Skip to main content

Cumi Asam Pedas ala Anak Ile Boleng

Lalalala, yeyeyeye! Akhirnya yaaa.... Setelah sekian lama ngincer buat masak cumi, tadi tumben banget loh, pulang gereja mampir ke pasar, eh cumi masih ada. Biasanya udah sold out, mentok-mentok sekalipun ada, paling tinggal yang jelek-jeleknya aja. Dan tadi... Ketemu yang lumayan fresh dan pastinya.... Besaaaaaarrrrrr \o/~



Bahan :
1. Cumi yang besar
2. 5 siung bawang putih
3. 10 siung bawang merah
4. 1 bawang bombay
5. 5 cabai merah keriting
6. Saos tomat
7. 1 sdm tepung kanji
8. Lada
9. Garam
10. Margarin
11. Minyak goreng
12. Saos cabai
13. Air

Cara membuat :
1. Yang pasti bersihin dulu ya cuminya. Buang tintanya. Cuci dulu, baru taburin garam biar gak amis-amis banget. Kalau ada jeruk nipis, siram jeruk nipis juga boleh. Baru kalau udah merasa bersih, potong-potong deh sesuai selera.
2. Cacah dulu semua jenis bawang itu. Terus iris juga cabai keritingnya.
3. Panaskan margarin (sesuai selera) dan minyak goreng. Kemudian goreng cumi terlebih dahulu. Gak usah lama-lama, 3 menitan aja juga udah cukup. Itu cuma buat ngilangin amisnya aja kok. Jangan dibikin matang juga, kan nanti dimasak lagi. Kalau udah angkat, lalu tiriskan.
4. Pakai minyak yang tadi itu tuh, ambil secukupnya, kemudian panaskan dan masukkan bawang merah, putih dan bombay. Tumis hingga layu dan wanginya udah semerbak.
5. Masukan saos cabai dan saos tomat. Gue gak tahu sih tadi takarannya berapa, pokoknya sesuai selera kalian lah. Baru deh, tambahkan air secukupnya. Ya dikira-kira lah seberapa banyak saos yang kalian masukin itu.
6. Baru deh masukan cabai.
7. Kalau udah, nah, tinggal masukin tuh si tepung kanji itu. Eh sebelumnya, cairin dulu ya tepung kanjinya, baru masukan ke saos. Jangan masih dalam bentuk tepung. Nanti bukannya bikin kentel saus malah menggumpal sendiri bikin ancur sausnya.
8. Kalau udah perfecto bentukan sausnya, baru deh masukin cumi, dan tambahin garam serta lada ya lagi-lagi mainin feeling lah, secukupnya.
9. Daaaaaannnn...... Taraaaaaa.... Jadi deh!



Rasanya enak loh. Sungguh. Ya untuk bahan yang ala kadarnya dan untuk ukuran anak kos macem kami bertiga sih, ini udah ih waw banget yak. Gue aja takjub, masalahnya baru perdana bikin, terus gak pake mecin (cuma modal garam doang) dan gak failed tuh.... Waw sekali yaaa. Bang Jul aja sampe rela datang ke sini buat icip dan nambah ampe 3 kali. Hahahaha. Kayaknya tiap ada makanan baru dan rasanya oke, gue bakalan terus update di mari deh.

Yowes, yunggu kreasi lainnya ya dari dapur anak Ile Boleng! :D

Berminat untuk mencoba?


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.