Skip to main content

Selasa, 13 Oktober 2015

Hay! Hay! Hay! Post kali ini kayaknya bakalan singkat padat dan jelas deh.

Mulai dari kamis malam ya. Kebetulan hari Jum’at kemarin itu ada acara sambut baru anaknya Pak Ara (satpam sekolah gue), karena hampir semua guru dan ada beberapa siswa ikutan berpartisipasi di acara ini, jadilah Jum’at kemarin, sekolah diliburkan. Nah, berhubung acara sambut baru diadakan di rumah Pak Olen, jadilah gue dan mbak Tuti bantu-bantu masak (ngegerecokin sih lebih tepatnya). Dimulai dari bantuin bikin kue dan yang terakhir motong-motongin daging sapi.

Besokannya, gue dan yang lainnya benar-benar gantung periuk cuy. Dari pagi udah ke rumah Pak Olen, selain bantuin masak, tentunya kita sarapan pagi di sana. Kelar masak, kita balik ke rumah. Beberes, siang ke sana lagi buat makan siang. Beuh, untungnya makanan nya enak. Hahaha. Intinya gue beneran manjain perut banget lah Jum’at kemarin.



Kelar, kita pulang lagi ke rumah. Malamnya, kita balik lagi ke tempat Bu Is, kebetulan anak Bu Is juga lagi sambut baru. Makan? Tentu. Dan ya gitulah, hari Jum’at gue terisi dengan perut kenyang dan hati senang. Hahahay.

Sabtunya, sekolah masuk. Padahal ngarep banget sekolah libur… tapi ternyata gak bisa. Dan yang bikin zonk adalah… kebetulan sabtu pagi gue ada mengajar. Dari 18 siswa, yang masuk cuma 9 anak. Selebihnya? Iyes, mereka semua pada gak masuk. Selidik punya selidik, ternyata mereka pada tepar gara-gara mabok semalaman karena pesta sambut baru. 1 yang gue tahu adalah yang namanya sambut baru itu pasti dilaksanakan setiap hari Jum’at dan diadakan setiap sebulan sekali. Dan jangan heran kalau ada banyak anak muda (yang belum 17 tahun) pada mabuk karena minum arak. Ya, itu budaya mereka, susah untuk diubah.

Selesai pulang sekolah, kita bertiga memutuskan buat ngungsi ke Waiwerang, ke tempat Uni (Ibu kostnya Rika dan Vina). Mumpung malam minggu kan dan berhubung kita pada bosan kalau cuma duduk-duduk manja di rumah, jadilah kita malam mingguan di.. Pelabuhan. Yoeh, pelabuhan meeenn. Ngapain? Ya duduk-duduk lucu aja ngedengerin deburan air laut.



Oh iya, perkenalkan disitu ada anak laki-laki, namanya Jihan, dia itu anaknya Uni dan dia udah kayak adik kita semua anak-anak Adonara Timur. Kemarin si Ricky dengan sok bijaknya ngenasehatin Jihan buat pacaran yang sehat (sok bet), hahahaha. Eh tapi emang iya sih. Masalahnya, anak murid gue ada yang pacarannya kebablasan sampai tekdung, murid gue sendiri loh. Sedih gue dengarnya :'(

Nah. Berhubung Jihan punya pacar dan berhubung kemarin itu malam mingguan, wajar sih kalau dia telponan sama pacarnya. Tapi emang dasar kita orang-orang kurang ajar kan ya, jadilah kemarin gue ngisengin Jihan sampai dia berantem sama pacarnya. Ketika Jihan lagi asik-asiknya telpon, gue malah gangguin dengan teriak, “Siapa ‘yang’ yang telpon? Kamu kok telponan ama yang lain sih, padahal ada aku di sini”. Wakakka, gak pake ba-bi-bu, pacarnya Jihan langsung matiin telpon. Kita yang ngerjain, kagak ada rasa bersalahnya. Kelar, abis itu kita nyita HP nya Jihan. Agak songong sih sebenarnya, tapi karena udah dekat kan sama Jihan, jadilah kita ngudek-ngudek SMS nya Jihan… dan, bujut dah… pacarnya Jihan ada 5 ternyata. Anjir ini bocah, playboynya gak ketulungan. Udah kelar? Belum. Belum selesai. Kelar bikin pacarnya Jihan ngamuk, gue sama Ricky kembali bikin pacarnya mengamuk dengan SMS, “maaf ya yang, pacar aku ribut banget”. Bisa ditebak dong pacarnya ngamuk kayak apa, dia cuma bales “O” cuma 1 huruf itu aja. Hadeh. Tar bentar kalau gue lagi main ke Waiwerang lagi siang-siang dan kebetulan lewat depan sekolah Jihan dan ketemu Jihan, gue isengin lagi ah. Langsung gue gandeng biar ceweknya tambah ngamuk. Wakakakakaka.

Dan berhubung minggunya banyak anak Adonara Timur ngumpul di tempat Uni, jadilah… kita bikin grup baru, namanya…. Anak haram Uni. Hahaha apa bet dah ah. Abisan gimana dong, setiap kali ke Waiwerang, kita ngumpulnya di situ terus. Uni udah kayak emak angkat kita semua di kota, walaupun kayaknya dalam hati kecilnya Uni, dia ogah banget nganggep kita anak-anaknya. AHAHAHAH.



Weslah, kebetulan Rabu besok tanggal merah. Dan kebetulan kita berencana buat ke Inaburak. Tapi auk dah, kesampean apa kagak. Let’s see lah ya!

Ah iya. Tadi gue ngajar di kelas IPA 3. Tapi huhuhu, maafkan. Tetiba gue gak mood buat ngajar. Jadilah gue cuma ngajar setengah jam, sisanya gue pakai buat ngobrol-ngobrol sama mereka. Yeyeyeye, mereka udah janji buat ngajak gue pesiar bersama. Bener ya IPA 3! Saya pegang loh janjinya! Hahahaa.

Yoweslah, sampai jumpa di hari Rabu!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.