Skip to main content

Senin, 14 September 2015

Selamat pagi! Bosan! Hah. Pengen liburan lagi. Hari ini gak ada les, tapi harus kudu wajib datang ke sekolah toh. Padahal maunya ngaso di kamar aja sambil makan atau tidur. Ah iya, untuk pertama kalinya gue bangun siang banget hari ini. Biasanya gue selalu bangun jam 4 subuh kan, tadi pagi gue bangun setengah 6 masa. Hih. Ketularan mbak Tuti ini :'( hahahahah *digaplok*

Ngomongin soal liburan. Dua hari kemarin, rumahku istanaku kebanjiran banyak tamu dari berbagai daerah. Ada dari Wailebe, Waiwerang dan dari Tanjung Bunga. Mereka semua pada pesiaran ke tempat gue. Aaakkk, gue seneng banget 2 hari kemarin rumah ramai banget-banget. Hahaha.

Sabtu sore, rombongan Wailebe dan Waiwerang main duluan ke pantai yang deket rumah, ceritanya sih mengejar sunset gitu ya. Dan gue akhirnya tahu nama pantai pribadi anak Lewopao, namanya adalah Watubalu (eh apa Batuwalu yak?) embuhlah. Pokoknya itu. Hahaha.



Dan yang paling bikin bahagia adalah… teman bobo aku selama 3 minggu di rindam akhirnya datang mengunjungiku, dan kita kembali tidur bersama. Wakakakak, ambigu yak. Sering-sering main ke tempat gue ya Taaaa. Aaakkk. Love youuuuu :** wakakakaka.



Menjelang jam setengah 7, tamu terakhir datang. David! Yeay! Setelah sempat nge-PHP-in bilang gak mau datang, tetaunya dia datang juga dan sampai dengan selamat ke desa gue. Hahhaha. Bahagia. Abis David datang, kita langsung cabut ke pasar senja buat belanja bahan makanan untuk makan malam. Dan gue baru tahu kalau ternyata ada makanan lain selain gorengan yang rasanya lumayan. Namanya ‘terang bulan’. Sebenarnya sih itu martabak, martabaknya anak SD gitu loh, yang isinya cuma gula putih sama kacang doang. Tapi harganya lumayan euy, 5000/2 porsi. Tekor juga kalau beli gituan. Mending gua jajan ubi goreng, 3000 perak udah kenyang pake banget.

Besoknya. Karena gak tega kan lihat si David udah kesini tapi masa gak ke pantai, jadilah jam setengah 5 subuh, kita jalan ke pantai demi sunrise. Kesan pertama gue jalan subuh di hutan untuk pertama kalinya, gelap banget ya, serem juga. Wakakkaak. Untung kemarin rame-rame jadi gak terlalu gimana gitu. Kebayang kalau cuma gue sama mbak Tuti doang, hahahaha. Tapi gak bakalan bisa juga sik, macem kayak mbak Tuti diajak jalan subuh, disuruh shalat subuh aja susahnya setengah mati. Ahahahaha.

Sampai di pantai, wew. Dingin ya. Hahahaa. Dan pantai itu sepi banget loh. Kemarin baru nyampe aja cuma ada 2 ina doang lagi nyuci. Kayaknya mereka berdua shok deh ada yang kelayapan jam segitu dan nyampe kesana bukannya buat nyuci malah cuma duduk-duduk anteng doang di pinggir pantai. Eh tapi, ombak laut kalau pagi gak kenceng-kenceng banget ya. Tergolong anteng loh kemarin subuh.

Ketika matahari udah mulai terbit sedikit, barulah kita pindah ke tempat sebelah. Beuh, walaupun sunrisenya gak terlalu bagus amat ya tapi lumayanlah ya.



Dan yang bikin gue hepi adalah… itu pantai beneran kosong pake banget yaaaa. Bener-bener berasa milik pribadi. Lo mau lari, mau jungkir balik, mau gaya sealay apapun, mau teriak, mau apa juga terserah. Bebas. Dan berhubung David bawa kamera beneran kan, jadilah kita perbudak. Wakakka. Itulah untungnya punya temen yang doyan foto tapi gak demen difoto. Hahahha.



Dan dari sekian banyak foto yang di candid David, coba perhatiin deh foto ini :



Ini foto beneran gak diatur ya. Tapi jadinya bagus gitu loh. Dan bagusnya, gak ada satupun muka atau apapun lah itu yang ngeblur. Hahahaha. Good job, Vid.

Eh iya, kemarin juga sempet bikin ini sih (hasil karyanya Ricky). Dibuat untuk stok kali-kali aja ada yang ulang tahun kan. Wakakakak. Lumayan gak perlu capek bolak-balik ke pantai buat bikin ginian toh. Berarti foto ini emang gak boleh di-publish di path, emang cuma boleh dikirim buat pm aja. Hahahaha. Lihat deh fotonya, alay banget kan. Untung itu pantai beneran sepi banget, cuma kita doang penghuninya.



Siangnya, kita kedatangan tamu lagi dari Witihama dan Sandosi. Ada Wahyu dan Elina. Tapi mereka cuma mampir sebentar sih, abis itu kita cabut ke Waiwerang. Buat apa? Buat belanja lah. Hahaha. Tapi bete, bengbeng masa belum restock di Boge. Mau beli susu kental manis yang gold juga gak ada, adanya indomilk. Terus gue pengen beli milo kan 1 yang pack, tapi ternyata di sini gak jual, jualnya yang serencengan gitu. Mau beli tapi kok sesachetnya dikit amat yak. Biasa di Jakarta minum milo campur susu, kayaknya disini bakalan berubah jadi minum susu pake milo. Huhuhu. Please, kirimin dong ke tempat gue. kirimin sabun cair juga dong yang refill. Masa di sini gak ada refill-an sabun mandi sama sekali, ada yang botolan. Udah gitu botolannya yang kecil begitu pula. Erw. Terus juga, kemarin pengen beli kerupuk jagung titi toh, tapi ternyata gak ada yang jual. Jualannya cuma ada pagi hari aja. Aaakkk eteb.

Ah iya, terus akhirnya kemarin gue makan sate ayam lagi setelah hampir 3 minggu gak pernah makan ayam. Walaupun…. Ya begitulah rasanya (gak sempet kefoto saking bahagianya). Hahahaa. Walaupun harus gue akui sih, bumbu kecapnya gak nendang dan terlalu encer tapi yaudalahya, itu makanan udah tergolong paling enak di tempat ini. Lupa berapaan harganya, kemarin gue makan 1 porsi ayam (ada 10 tusuk) plus dua nasi (gabungan sama Ricky) itu kena 29 ribu. Auk dah.

Oke move bentar ke tadi siang.

Tadi siang gue abis ngadain studi sore buat anak-anak XI IPA 3. Kebetulan mereka memang telat 1 pertemuan toh sama gue. Secara minggu depan udah mulai UTS kan jadilah kejar target. Murid di kelas ini adalah kelas paling bontot yang gue pegang. Jumlah siswanya ada 19 anak dengan 6 perempuan dan sisanya laki-laki. Kebayang dong harusnya ini kelas berisik nya kayak apa. Ya gak? Tapi ternyata, ini kelas jauh lebih anteng dibandingkan IPA 2, padahal lakiknya paling banyak diantara 3 kelas yang lain. Kelas lainnya jumlah laki-laki paling banyak ada 5 dari 27 siswa.



Tolong acuhkan beberapa tangan murid-murid gue yang masih alay dan labil itu ya.

Terus tadi sweet gitu. Pas udah pulang toh, gue kan masih beberes barang-barang. Terus gue ditungguin dong ah sama mereka. Mereka bilang, “ayo ibu, kita pulang sama-sama sudah”. Gitu. Padahal gue udah bilang, “duluan saja sudah, tidak apa-apa”. Eh mereka tetep nungguin gue sampai gue keluar dari kelas. Terus pas gue mau balik, ada yang nebengin sampe rumah. Hahahaa. Dibonceng murid cowok sih tapi bodo amat lah. Lumayan, hemat tenaga toh. HAHAHA. Guru apalah gue ini.

Yaudahlah ya. Selamat malam (gue bikin post ini nyambung ya dari siang sampai malam).

Gue belum tahu besok harus ngajar apa padahal udah janji mau ngasih kisi-kisi buat UTS. Hahahahaa.



Anyeong!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.