Skip to main content

Jum'at, 18 September 2015

Selamat malam! Selamat hari Jum’at, besok sabtu dan besoknya libur (lagi). Gue udah bertekad banget minggu harus ke gereja. Haahhaa. Gue semenjak di sini gereja jadi bolong-bolong begini. Maafkan aku, Bapa.

Jadi ceritanya Ricky udah pindah kosan ke deket rumah gue dan mbak Tuti, it means Ricky akan selalu makan di tempat kita. Dia dari raja berubah drastis jadi rakyat jelata. Hahaha. Bahagia ada ini orang di tempat gue adalah, setidaknya gue bisa makan agak enakan karena uang makan bertambah. Ya maklum lah ya ciyn, kalau cuma berdua sama mbak Tuti agak mikir juga buat makan enak dan mahal. Eh, tapi… semenjak gue merantau gini, kerjaan gue cuma makan sayur terus loh. Walaupun sayurnya kalau gak kangkung, bayam, kol, wortel, terong dan begitu aja terus muternya, tapi setidaknya gue mendadak jadi herbivora di sini. Emak gue aja shok pas gue cerita ini, macem kayak gue, bisa makan sayur sehari sekali aja udah sujud syukur dah, lah ini malah jadi 3 kali setiap hari. Secara di sini harga daging mahal banget (kita gak sanggup belinya), sekalinya makan ikan, ikan basah dijualnya cuma pagi aja, jadi ya kita titip Memey (Nenek) buat beliin ikan, itupun juga gak tiap hari. Nah, karena Ricky ada di sini, jadilah akhirnya kita bikin menu makan setiap hari dan juga jadwal cuci piring setiap hari nya. Ayo tebak siapa yang buat ini…



Kembali ke hari kemarin. Kemarin gue bad mood parah. Tahu apa? Masa air di rumah gue habis. Padahal baru dua minggu kemarin gue isi satu tanki harganya 250 ribu yaaa, tapi masa habis tak bersisa. Ya masa kita (gue dan mbak Tuti) harus ngeluarin duit 500 ribu tiap bulan hanya untuk air? Seboros itu kah kita pakai air? Kzl tauk. Padahal mandi udah jarang-jarang, sekali sehari. Udah gitu sekalinya mandi juga cuma seuprit doang airnya. Nyuci baju juga 2 kali seminggu ya, itupun juga ngebilasnya cuma sekali aja, langsung masukin ke air molto sekali bilas. Ini kalau emak gue tahu, dia pasti ngedumel, gimana caranya nyuci tapi baru dikucek deterjen langsung masuk molto, gak dibilas dulu. Ya tapi gimana dong, kalau gue sampai ngebilas banyak-banyak, ya air gue mau bertahan berapa lama? Seminggu 250 ribu?? :'( awalnya gue kira air setanki mobil itu sedikit ya, tapi pas kemarin gue lihat sendiri mereka ngisi, eh buset… itu tanki air rumah beneran sampe penuh banget ya dan tumpah-tumpah air nya. Bahkan gue masih dapat kelebihan air 2 ember loh. Kezel gak sih, masa sih 1 tanki begitu gak bisa bertahan untuk 1 bulan? Plislah.

Dan ke-badmood-an gue berlanjut hingga tadi sore. Hahaha. Gue diminta Bu Is untuk bantuin bikin mading. Men, seumur gue hidup aja gue gak pernah ngurusin mading ya. Gue bukan orang yang suka ngerjain kayak gitu, gue harus mengakui bahwa kreatifitas gue akan beginian itu beneran rendah banget. Mereka pada nanya ke gue, “Ibu punya ide kah?” dan gue cuma cengo sambil geleng-geleng. Rasanya pengen nolak dan bilang ke Bu Is, “bu, lain kali saya tidak usah di ajak lah bikin ginian. Percuma bu, saya gak paham. Kalau disuruh ngajarin padus saya masih bisa deh bu, setidaknya saya gak buta nada walaupun suara saya amit-amit ‘merdu’nya.” Eh tapi gue rada takjub loh sama anggotanya. Biasanya kan yang ngurusin mading itu isinya perempuan semua toh? Eh ini, ada banyak loh cowok-cowok yang bantuin bikin, walaupun mereka emang tugasnya buat gambar-gambar sih, tapi… keren deh. Jarang-jarang ada cowok yang mau disuruh bikin ginian. Apalagi gue kaget pas tahu si Melki ada di situ (murid gue di IPA 1). Wew.



Bikin mading aja lama banget. Gue kelar sekolah jam setengah 12, mading baru kelar setengah 5. Pegel gak sih lo? Mana jam segitu biasanya jam bobo-bobo cantik gue kan. Huhuhu. Jadi ya gitu, akhirnya gue di sana cuma bantuin gunting, nulis, nempelin. Kagak ada sedikitpun ngeluarin ide. Bodo ah, bukan bidang gue ngurusin beginian T.T tapi pas kelar, tetep sih, foto-foto dikit. Wakakakak.



Yoweslah. Besok gue ceritanya bakalan lembur (kalau jadi dan kalau beneran, tapi kayaknya beneran). Secara minggu depan sekolahan gue udah masuk UTS. Iya. Cepet banget ya. Dan gue masuk ke panitia pengecekan, penggandaan dan pengepakan soal, dan soalnya baru bakalan dikopi besok. Siaplah. Mari bekerja.

Btw, gue dapet kaos pinjeman dari Ricky. Ahahaha. Ahzek, besok ngetraining ah ke sekolah. Mayan, bosen juga cuy tiap ari pake rok ke sekolah. Kapan lagi coba lo ke sekolah bisa pake kaos biarpun bekerah. Haahhaahay.

Selamat malam!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.