Skip to main content

Senin, 5 Oktober 2015

Udah beberapa minggu ini selalu update di tiap hari Senin. Gak sengaja sih sebenarnya tapi rada sayang ya kalau gue hanya update tiap senin. Aaakk, mari kembali rajin mengetak-ngetik.

UTS udah selesai, it means… selamat kembali pulang siang hari dan semangat kembali ngasih les ke anak murid. Jujur sih ya, sekarangan ini gue lagi dalam tahap, “anjir, gua bosan di sini dan gue bosan mengajar”. Bukan berarti gue kangen Jakarta juga sik tapi tepatnya… gue pengen liburan aja. Ahahahha, liburan muluk dah ah otak gue. Tentang hasil UTS? Ah yaudahlah, gue cuma bisa geleng-geleng kepala aja. Dari 3 kelas, gak ada satu anakpun yang tuntas. Sedih gak sih? Ish. Padahal soalnya udah gue kasih paling dasar yaaa dan semua soal yang gue kasih itu udah pernah gue bahas sama mereka… tapi ya gitu. Paling tinggi nilainya 7 sedangkan KKM kimia di sekolahan itu 7.8. HA.HA.HA. gue cuma bisa ketawa sih pas tahu KKM sekolahan segitu. Agak gimana gitu :/

Selasa kemarin, kita bertiga bantuin keluarga Pak Olen buat nganterin seserahan untuk pemberkatan nikah adiknya. Gue baru tahu kalau ternyata pernikahan di desa ini jauh berbeda pada umumnya. Kalau biasanya, pemberkatan dulu baru diadakan adat, nah… kalau disini malah adat dulu baru pemberkatan. Kemarin itu gue kirain abis pemberkatan langsung ada acara adatnya toh macem orang batak gitu kan, eh tetaunya gue dikasih tahu seperti itu. Selesai pemberkatan lanjut makan siang dan… pesta semalaman.



Pesta semalaman ini bukan pesta adat ya, lebih tepatnya diisi dengan nyanyi-nyanyi biasa, minum bir, arak dan tuak dan joget-joget semalam suntuk. Semalam suntuk disini benar-benar semalaman. Dari siang musik udah dimainkan dan baru berhenti esok pagi sekitar jam 6. Buset dah… gue gak paham lah sama orang-orang sini, mereka sanggup loh abis begadang dan lanjut kerja. Daebak!

Sabtunya. Awalannya kan gue sama mbak Tuti mau pembubaran panitia gitu kan sama guru-guru SMA ke pantai Inaburak, tapi ternyata batal. Terus bikin plan B, yaudah… main ke Witihama aja yuk, nginep. Yaudah, kita coba cari pinjeman motor tapi ternyata nihil. Udah pasrah bakalan malam minggu di desa bertigaan doang sampai akhirnya….



Yes. Anak Lewopao kedatangan tamu dari anak gunung. Padahal niatannya kita yang mau nyamperin ke Witihama, eh malah mereka yang akhirnya nyamperin ke sini itupun juga… si Dini ke sini cuma buat numpang mandi dan nyuci baju. Wakakkaak. Ternyata masih ada yang lebih krisis air daripada gue. Puji Tuhan sekali ya.

Dan kemarin. Hari minggu. Disaat gue, Ricky dan Elina ke gereja, mbak Tuti dan Dini sibuk :



IYAAA. CIYEEE MBAK TUTI. SELAMAT YAAA ATAS POTONG AYAM PERDANANYAAAA!!! Jadi aturan di desa gue ini, kalau mau sembelih hewan, harus yang muslim yang potong. Dalam rangka apa kita potong ayam? Dalam rangka pengen makan ayam aja. Tuh kan, Bapak angkat gue emanglah lovely banget. Tapi emang itu ayam-ayam kemarin ngeselin banget sik. Pernah gue makan jagung titi, pas banget lagi ngobrol, eh jagung titi gue diembat. Rasain luh sekarang udah di perut gue :P



NAH. Disaat Mbak Tuti dan Dini sibuk dengan ayam mereka, gue, Ricky dan Elina malah kabur ke suatu tempat yang buset dah, cantik amaaaattt. Pulang gereja, bukannya langsung pulang… kita malah kabur ke :



INABURAK! YEAAAAYYYYY (ini teasernya aja ya, lebih lengkapnya bisa loh mampir ke IG gue @dchrisniar :P). Demi apapun lah, ini pantai cantik banget. Mana kemarin pas datang itu pantai sepinya kelewatan, penghuninya cuma kita bertiga. Gimana gak berasa jadi pantai pribadi cobak. Pasir putih, banyak karang, dan airnya.. ya Tuhan, jernihnya kelewatan, bawaannya pengen nyemplung aja. Tapi karena kita agak tahu diri, jadilah gak bisa lama-lama di sana. Ya anggap ajalah, kita bertiga lagi survei lokasi buat liburan sama yang lainnya (bagi yang mau). HAHAHAHA. Emang yaaa, yang namanya dadakan emang biasanya kesampaian kan. Padahal kita bertiga sama sekali gak ngerencanain mau ke sini. Ide inipun tercetus pas lagi jalan pulang. Btw, postingan mengenai pantai Inaburak gue pisahin aja kali ya. Tunggu gue liburan sama yang lain deh biar lebih banyak foto-foto pantainya (dan doakan yang gue beli bisa sampai sebelum kita ke sana. AMIN).



TAPI. Karma itu ada sepertinya. Haahhaa. Ini gegara kita gak ngajak Mbak Tuti sama Dini ke sini… jadilah…



Iya. Tempered glass gue pecah ( sedih deh gue. Kemarin lagi cari spot kece buat foto, eh handphone gue ketiup angin terus kebentur karang. Gue juga belum tahu sih, layar aslinya kena apa enggak. Gue gak berani buka juga sampai tempered glass gue yang baru ada. Aaakkk… doakan ya semoga layar aslinya gak kenapa-kenapa. Gue deg-deg-an banget sih sebenarnya ini.

Dan siangnya. Tuhan itu baik banget ya. Tauk aja gitu kalau anak-anaknya pada suntuk dan butuh hiburan. Jadilah, kita anak Lewopao main ke Witihama dan Sandosi (nganterin Dini dan Elina pulang) dan ada aja gituloh yang mau minjemin motor. Nyampe Witihama juga ketemu sama Wahyu dan bang Jul. Ngumpul barengan, ketawa bareng, puaslah. Intinya, kalau tiap minggu kayak begini sih, gue mah bakalan selalu bahagia menyambut akhir minggu. Ahhahaa.

Yoweslah. Sampai nanti di postingan Inaburak ya!

REMA!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.