Skip to main content

Liburan akhir tahun : MEKO!

Puji Tuhan ya kesampaian juga mainan ke tempat ini dalam waktu 3 bulan nginjekin kaki di Adonara. Gratis pula. Atuhlah, berkat anak-anak Adonara Timur ini melimpah ruah sekali. Hahahaha. Terimakasih banyak ya Bapak, Mama serta keluarga angkatnya Yanti atas ajakan berliburnya.



Meko. Kalau kalian cari di google, pasti bakalan nemuin banyak artikel yang bilang kalau Meko itu adalah 1 dari 10 tempat wisata di Indonesia yang tersembuni yang wajib dikunjungi. Iya, hanya saja syarat dan ketentuan berlaku. Meko itu sendiri sebenarnya adalah gundukan pasir putih yang timbul di selat antara Adonara dengan Lembata yang menyerupai pulau (koreksi gue ya kalau gue salah). Kalau air lagi pasang sekali ya itu pulau bakalan tenggelam. Makanya kalau kesana lihat dulu, air lagi pasang kah atau surut.



Pukul 5 pagi, kita semua berangkat ke pelabuhan Wailingo. Niat awalnya adalah kita jalan dulu ke pelabuhan Waiwuring di Witahama sana, baru deh naik body (read : kapal kecil) ke Meko (dan itu kira-kira makan waktu 1-1,5 jam perjalanan air). Tapi rencana berubah, jadinya kita naik kapal dari pelabuhan Wailingo di Waiburak dengan estimasi waktu 2,5–3 jam perjalanan air menuju ke Meko.



Sensasi naik kapal kecil? Waw. Fantastis, terlebih buat gue yang gak bisa berenang dan gak bawa pelampung. Cuy, kalau kenapa-kenapa, gue kayaknya bakalan jadi orang pertama yang tinggal nama doang. Eh tapi beneran sih, seru banget naik kapal kecil di sini. Pertama, airnya jernih banget. Puas deh lo lihat yang biru-biru. Kalau gue bisa berenang, rasanya gue mau nyemplung aja ; kedua, arus dalamnya. Kemarin gue beneran ngelihat pusaran arus air yang bikin banyak kapal kecelakaan karena arus itu (jadi kebayang dong betapa dagdigdugsernya gue kemarin) ; ketiga, teriknya matahari. Padahal baru jam 6 pagi, tapi panasnya… ya Tuhan, ampun.



Sekitar pukul 9 pagi, sampailah kita di Meko yang ngeheitz itu. Dan… ya begitulah. Kondisi di Meko lagi benar-benar surut sekali. Jadilah gue agak ngeblank pas udah sampe sana. Serius deh, gue sampe buka IG dan ngecekin foto-foto orang yang pada di Meko, cuy ini mereka pada foto di belahan mananya sih? Kenapa pas gue ke sana ini tempat jauh banget dari ekspektasi gue? Entahlah. Ini gak lebih dari pasir putih biasa pada umumnya. Huhuhu. Untung gratis. Dan…. Panasnya… super pake banget. Jangan lupa pake sunblock yang benar-benar banyak ya cuy kalau gak mau hitam dalam sekejap.





Jangan harap ada pohon juga ya. Di sini cuma ada ranting sebiji dan itu ranting juga kayaknya udah mendunia deh. Abis beberapa kali lihat foto IG di Meko, ada beberapa yang pakai ranting. Kayaknya ya rantinya yang dipake ya cuma itu doang.





Nyesel? Ya enggak juga sih, seenggaknya kalau ditanya udah pernah ke Meko, ya bisa dijawab udah dan bisa ngasih tahu Meko macam apa. Yang pasti juga, daripada Meko nya sendiri, lebih berkesan perjalanan menuju ke sana. Cuy, 3 jam di selat pakai kapal kecil terus terombang-ambing ditambah kena sinar matahari yang waw…. Atuhlah, daebak pokoknya.



Terlepas dari over surutnya air di sekitar Meko, ada untungnya juga sih, jadi kita bisa lihat terumbu karang dan berbagai hewan di sekitaran Meko ini.



Ah iya, hati-hati dengan bulu babi ya, di sini banyak sekali bulu babi berkerumun. Cantik sih tapi kalau kena kaki ya bahaya juga.



Ada banyak hewan laut juga macam ular laut yang kalau kalian angkat…. Malah jadi mirip kayak…. (ya udah coba angkat sendiri aja) –“ muahahahaha.



Intinya. Kalau mau gue kasih skor sih, ya kira-kira beginilah :
10 untuk panasnya
8 buat perjalanan ke sana
6 untuk pantainya (maafkan)
7 untuk terumbu karang serta kawan-kawannya

Makanya gue bilang syarat dan ketentuan berlaku. Jadi saran gue, kalau mau ke sana mending jangan pas lagi surut banget, soalnya ya begitulah susah nemu spot kece buat foto. Tapi jangan pas lagi pasang banget juga yang ada tenggelam.

Tambahan :

Sebenarnya kemarin abis pulang dari Meko, kita berencana cuma numpang mandi abis itu langsung cus pulang. Tapi karena Oma langsung ngetiti siput laut hasil buruannya di Meko jadilah kita gak enak kalau langsung pulang. Jadilah kita baru balik jam 8 malam dari Lembah Kelapa, itupun gak langsung balik ke rumah, kita ke Witihama dulu nganterin Dini sama Elina. Btw, gue belum pernah seumur-umur makan siput maupun kerang. Jadi, ya gitulah… rasanya aneh –“ kenyel-kenyel gak jelas gitu. Tapi kata anak-anak yang lain sih, itu daging siputnya enak banget. Entahlah. Emang dasarnya gue gak bisa makan yang kenyel-kenyel kali yak, kulit babi aja gak bisa gue makan, boro.. kulit ayam kalau gak digoreng aja gak gue makan… apalagi gituan.

Oke, next. Jam 8 malam kita keluar. Waw sekali. Di sini, jam 8 malam itu udah sama kayak jam 1 malam di Ibukota. Sunyi senyap sekali macam gak ada kehidupan. Dan… mendekati Hinga,

“eh, kok kayaknya ini motor oleng ya. Ban belakang gembes ya?”

ya.. begitulah. Ban belakang beneran gembes. Ha. Ha. Ha. Gue lemes seketika. Cuy, bukan apa-apa... ini tempat masalahnya sepinya bener. Untung banget gue sama banyak anak yang lain dan untungnya itu udah di kawasan (agak) ramai penduduk, coba kalau gembesnya di tengah hutan? Hah. Kalau itu cuma gue sama mbak Tuti doang, gue pasti nangis duluan. Serem cuy.



Sempet seneng karena gak jauh dari situ ada tukang tambal ban kan. Eh pas mendekat, ternyata tempatnya tutup. Bapaknya lagi gak ada di rumah. Jalan lagi, dan…. Ketemulah tempat tambal ban yang lain. Sebenarnya mereka udah tutup dan sempet nyuruh buat ninggalin motornya baru deh diambil besok pagi tapi karena kita bilang, kita mau balik ke Boleng malam ini juga, jadilah mereka ngelayanin kita. Hah. Jadilah kita baru balik ke Lewopao jam 10 malam itupun dengan nyulik Wahyu buat nemenin kita ke Lewopao, abisan mbak Uti capek nyetir katanya.

Ya dan begitulah cerita gue di hari Minggu kemarin. Gue emang gak banyak ngefoto landscape di sini, abisan gak nemu spot yang kece sih, udah mana panas banget juga, kamera gue lemot banget tiap kena panas berlebihan. Eh tapi Meko masih tetap wajib kok buat dimasukin ke list liburan kalau kalian lagi main-main ke Flores timur, ya biar gak penasaran. Hahahaha. Dan untuk Bapak juga Mama, kami masih bersedia loh menunggu undangan berliburnya (lagi). Huahuahaua *gak tahu diri*

Yoweslah. Selamat berlibur!


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.