Skip to main content

Senin, 28 September 2015

Astaga, ketemu lagi di hari senin. Setelah beberapa hari kemarin akhirnya gue menginjakkan kaki kembali ke daratan Larantuka. Tahu kan betapa bahagianya anak desa yang kembali pulang ke kota beneran? Hahahaa. Nyampe Larantuka, kita langsung menjajal tempat belanja namanya HK, ini tempat semacam alfamartnya orang daratan. Tahu apa yang paling membahagiakan? Gue menemukan 1 dus bengbeng dengan harga 27.500, YA TUHAAANNN, AKU SENAAAANGGG :”)) tahu gak sih, ini bengbeng waktu perdana gue beli di Bogemart, harganya itu 28.000 yaaa, eh tetaunya kemarin naik harga jadi 32.000, gimana gue gak patah hati coba :'(

Selama di Larantuka, kita ada tinggal di tempat kak Ita, beliau ini semacam sekertarisnya sekdis di flotim. Rumahnya asik deh, di belakangnya persis langsung berhadapan sama laut yang misahin Daratan, Adonara dan juga Solor. Dan lagi-lagi, gue menemukan sunset di tempat ini. Aaakk, suka-suka.





Besoknya, gue belanja-belenji ke pasar Larantuka. Niatnya sih mau beli baju kerah yang longgar itu toh buat gue pake hari sabtu, niatnya juga sih cari kaos kalau gak yang warna coklat tua ya biru dongker sayangnya gue gak nemu. Gue udah ngudek-ngudek seluruh pasar dan mereka gak ada yang jual warna yang gue cari, kalaupun ada ya modelnya bola-bola gitu, gue kan ogah pake gituan ke sekolah. Tapi dari sekian warna itu, munculah warna hitam. Yaudahlah ya, gue beli aja. Secara warna hitam bisa masuk ke mana aja. Tapi pas selesai gue beli, gue baru ngeh… men, tempat gue kan panas banget, kenapa juga harus warna hitam sik? " eh tapi untung bahannya agak ademan sih.

Sorenya kita rapat, ya… begitulah. Ahahahaha. Setelah beberapa ada yang pulang (wakakaka, masih aja dibahas), rapat tetap mulai walaupun isinya ya itu tadi… ya begitulah
" Yang gue inget dari selama gue rapat adalah kata-kata ini, “Pendatang tidak lebih pintar daripada tuan rumah”. Yoeh, camkan itu baik-baik ya guys! Udah ah skip aja, gak penting juga.

Sorenya, gue, David, dan Mita mainan ke pantai buat bikin video untuk nikahan Rosi. Udah dandan secakep mungkin, udah cari spot terkece buat ngerekam video, udah bikin kata-kata mutiara buat diomongin, eh….. besoknya pas mau dikirim…. Sizenya lebih gede daripada sisa kuota kita-kita. Ngeselin bet dah ah. Anyway, happy wedding Rosi! Salam cinta dari anak-anak flotim. Tenang, videonya udah gue convert jadi lebih kecil, semoga nanti malam bisa gue kirim ke Rosi. Wakakakka.



Karena chef berkurang satu, jadilah gue ikutan turun tangan mainan ke dapur. Puji Tuhan loh, sekalinya bikin sambel, sambel gue habis dimakan banyak orang, dipuji pula. Bikinnya sambil ngulek coba. Kurang mantap apalagi coba dah ah, emak gue pasti takjub kalau tahu gue bisa bikin sambel begini. Gegara ini, kayaknya harga sinamot gue bisa naiklah sikit. Wakakakakaka.



Sabtunya, gue menjelajah ke pasar buat belanja makanan dan sempat berhenti di tempat ini :



Dan yang bikin gue shok adalah…. Gue menemukan ini loh di sana :



Kepikiran ajaloh bikin colokan di tempat kayak begini, di pinggir jalan pula. Walaupun gue gak tahu sih, itu listriknya beneran ada atau enggak, atau cuma hiasan doang.

Sorenya, kita balik ke pulau tercinta. Eh tapi serius deh, kayaknya kok gue lebih senang di pulau Adonara ya daripada di daratan. Embuhlah, kayaknya udah sebulan di sini, hati gue udah menyatu banget gitu. Dan berhubung kemarin pulang kapal sepi, jadilah gue foto-foto di dek kapal.



Sampai di Adonara udah hampir setengah 6 dan puji Tuhan ya… semua anak Adonara Timur kumpul di tempat Uni. Ngomongin program kerja? Oh tentu tidak. Kerjaannya ngebanyol doang di sana… dan… makan ini… aakkk, akhirnya. Setelah sebulan lebih gak makan daging sapi dan kemarinnya habis di-PHP-in, eh akhirnya dibikinin ini sama Uni. Bahagianya berlipat ganda gak sih?



Minggunya, gue kembali gereja. Setelah beberapa minggu bolos ke rumah Tuhan akhirnya kembali lagi. Pulang dari Uni, kita cabut pulang masing-masing. Berhubung Yanti udah balik duluan sama Bang Jul, tinggalah anak-anak Ile Boleng sama Witihama. Niat awalnya sih cari oto yang berbeda gitu kan, eh malah nemu satu oto yang rela nganterin kita semua, ya walaupun otonya kayak begini :



Gapapalah ya. Yang penting hepi. Senangnya adalah… akhirnya gue ngerasain panas terik dan betapa bedebunya Witihama itu. Iya, jadi kemarin itu kita minta abang supirnya buat nganterin anak Witihama, sekalian muter-muter toh walaupun ya amit-amit sih panasnya.



Oh iya, dan kemarin kita lihat satu tempat yang kita duga sih itu kayaknya Mekko. Aakkk, semoga kesampean yaaaa nginjekin kaki ke sana. Dan semoga sebelum ke sana, Xiaomi Yi udah ada di tangan gua. Waakkaakkaka (amin ya Tuhan. Nabung ayo nabung!).

Yoweslah, sudah sore. Sekian dulu celotehan gue sore ini.

Goodbye!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.