Skip to main content

Photostories #6 : Edisi Flotim

Haish… sudah lama sekali ya gak pernah photostories-an. Udah lama gak ngeblog juga kan di bulan ini. Dan karena gue juga udah mulai jarang ngeblog harian, jadi lebih baik mari kita kembali photostories-an! Yeay!

Akhirnya Datang Juga!



Gue pernah bilang gak sih kalau di sekolah gue ini minim banget buku paket? Belum ya? Hampir anak murid yang gue ajar mereka gak ada yang punya buku paket, kebayang dong kayak gimana gue harus ngajarin mereka. Sumber belajar mereka ya cuma dari guru aja. Internet? Yaampun, mereka gue suruh fotokopi rangkuman materi aja susahnya amit-amit. Perpustakaan? Nah itu dia, sekolah gue sendiri aja gak punya perpustakaan, jadi ya begitulah kira-kira. Anak-anak hanya bisa belajar dari guru itu aja. Dan kemarin ada kiriman buku datang. Wahsyik! Semoga semester depan udah bisa dipinjam ya itu bukunya, biar gue gak capek cuap terus-terusan. Huhu.

Pe-Ha-Pe –“



Ini adalah jalanan yang selalu gue lewati setiap senin sampai sabtu. Itu yang lagi dibangun adalah ruang kelas baru untuk sekolah gue. Nanti ya lain kali gue fotoin full jalanan mendaki gue setiap harinya. Oke, kenapa gue kasih judul pehape? Perhatikan kabut yang menyelimuti Ile Boleng itu, seolah mendung dan memberi kesan sejuk ya? Tapi ternyata….. erw, Lewopao tetap pelate (read : panas). Hujan, apa itu hujan? Disaat banyak kota udah diguyur hujan, dari Oktober kemarin tempat gue tetap konsisten dengan teriknya matahari, udara gerahnya, dan gak ada anginnya. Dulu gue bisa mandi cuma sekali sehari doang di sini, sekarang? Jangan harap. Badan gue udah lengket gegara keringetan seharian. Risih jadinya kalau gue sampai gak mandi sore. Kipas angin? Ngebantu sih, tapi tetep aja panasnya… hah. Ini padahal belum masuk musim panas yang sebenarnya loh. Buset dah, gue gak kebayang kalau beneran udah masuk musim panas :(

Dancing through the night!



Gue punya video ini, cuma beberapa detik doang sik. Nanti ya kalau udah sampe Jakarta gue upload. Ini macem main ular naga panjangnya yaaa. Wakakakak. Pesta pernikahan di sini agak beda pada umumnya. Acara baru mulai jam 8 malam, kebayang dong ah selesainya jam berapa. Kemarin aja gue cabut jam setengah 11 an dan itu acaranya belum selesai dan belum sepi juga. Mereka masih asik joget dolo-dolo (joget khas sini). Dua kali gue datang ke acara nikahan, dua kali juga gue mendapati MC yang sama, doski kayaknya MC paling ngehitz deh se-Ile Boleng.

Don’t be surprised



"Eh buset, itu dia yang nyanyi? Ah, lipsing kali. Gak mungkin dia."
"Iya coy. Itu beneran dia yang nyanyi. Dengerin aja. Mulut sama lagunya pas gitu kok."
"Gak ah. Gak mungkin. Suaranya perempuan banget yak. Eh itu laki apa perempuan sik?"
"Badannya sih laki, mukanya juga. Tapi suaranya cewek banget."
....
"Itu bondan (read: waria), Ibu."

Seumur-umur, baru kali ini gue nemuin waria yang suaranya... Ajegile, halus dan perempuan banget ya. Kalah loh suara gue sama ini orang. Kebanyakan waria kan tidak bisa menipu suaranya ya. Lah Gue sampai merhatiin jakunnya loh. Apa ini orang udah operasi jakun yaaa... Eh tapi masih ada jakunnya loh itu. Daebak lah pokoknya!

Senja di Waiwerang



Kerjaan gue semenjak di sini adalah jeprat-jepret senja terus. Kebetulan, ini foto senja di pelabuhan Waiwerang. Udah beberapa kali ini mainan ke Waiwerang pasti nyempetin nongkrong-nongkrong lucu di pelabuhannya sambil minum dan makan. Ya abis gimana dong? Biarpun namanya kota tapi tempat nongkrong di sini gak ada sama sekali. Jadilah kerjaannya kelayapan ke tempat ini sampai malam. Gaul banget kan? Hahaha.

Benci jadi suka



Kedua makanan ini. Mie gelas dan terlebih abon. Gue pemakan mie gelas sih tapi gak sering. Jarang banget karena lebih demen makan indomie, lebih banyak dan lebih ngenyangin. Tapi semenjak move ke sini, terlebih udah hampir sebulan belakangan ini, hampir setiap pagi gue mengkonsumsi mie gelas karena... Gue gak sanggup membiarkan perut gue keroncongan. Hahahaha. Tauk sih, katanya emang gak sehat cuma ya gimana dong.. Kemarinan itu sarapan gue energen, tapi ternyata energen selalu membuat masalah setiap pagi. Hahhahahaa. Yakali tiap abis makan, bawaan gue selalu pengen pup. Mending kalau pengen pup nya di rumah, lah ini gangguannya tiap di sekolah. Kan nyiksa banget itu. Masalahnya... Toilet guru sama murid itu sebelahan.. Ya gitulah. Tauk kan --"



Abon. Bisa lah diitung berapa kali gue makan abon seumur hidup gue. Gue gak pernah doyan abon karena dari dulu abon yang gue makan gak pernah ada yang beres. Kalaupun makan roti yang ada abonnya, pasti abonnya gue buang. Udah rasanya manis, eh bentuknya halus banget, sampe gak berasa kalau itu daging, jadi kayak cuma bumbunya doang yang dihalusin. Dan... Itu semua berubah semenjak gue mengenal abon-nya mbak Tuti. Itu abon adalah abon terenak yang pernah gue makan seumur hidup gue. Rasanya masih daging banget dan bentukan abonnya juga gak terlalu halus masih ada serat-serat dagingnya. Dan rasanya.... Gak manis. Top markotop lah. Silakan hubungi mbak Tuti buat yang mau mencoba! Dijamin deh rasanya enak. Homemade pula. Hahhahaa :9

FREE!



“Ibu kalau mau mangga, bilang Ris saja, biar dia panjat dan antar ke rumah”
“wokeh, siap pak Sil!”
Dan jadilah begitu…. Beberapa hari kemarin kerjaannya adalah…
“Ris, Ibu mau mangga dong! Nanti minta nilai tambahannya sama Bu Tuti aja yak! Hahahaha”

Semua buah-buahan ini gue dapatkan secara gratis-tis-tis dari tetangga dekat rumah. Ada Pao (read : mangga), muko (read: pisang) dan jambu. Dan kemarin itu abis dapat mangga dari pak Sil, eh sorenya dapat jambu dari Nona, malamnya dapat mangga dari Om Pit, pas si Ricky datang ke kosan, doi juga bawa pisang dari pak Tupe. Entahlah, emang rezeki anak solehah gak kemana ya. Wakakaka. Nah, pisang yang gue pake buat resep pisang karamel itu tuh yang modelannya kayak di foto ini, tapi ambil yang hijaunya. Cobain deh, dijamin nagih. Pisang yang kuning juga bisa sih dibikin kayak resep kemarin, jatohnya jadi kayak pisang sale. Rekomendit buat dicoba :9

Selfie



Widih. Akhirnya posting selfie lagi di blog ini. Hahahaha. Ini kondisi muka gue setelah 3 bulan jauh dari orangtua. Wakakkaka. Gimana-gimana? Tambah membaik kah atau tambah memburuk? Perhatiin deh, muka gue jadi rada membulat ya? Ya gak sih? Ya gimana gak membulat coba. Kerjaan gue di mari makan dan ngemil terus. Gue yang di Jakarta jarang banget (bahkan hampir gak pernah) makan teratur, lah di sini sudah pasti bakalan makan 2 kali sehari, kalau pagi lapar berat ya paling itu tuh, gue makannya mie gelas. Walaupun harus gue akui sih, makanan gue naik 70% jauh lebih sehat dibandingkan gue tinggal di Jakarta. Dulu makan sayur kan gue susahnya amit-amit, ada sayur aja belum tentu gue makan, lah di sini… tiada hari tanpa sayur (walaupun sayurnya itu aja muter-muter). Emak gue aja ampe shok gue bilang rajin ngesayur, terlebih pas doi tahu gue makan daun kelor. Sehat ya? Ya gitu deh.

Tapi gue kesel! Masa pas kemarin gue nimbang ya, berat badan gue naik coy, naiknya parah banget langsung 6 kg. ish. Entah kelewat makmur kah di sini atau bagaimana, gue gagal paham pokoknya. Padahal ngemilnya gue cuma biskuit doang tapi 6 kg itu… dari mana datangnyaaaa (dan lari kemanaaaa???? Badan gue biasa aja soalnya) :( perasaan di Jakarta tiap malam kerjaan gue ngemil nasi goreng, mie goreng, ketoprak, mie aceh bahkan sate padang (jam 12 malam juga gue jabanin kalau perut keroncongan), tapi berat badan gue segitu-gitu aja kagak pernah nambah. Lah iniiii.. bahkan gue udah jarang banget makan Indomie dibandingkan dulu gue di Jakarta yang tiada hari tanpa emih, kenapa oh kenapaaa???? T.T

Jogging-jogging lucu



Dan 6 kg itu beneran bikin gue kepikiran sampai akhirnya gue ngajakin Riky sama mbak Tuti buat, “LARI YOK!”. Iya sih, lari sih bener. Gue lari dari tempat gue sampai pantai di Lamahelan, itu jaraknya semacem dari radar sampai Tip-Top Pondok Bambu. Lumayan ya? Iya sih, tapi menurut gue trek nya kurang panjang. Dan banyakan ngasonya daripada larinya. Maklum lah, di desa gue sinyal cuma E dan itu ada di kasta paling bawah pula (kebayang kan busuknya), nyampe di pantai sini sinyal melejit langsung jadi H+, yang niatnya lari ya malah jadi pengen internetan. Dan itupun cuma sekali doang. Mbak Tuti gak mau lagi jogging-jogging lucu, capek katanya. Huhuhu, terus gimana caranya coba gue bisa ngurangin ini 6 kg? aakkk, ogah kan lari sendirian T.T

Mari Berkebun!



"Dian, suka daun singkong tidak?"
"Eh, suka Bu Is"
"Yaudah, sebentar kita ke kebun ya. Kita ambil daun singkong buat kalian makan. Daripada kalian ke senja buat beli daun singkong, mending petik sendiri ke kebun. Gratis"

Ya.. Kira-kira begitulah. Mental anak kos kan, denger kata gratisan langsung melejit pergi. Wakakaka. Enggak deng. Sebenarnya gue males berkebun, tapi karena bu Is udah baik banget kan ngajakin gue ke pergi, jadinya gue dan mbak Tuti capcus ke kebunnya Ibu Is di dekat pasar senja. Lumayanlah, stok sayur buat 2 hari aman terkendali. Btw, foto gue lebih terlihat kayak orang yang mau maling di kebun ya daripada berkebun. Hmh... --"

Yowes, segitu bae lah. Hahahhaha. Gak tahu lagi mau upload apa. Selamat sore! Aish panasyaaaahh gak ilang-ilang *peluk kipas*



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.