Skip to main content

Curhatan Menjelang Akhir Februari

Post ini ditulis karena ceritanya yang punya blog lagi homesick. Eh, enggak deng, lagi kangen kelayapan. Eh, enggak deng, kangen ama Bapaknya. Eh enggak juga deng. Lagi mellow aja tetiba.

Udah mau jalan 7 bulan gue ada di kota orang. Rasanya? Wew. Walaupun emang gak pedalaman-pedalaman banget, tapi..... Ya gitulah. Ya namanya 'daerah', tetap aja pasti ada kesulitannya.

Kesulitan yang paling kerasa selama gue tinggal hampir 7 bulan di sini selain air (tentunya), adalah.... Transportasi. Iyes. Walaupun kami (gue, Mbak Uti, dan Ricky) bisa dibilang tergolong beruntung karena masih ada yang berbaik hati untuk minjemin motor buat kita kemana-mana, tapi... Tetap aja ada perasaan gak enak tiap kali mau minjem. Apalagi kalau kami lagi pengen kelayapan seharian. Huhu. Pokoknya.. Terimakasih Pak Olen dan Om Pit, jasa peminjaman motor kalian akan sangat membekas di ingatan kami. Maafkan kami anak-anakmu yang suka gak tahu diri kalau minjem motor ya :(

Iya gitulah. Cuma di sini doang, gue harus mikir (naik apa) buat bisa kelayapan kemana-mana. Motor gak selamanya ada, sekalinya ada... Belum tentu Mbak Uti ataupun Ricky mau ikutan kelayapan (damn, disinilah gue nyesel, kenapa gak bisa nyetir motor T.T, mamaaaa.. Kenapa Dian dilarang sih belajar motor?)

Terus, kenapa gak ngangkot?

Itulah... Disini minim angkot, le. Ada sih tapi ya jarang lewat dan kalau udah menjelang jam 5, angkot udah (hampir) gak ada yang lewat lagi. Syedih kan :( ditambah lagi, di desa gue ini... Baru jam 7 malam aja sunyinya udah kayak jam 1 dini hari di Jakarta.

Dan... Gue.. Kangen... Kelayapan... Iya. Kangen kelayapan. Sungguh. Ini gue lagi jenuh-jenuhnya banget, tempat kelayapan gue di sini ya paling Lewopao - Waiwerang, sukur-sukur paling jauh bisa ke Witihama, gitu aja terus-terusan. Mau kemana-mana juga bingung, balik lagi transportasinya gak ada. Mau kelayapan yang jauh, takut kelamaan gak enak sama yang punya motor. Mau main ke pulau seberang, kapalnya cuma ada di jam-jam tertentu, lama dan capek di jalan duluan.

Di Jakarta, kalau udah suntuk banget, ada gak ada temen pasti gue bakalan pergi. Walaupun cuma sekedar minum susu di Cimory Riverside Puncak terus abis itu pulang lagi juga gue jabanin dah, yang penting kelayapan. Di Jakarta, kalau mau kemana-mana tinggal keluarin mobil dari garasi rumah. Kalau kunci mobil udah disimpen Bapak, ya tinggal ngangkot, secara angkot ada 24 jam. Gak mau ribet? Tinggal buka aplikasi ojek tuh, pesen,  dijemput, duduk manis dah sampe tujuan.

Dari segala macam kelayapan, hal yang gue rindukan adalah ditelpon Bapak. Iyes. Kalau yang lain (mungkin) mereka punya jam malam yang dikasih sama orangtua mereka, kalau gue... Gue gak jelas jam malamnya kapan. Jam malam gue itu tergantung mood Bapake atau lebih tepatnya... 1,5 jam setelah telepon pertama dari doi muncul di hape gue.

Telepon pertama, "dimana?" - dengan nada lembut si Bapak. Dan gue masih asik main.

Telepon kedua, "kamu dimana sih?" - dengan nada agak naik setengah oktaf.  Disitu gue baru siap-siap buat pulang ke rumah. Itupun masih diselingin main.

Telepon ketiga, "kamu dimana? Rumah mu udah pindah?" - dengan nada turun beratus oktaf. Disitulah gue langsung cusss melejit pulang ke rumah.

Gak pernah ada telepon keempat. Tapi muka mutungnya Bapak bakalan terus menghantui sampai keesokan paginya.

Tuh kan. Dari bahas apa jadinya bahas apa. Kebiasaan. Ya begitulah. Tinggal beberapa bulan lagi. Mari mulai list tempat yang mau dikelilingi sehabis ini.

Yang pasti sih, Jogja dan Malang.... Itu yang pertama. Hahahahah, gue orang apa sik... Berasa dua tempat itu macam kampung halaman sendirik. Pft.

Auk ah. Makin gak jelas.

5 bulan lagi. Syemangaaatttt.

Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.