Skip to main content

Selasa, 27 Oktober 2015

HALOHA! Selamat hari blogger nasional untuk semua tukang ketak-ketik di dunia maya!

Beberapa hari kemarin gue sempat main ke pantai baru di daerah Boleng. Sejujurnya sih gue kurang tahu itu pantai namanya apa, tapi karena letaknya di daerah Boleng jadilah kita bertiga namainnya pantai Boleng.

Letaknya memang agak jauh sih dari tempat gue. Sangat lumayan banget kalau mau ditempuh dengan jalan kaki, udah paling bener lah naik motor aja. Dan beginilah kondisi pantainya :


Gak ada pasir, hanya penuh bebatuan dan…. Sampah. Eh, tapi sampahnya ini bukan sampah beneran sih, melainkan itu sampah rumput laut. Kebetulan banget, pantai yang kita kunjungi kali ini adalah tempat untuk budidaya rumput laut. Nah, disini ada dua jenis rumput laut, satu namanya Aloma (itu yang bisa dikonsumsi), satunya lagi ya ini, rumput laut yang kayak sampah ini, karena memang bukan untuk dikonsumsi, jadilah dibiarkan begitu aja di pinggiran pantai ini.

Oke, sekarang move ke hari ini.

Tadi siang gue abis ngelayat anak murid sekolah gue (baru kelas X cuy) yang meninggal karena tewas gantung diri. Kenapa? Jadi ceritanya, si anak ini kayak stress gitu harus nikah muda dan mikirin gading (kayaknya sih). Adat di sini, kalau mau menikah, mas kawinnya itu gading, bukan emas atau uang. Tapi, ya taulah, harga gading aja bisa sampai ratusan juta rupiah kan. Mungkin dipikirannya, kalau dia udah tiada, masalahnya bisa selesai, padahal….

Kenapa bisa nikah muda? Jadi, di tempat gue ini adatnya masih kental sekali cuy. Jadi, kalau ada perempuan dan laki-laki ke-gep berduaan di tempat gelap, ya si anak perempuan ini nanti bakalan diserahin ke rumah si laki-laki. Jadi, secara gak langsung… si perempuan itu udah sah secara adat jadi istri si laki-laki. Nah, si murid sekolah gue ini, katanya sih gak sengaja ada di tempat gelap sama si cewek ini (FYI, ceweknya masih SMP loh :’( ). Nah, kegep lah kan… katanya sih gak ngapa-ngapain, tapi ya embuh juga sik. Intinya, keluarga si perempuan ini gak terima (atau malu mungkin), jadilah si perempuan ini langsung diserahin ke rumah si anak laki-laki ini. Yang bikin menyedihkan adalah… si perempuan ini bukan pacar murid sekolah gue loh melainkan pacar dari kakak si laki-laki. Tapi, yang bikin lebih sedih lagi adalah… gue kasian sama si anak perempuan ini. Masih bau kencur, eh udah janda :”(

Nah, kenapa gue bilang masalah gak selesai? Karena sekalipun murid sekolah gue udah meninggal, keluarganya masih tetap hutang gading ke keluarga si perempuan (kalau gue gak salah tangkap cerita ya). Huhuhu. Dan dari kasus ini, kayaknya ini deh alasan bapak angkat kesayangan gak izinin gue, mbak Tuti sama Ricky untuk tinggal satu rumah. Hmh..

Dan sorenya…

Hahahhaa. Men. Ada dua anak kecil tiba-tiba ngetok pintu rumah gue. Awalnya gue kira mereka cari Ricky kan, secara emang dua anak ini sering banget minta Ricky buat ajarin matematika. Eh ternyata.. mereka malah nyari gue sama mbak Tuti doang. Kirain minta ngajarin apa gitu kan, tetaunya…. Mereka ngasih gue ini :



Mereka ngasih gue buku tulis yang isinya bahasa sehari-hari daerah sini. Cute banget gak sih? Dan kita dikasih masing-masing satu buku loh. Eh buset, padahal gua gak pernah minta dibikinin ginian. Hahahaha. Terimakasih ya Ivon dan Selfi, berguna banget loh bukunya buat Bu Dian. Hahahahaha.

Btw, doakan barang gue cepat sampai dong. Udah mulai resah dan gelisah nih, kok gak ada kabar terus ya? Huhuhu.

Rema!

Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.