Skip to main content

Jelajah Witihama


Semester 2, semester baru, semangat baru (?) hahahha auk ah. Kemarin akhirnya gue dan beberapa teman kembali piknik. Tujuan kali ini adalah menjelajahi Witihama dan sekitarnya.


Pelabuhan Waiwuring

 

Yang namanya pelabuhan ya jangan harap dapat pemandangan yang bagus-bagus amat yak. Pasirnya hitam dan bau amis sekali, ya harap maklum, ini pelabuhan nyampur jadi satu dengan kampung nelayan di Witihama.
  


Gak banyak dapet spot bagus sih tapi setidaknya… bisa bergaya sebentar di atas sampan dan bodi nelayan dan sukur-sukur bisa dapet sunset :D


Tambak Garam Lewobuto


 Niatnya mau sunrise-an apalah daya itu semua cuma rencana. Jadilah kita baru berangkat sekitar jam 6 pagi ke tambak garam Lewobuto. Masih satu arah menuju ke pelabuhan Waiwuring tapi di simpang kesekian baru deh kita belok.

Perjalanan menuju ke sini ya dibilang bagus enggak tapi dibilang jelek juga enggak sih. Cuma, kalau ceritanya hujan ya wasalam aja bakalan licin banget karena ada beberapa tempat yang berlumpur gitu. Tapi… serius deh, perjalanannya gak capek-capek amat dan ada banyak spot keren buat foto-foto sebenarnya, cuman berhubung kita ngejar air surut jadilah kita gak sempat diam sebentar buat foto-foto.


Dan… inilah penampakannya.


Sekilas mirip Meko tapi bukan. Jadi di sini, kalau air sedang surut maka gundukan pasir putihnya baru muncul ya mirip-mirip Meko lah. Dibandingkan Meko, gue lebih suka main ke pantai ini masa. Pertama dan yang terutama, gue gak perlu panas-panasan dan deg-degan buat nyebrang selat di atas bodi. Hahahaha.


Kalau gue perhatiin ya, kayaknya sih… kayaknya Meko yang ada di IG itu bukan Meko yang kemarin gue datangin deh melainkan ini. Abisan, lengkungannya ada di sini, lah di Meko gue ampe muter-muter gak nemu lengkungan macem di IG itu.

Sayangnya adalah tempat ini minim (eh hampir gak ada) terumbu karangnya tapi bintang lautnya tetep bertebaran sik. Dan yang asik adalah… di sini sama sekali gak ada bulu babi (kemarin sih gue gak nemuin ya). Nah, yang paling waw lagi adalah…. Kemarin ada baby hiu berenang di sana, gak banyak sik cuman dua. Pas mau gue foto eh dia lari kesana-kemari.


Jeleknya adalah…. Kalau mau mainan ke sini emang gak bisa lama-lama guys. Karena jam 9 pagi aja airnya udah mulai pasang. Pas kita mau balik ke parkiran motor aja airnya udah nyampe setengah betis padahal pas nyebrang ke gundukan pasir, air belum ada sama sekali. Sisi positifnya adalah… karena ke sana cuma bisa pagi-pagi, matahari juga belum terik-terik amat jadinya masih tergolong adem apalagi kemarin gue ke sana pas lagi mendung-mendung kan jadinya ya adem banget.


Intinya, gue harus ke sana lagi buat lihat sunrise, juga harus ada foto-foto di bukit sepanjang perjalanan menuju ke sana dan terakhir… harus basah-basahan. Hahaha <3

Last.

Pantai Bani


Awal kedatangan gue kembali ke Adonara itu gue sempat main ke Pantai Bani cuma karena udah terlalu sore jadilah airnya itu udah pasang dan kita gak bisa lama-lama main ke sana.

Perjalanan menuju Pantai Bani beneran penuh perjuangan buat yang mengendarai motor, buat yang jadi penumpang kayak gue mah yaudah duduk manis ajalah (eh tapi pegel juga sih padahal cuma duduk doang). Jalanannya off road banget dah. Naik turun bukit Sandosi ditambah jalanannya ih waw sekali, penuh batu dan licin juga.


Gue gak punya banyak foto di Bani dikarenakan kemarin itu HP kebawa orang jadinya ya gitu dah jadi gak bisa foto-foto. Sekalinya bisa foto ya cuma seuprit gini doang.


Ada padang rumputnya juga, ya kali kepikiran buat piknik-piknik lucu, bisalah di sini.


Selebihnya, coba searching sendiri deh.

Kalau kalian datangnya agak siangan, air pasti masih surut jadi kalian bisa main ke daratan-daratan di sekitarnya dengan jalan kaki. Nah, berhubung kemarin gue datengnya sore, airnya udah pasang ciyn, jadi pas gue mau nyebrang ke pulau depan aja itu airnya udah sedengkul gue. Di Bani ada banyak bukit, silakan kalian naik ke bukit itu dan lihat sendiri pemandangan pantai Bani dari atas, gue gak bohong sih.. ngelihat Bani dari atas bukit emang keren banget.


Saran gue, kalau kalian mau main ke sana… datanglah agak siangan biar kalian puas dan bisa puas nyebrang kesana-kemari tanpa harus basah-basahan banget.

Selamat menjelajah!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.