid gue ini waktu kelas X semester 1itu ngikutin kurikulum 2013, nah pas masuk semester kedua karena kebijakan pemerintah toh untuk membubarkan kurtilas, jadilah sekolah ini balik lagi ke KTSP, nah gara-gara itu.. jadinya si anak malah ke-skip konsep mol, padahal di kimia sendiri, konsep mol itu udahlah paling dasar, ibarat bangunan rumah ya konsep mol itu semacam fondasinya. hah. berat yo tugasku. mana akhir September sudah harus UTS, auk dah ini kekejar apa kagak materi termokimia :[

ngomongin soal yang lain. dalam dua kelas ini gue masuk, pertanyaan yang terlontar tiap kelas adalah : satu, "umur ibu berapa?" dan pas gue jawab saya lahir tahun 1992, mereka langsung shok. “ibu sudah 23 tahun? saya kira ibu masih 17 tahun atau 19 tahun”. hahahaha. baguslah, awet muda toh berarti gue. dan pertanyaan kedua yang terlontar adalah, “ibu, statusnya apa kah?”. jreng. hahaha. gue langsung jawab aja, “oh, ibu sudah ada yang punya di Jakarta” padahal mah dalam hati, “Jakarta belahan bumi bagian mana pula. gue dari kemarin-kemarin udah pre-order sama Tuhan aja belum ready stok juga sampai detik ini.” bzzzzttt. belum selesai. gue jawab kayak gitu mereka langsung bilang, “oh, ibu sudah menikah kah?” HETDAH. boro menikah, pacar aje kagak punyaaaa. hft. tapi mereka mikirnya gue udah tunangan cuy, gue mah iya-iya aja. dalam hati mah, “amin ya Tuhan, amin”.  belum, belum selesai. yang bikin deg itu ketika mereka sempat ada yang nyeletuk, “cincin ibu, mau lihat”. HA.HA..HA. matilah awak, cari cincin dimana iniiii?? --"

eh tapi ngomongin guru. gue mulai agak terbebani deh dengan titel guru di desa ini. huhuhu, padahal baru berapa hari e di sini. bayangin deh ya, dari ujung desa ampe ujungnya lagi, semua warga menyapa gue dengan sebutan “…. ibu guru”, padahal gue lagi gak pakai jaket SM-3T loh. mereka tahu aja gitu kalau pendatang baru di desa mereka itu guru. bahkan orang-orang yang lewat pakai motor pun sering banget negur, “Ibu guru” atau “Kakak Ibu”, gitu-gitu lah. bok, kesannya gue punya tujuan mulia banget gitu di mari. padahal mah…. kagak gitu-gitu amat yak :( gua kan ke sini cuma buat iseng-iseng liburan setahun (sambil digaji). jadinya gak bebas juga mau ngapa-ngapain. udah gak boleh petakilan lagi. udah harus milih-milih juga mana kelakuan yang menurut gue di Jakarta itu bukan suatu masalah tapi di sini bisa jadi masalah. salah-salah sedikit bisa berabe, banyak mata yang mengawasi euy. contoh simpel, mau hati segondok apapun kalau ketemu warga ya harus selalu tebar senyum 5 jari biar gak dicap sombong. hah. fake abis lah. pencitraan tingkat tinggi banget ini. fuhfuh.

lanjut. sore ini keluarga tempat gue tinggal lagi sibuk ngurusin acara sambut baru anaknya kak Bo di Waiwerang sana. gue juga belum paham sih acara sambut baru itu apa, tapi kemarin sempat ngobrol-ngobrol sama kak Bo kayaknya sih semacam baptisan gitu, tapi embuhlah, acara itu besok saja gue updatenya. intinya si Ibu dari kemarin sibuk antar-antar barang dan bantu masak sepertinya di sana. dan malam ini sepertinya gue dan mbak Tuti bakalan ditinggal lagi. gapapalah.

oh, ada lagi kemiripan antara adat sini dan adat batak. di sini, om itu dipanggilnya dengan sebutan bapak tua. gue juga gak tahu sih sebutan ini untuk apa. abisan, tadi anaknya Ibu, si kak Fan, dia nawarin motor kan ke gue, katanya : “bosan kah? mau jalan-jalan? pakai saja sudah itu motor bapak tua. bapak tua ada di Jakarta. daripada kalian di kamar saja tidak kemana-mana. bisa bawa motor kan?” kira-kira begitulah. tadi juga pak Laurens dipanggil bapak tua, gak ngerti deh artinya apa. tapi menjawab pertanyaan si kakak, kalaupun aku bisa pakai motor, kayaknya aku gak bakalan berani e nyetir di sini, ataupun disetirin di tempat ini sama Mbak Tuti atau Ricky sekalipun. men, orang sini bawa kendaraan itu sradak-sruduk banget yak. gue masih pengen hidup, jadi mending jalan kaki saja sudah. hahahaa atau disetirin sama yang udah pro di sini.

eh satu kabar. air udah diisi!!! YEAAAAYYYYY!!!!!!! tapi walaupun air sudah diisi, gue tetep gak bakalan boros sih. gue bakalan menerapkan mandi 1 kali sehari hanya seember untuk kepentingan nanti di tempat kos.
yaudahlah ya. sampai jumpa besok!

asik, besok kita pesta. yeaaayyyy \o/~~

dian chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.