Skip to main content

Cerita di Bulan Desember

“kamu gak ada acara apa-apa kan di sana?”
“gak ada sih Pak, jadi gimana? Dian pulang nih?”
“Iya, pulang lah Inang. Bapak kangen sama kau”
......

Jadilah gue memutuskan buat pulang akhirnya.

Berkunjung Ke Leher Daratan

“Gimana kalau kalian nanti main dulu ke tempat gue? Deket kok bandara dari tempat gue, palingan setengah jam lah naik motor”
“Hmh.... tapi anterin ya, Vid ke bandaranya?”
“Iya, ntar gue anterin. Tenang”

Sehari sebelum gue terbang ke Kupang, akhirnya gue berkunjung ke tempat David di Tanjung Bunga. Setelah sebelumnya gue menemukan beberapa kejadian yang bikin hopeless buat main ke tempat David. Pertama, kapal yang gue pake nyebrang dari Waiwerang ke Larantuka, talinya putus jadilah kapalnya mati aja di tengah antah berantah dan oleng kesana-kemari. Tau kan paniknya gue kayak apa? Huhu. Kedua, ditambah gue harus ke tempat dinas kan buat pamit tapi untungnya batal, hahaha. Secara kalau gue diharuskan banget ke sana, dapat dipastikan kayaknya gue gak bakal sempet ke Tanjung Bunga karena otonya cuma ada sampai setengah 12 sedangkan gue baru sampai Larantuka aja jam 11-an. Ya begitulah, penuh perjuangan buat main ke tempat David.

Dan... tadaaaaa....


Seneng deh gue main ke tempat David, beneran diperlakukan layaknya tamu. Hahahaha. Padahal David kalau main ke Boleng gak pernah kita anggap tamu. Maapkan ya David! Jangan kapok ya menampung kita buat main ke sana dan terimakasih atas masakannya. Hahahaha. Ikan raja buatan lo dan Pak Rum jawara banget lah se-tanah-flotim. Buahahhaah :D


Berarti hutang gue ke lo udah lunas ya, Vid! Tinggal hutang ke Mita nih yang belum. Sabar ya ta, masih ada 8 bulan lagi kok, nanti gue berkunjung ya ke Wailebe!


Lost In Kupang

Keesokannya gue cabut ke bandara dianterin David dengan motor yang gak bisa nanjak itu sambil ditemani dengan rintik-rintik sisa hujan sepanjang jalan. Gak basah kuyup sih tapi ya basah aja itu baju. Nyampe di bandara, eh ternyata ruang tunggunya dingin bener sampe bisa ngeringin itu baju yang gue pake. Dan disaat itulah, perut gue mulai agak-agak melilit sedikit.


Pukul 4 sore pesawat kita boarding ke Kupang dan sampai di sana sekitar pukul 5. Niat awalnya sih pengen bermalam aja di bandara tapi akhirnya batal. Niat mau ke penginapan A eh akhirnya batal karena ditolak, muahahahha. Untungnya ada abang ojek yang berbaik hati mencarikan penginapan. Pas nyampe di sana eh ditolak juga karena kamar udah penuh, dan jadilah kita menginap di :


Harga kamarnya 125 ribu dengan fasilitas kayak begini :


Ya lumayanlah ya, kamar mandi di dalam, ada kipas angin dan ada TV (walaupun TV nya gak bisa dinyalain), bzzzttt. Kebetulan di sini disediain breakfast... breakfastnya tapi cuma gorengan dua biji sama teh manis doang. Ya lumayanlah daripada lumanyun.

Oke lanjut.

Berhubung hari masih sore jadilah kita mutusin buat kelayapan sebentar di kota Kupang dan pilihan jatuh ke Lipo Mall Kupang. Berbekal informasi dari orang-orang, katanya kita harus naik bemo (read: angkot) dua kali, pertama turun di simpang walikota terus lanjut turun di Lipo Mall nya,  terus harga bemonya itu 2000 perak saja, murah ya daripada di Jakarta, jarak dekat aja kenanya 3000 perak, hueh.

Sampai? Oh jelas, mau ke sananya sih kita sampai dengan selamat tanpa kekurangan suatu  apapun. Dan Kupang ini emang beneran udah kota ya, beda jauh sama di Flores Timur tuh, hahahaha. Mall nya kecil sih eh tapi mungkin itu udah tergolong besar kali ya di sini. Nah, berhubung tujuan awalnya ke Lipo itu sekalian cari makan malam, jadilah pilhan tempat makan kita jatuh ke :


Iya. Hahahaha. Abisan bingung euy mau makan apa. Mall sih tapi tempat makan yang beneran buat makan cuma sedikit banget. Padahal niatnya nyari yang murah meriah macem KFC gitu yak, eh malah gak ada. Intinya, gue ada menghabiskan duit sebanyak 40 ribu lah buat makan di sana T.T

Dan mulailah.... perut gue ternyata semakin sakit. Tau kan rasanya masuk angin kayak gimana? Gitulah pokoknya. Efek gak pernah main hujan eh sekalinya main hujan langsung masuk ke ruangan AC pula, ya tambah modyar perut gue. Jadi ya begitudah, belum ada setengah jam itu makanan ada di perut gue.... langsunglah ngibrit ke kamar mandi buat.... muntah -_-. Sedihkan.segampang itu gue buang-buang duit 40 ribu langsung ke kloset. Huhuhu L abis gimana dong, niatnya mau gue tahan-tahan eh tapi ternyata perut gue sakit banget gak karuan sampe jalan aja susah banget. Itu aja gue gue udah muntahin  perut gue masih melilit bawaannya pengen rebahan aja di kasur.

Menjelang jam 8 malam kita keluar dari mall nya. Selain perut gue yang melilit, kita ngejar bemo juga. Abisan kata rang-orang, bemo disini cuma ada sampai jam 8, jadi ya mau gak mau sebelum jam segitu kita udah harus balik lagi kan ke hotel. Dan.... iniah kebodohan dimulai. Tadinya mau naik bemo yang sama, nomor 8 atau 10 gitu gue lupa, tapi udah ditunggu-tunggu lama kok gak nongol-nongol juga ya. Efek si Ricky kasian kali ya ngelihat gue, jadilah kita asal nyetopin bemo sambil nanya, “lewat cabang walikota kah?” eh dijawab sopirnya, “iya”. Yaudah gak pake babibu kita langsung naik toh.

“eh.. tapi kok jalannya beda ya?”
“muter kali. Gak tahu juga.”
.....
.....

Bemo berenti dan abang keneknya bilang, “ini kantor walikota” ke kita berdua. Nah karena mikirnya udah sampe yaudah kita turun, abis kita turun itu bemonya langsung melejit entah kemana.

“Ki, kayaknya tadi kita gak naik dari sini deh. Ini dimana?”
“Gue gak tahu, Yan. Coba kita ke sana dulu”

Iya. Gue gak tahu diturunin di mana sama abang-abang sialan itu. Setelah jalan agak kedepan, ternyata gue diturunin di kantor walikota. Erw erw erw. Sempet mikir kan, kalau ini kantor walikota, bisa jadi cabangnya deket-deket situ, eh tapi pas ngelihat sekeliling, kok sepi banget ya. Kendaraan jarang ada yang lewat padahal kalau bener ini tempat deket cabang walikota harusnya sih rame, secara itu tempat ngetemnya banyak bemo. Udah mana gelap ditambah jackpot, perut gue makin melilit, dibawa jalan aja susah banget. Lengkap sudah. Balik lagi nungguin bemo, eh tapi kok gak ada yang nongol juga. Erw. Mau nanya orang tapi gak ada yang bisa ditanya juga. Di sekitaran situ sepi nya pake banget. Kios aja gak ada sama sekali bahkan kantor walikotanya pun juga gak ada satpam yang bisa buat ditanya. Satu-satunya cara adalah... nanya orang-orang yang lewat pake kendaraan.

Jadilah kita ngeberentiin motor. Setelah ditanya-tanya... ternyata bener kan.. cabang walikota bukan di sini dan lokasinya masih jauh. Sempet bingung juga mau naik apalah kita ke sana secara jam 8 udah semakin dekat kan. Eh ternyata bin ternyata.... sungguhlah. God is so good. Ternyata masih ada orang baik ya di dunia ini. Entah ngelihat kita udah kecapekan kah ditambah kita pendatang yang gak ngerti seluk beluk kota kupang, jadilah si abang itu menawarkan, “mau saya antar? tapi bonceng tiga tidak apa-apa kah?” ya bisa ketahuan lah jawaban kita apa. Dan bener aja kan, jarak antara kantor walikota dengan cabang walikota amit-amit jauhnya, mau jadi ape gue kalau harus jalan kaki? Kalau perut gue dalam kondisi normal sih ya yaudahlah jabanin bae, lah ini perut udah gak karuan macem orang mau semaput... yang ada gue semaput beneran. Intinya, terimakasih banyak  ya abang-yang-entahlah- gue-gak-denger-namanya-siapa, tanpa dirimu kita pasti masih pelanga-pelongo di sana entah sampai kapan dan mungkin juga saya udah pingsan di pinggir jalan. Sekali lagi, terimakasih ya! Jasamu tiada taralah.

Move!

DAAAANNNN....... JEKARDAAAHHH!!! Baru sampai dan langsung disambut ini :


Sampai-sampai gue bisa ngelakuin ini :


Dan kayaknya bener deh yang dibilang Yanti, ini keluarga gue pada nyuruh gue pulang bukan karena kangen deh tapi lebih tepatnya, karena mereka emang kekurangan orang buat ngangkut-ngangkutin barang ke rumah yang baru. Udah hampir seminggu dari gue pulang sampai detik gue ngetik post ini, kerjaan gue cuma bolak-balik Jatiwaringin-Jatibening, gitu aje ampe nyetir sambil merem-pun kayaknya gue bisa. Erw.

Btw, sekarang gue move ke Jatibening. Gue juga gak paham sih kenapa juga keluarga gue harus pindah makin ke pelosok begini. Mana ini tempat surganya macet pula, hadeh. Eh tapi entah sih ini kebetulan atau enggak. Disaat orang rumah lagi pada nawarin rumah yang di radar ke orang-orang, eh tetiba datang orang dari dinas ngukur luas rumah... tau apa? Gosip-gosipnya, rumah gue mau digusur untuk lintasan kereta api. Tapi entah kapan... jadi kayak semacam kebetulan banget ya, emak bapak niat pindah eh pas pindah malah dapat kabar ini.


Dadah Radar! Terimakasih untuk 7 eh apa 8 tahun nya itu.

Sefie terakhir di kamar ini :")

Rindunya tumpah-tumpah

Satu  yang bikin agak deg-deg-ser ketika gue pulang ke Jakarta adalah.... “itu si gendut masih inget gak ya sama gue?” – “aduh, kalau dia gak inget gue, nangis beneran dah ini”.

Tapi tahu apa yang terjadi?


Yeeesss. Ketika gue datang.. dia langsung lari terus meluk dan cium gue dan bilang, “OWUUUU IYAAANN” hahahahahahahhaa :”)

Mana sekarang kerjannya nempel mulu. Gue kemana dia ngekor di belakang. Bahkan bangun tidur aja yang dicari gue, mandi aja mintanya dimandiin sama gue, makan apalagi, sambil meluk terus bilang, “OWUUU, MIEEEEEE”. Hahuahauhaha, emang bener ponakan gue banget dah ah.


Kulineran Jakarta – Bekasi

Karena gue gak bisa kelayapan kemana-mana jadilah gue curi-curi waktu buat jajan ajalah. Disaat semua temen-temen flores gue bilang, “Titip KFC dooong, pengen makan KFC”, gue malah lebih milih buat makan ini :


Karena KFC terlalu mainstream dan ayamnya kan masih bisa dibikin di flores sana, secara itu kan cuma ayam tepung doang, ya walaupun emang harus gue akui sih bumbu KFC emang tiada banding lah. Tapi kalau hokben? Piye bikinnya?

Tapi bukan berarti gue gak rindu KFC juga sih. Kemarin akhirnya jajan ini buat nemenin perjalanan Jatiwaringin – Jatibening yang amit-amit gak karuan macetnya :


Bok, ternyata sekarang mahal banget yaaak. 3 bulan yang lalu itu makanan harganya cuma  10 ribu doang, kenapa kemarin jadi 16 ribu sik? Ahelah kzl.

Terakhir :


Yoyoyow. Selama di Flotim gue lebih sering ngidam makan mie aceh ketimbang yang lain. Hahahah, puji Tuhan ya kesampean loh. Ternyata.... mie aceh tumis lebih enak ya dari goreng, hehe. Hehe. Kemana aja dah ah gue. Wakakaka. Eh, sekalian mau ngerekomendasiin tempat deh ah. Kebetulan kemarin gue ada jajan mie aceh persis di depan gang rumah gue, namanya itu Mie Aceh Al-Munawwarah. Tempatnya emang kecil sik tapi selalu rame dan emang kebukti rasanya juga enak, lebih enak ini bahkan kayaknya daripada yang di kalimalang itu. Harganya juga lumayan lah gak mahal-mahal amat. Kemarin gue makan mie aceh yang spesial daging plus udang harganya 20 ribu. Standar lah itu.

Dan itulah sudah cerita di bulan Desember gue ini. Entah kapan gue bisa liburan, curiga sampai nanti tanggal 2 kerjaan gue juga masih aja jadi upik abu. Huh.

Selamat liburan buat yang bisa liburan! Please jangan pada update tempat liburan dong. Kasihani saya :((




Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.