Skip to main content

Keliling Maumere

Yeay! Setelah dari kemarin galau mau make provider apa untuk internetan, akhirnya pilihan jatuh ke XL untuk sebulan ke depan. Niatnya mau pake Indosat, apalah daya sinyal 4G di tempat gue gak ada. Kalau XL sampai gue di kamarpun, sinyal 4G nya tetep kenceng. Bukan ngincer 4G nya juga sih, masalahnya… harga paketan internet itu jauh lebih murah yang ada 4G nya. Plislah, bulan depan Indosat sinyal 4G nya udah harus ada yaaaa. Lagian, ini kenapa harga kuota internet saban hari makin gila aja sik? Hih!


Lah ini kenapa jadi malah bahas kuota? Pft. Lanjut-lanjut.

Kalau kemarin gue ada bahas kota Boru, sekarang mari lanjut gue ngebahas kota Maumere atau sebut saja kota Gemufamire. Dari Boru, kurang lebih 1,5 jam kemudian kita baru sampai di pusat kotanya kabupaten Sikka. Dibilang kota, Maumere memang terlihat kota yang jauh lebih Modern daripada Larantuka dan sepertinya…. Kotanya daratan Flores ini ya Maumere, tuh sampe di bikin lagunya kan? Hahha. Siapa coba yang gak tahu lagu ini?


Hal pertama yang dilakukan setelah sampai di Maumere adalah… main ke Mall nya atau sebut saja dengan Barata. Hahaha. Jangan bayangin mall yang kayak di Kupang ya. Mall di Maumere ini 11:12 sama swalayan Naga di Pangkalan Jati, bedanya di Barata ini terdiri dari 2 lantai sedangkan Naga cuma selantai, untuk luasnya mah sama aja. Isi mall barata ini juga cuma terdiri dari 3 bagian. Pertama, pertokoan (ada baju, ada HP, ada peralatan kecantikan gitu) ; kedua, zona mainan (macem Timezone) oh dan ada kursi pijetnya loh, lumayan buat ngelurusin tulang setelah 3 jam perjalanan ; ketiga, karaoke. Iyes. Karaokean di Barata ini tergolong murah pake banget dan modelnya macam Nav gitu hanya saja kelemahannya ada satu, lagu di tempat karaoke ini masih sedikit dan kurang update. Tapi tetep seru kok buat didatengin. Nyanyi sendirian juga jadi tuh kalau emang lagi galau akut, secara gak ngerogoh dompet banget.

Ada satu tempat makan yang rada lumayan lah di samping Barata. Warung seafood apa gitu lupa namanya. Ya buat gue sih, tempat makan ini lumayan enak lah ditambah harganya juga lumayan murah (untuk ukuran gue yang tinggal di Adotim). Dan yang paling penting dari semuanya adalah….. tempat ini nyediain udang. Iyes. Udang! Wohooo. Sebagai maniak udang yang udah berbulan-bulan gak pernah makan udang (karena di Adonara emang gak ada yang jual udang), otomatis ini adalah makanan yang wajib harus dimasukin ke perut :D walaupun harganya lumayan tapi no problemo lah, yang penting hati senang perut kenyang!


Di sekitaran Maumere ada beberapa penginapan sih cuma sayangnya gue gak tahu yang mana yang rekomendit. Secara kemarin di Maumere gue dapet penginapan gratis, alias numpang. Huahahhaha. Terimakasih Bapak dan Mama yang sudah menampung kami selama kami ngerusuh di Maumere. Lagi dan lagi, datang gak diundang, tiba-tiba nongol aja. Tempo lalu masih mending, ngabarin di hari itu juga. Lah, kemarin… mentang-mentang udah tau rumahnya, langsung nongolin muka di sana. Untung gak diusir.


Kenalin. Ini salah satu orangtua angkat anak Boleng. Kebetulan rumah yang gue tempatin di Lewopao ini punya Bapak Sius. Beliau gak tinggal di Lewopao melainkan di Maumere. Tapi kalau mendadak ada urusan (sejauh ini sih urusan kedukaan terus), pasti Bapak bakalan pulang ke Lewopao dan tidur di rumah yang gue tempatin selama setahun ini. Bapak Sius ini badannya besar (banget) dan tampangnya pun boleh sangar tapi aslinya… ‘gila’ nya bukan ampun. Serius deh, ini Bapak kost paling ketjeh seantero pulau Flores.

Now. Here we goes to tempat wisata di Maumere. Kebetulan gue ada mampir ke dua tempat di Maumere. Salah satunya ini :

BUKIT NILO


Kalau kalian mau ngelihat kota Maumere secara keseluruhan, maka gue bakalan menyarankan kalian untuk mampir ke sini. Kurang lebih 30 menit dari pusat kota Maumere, kita bakalan sampai di simpang menuju ke bukit Nilo. Dari awal simpang sampai ke bukit Nilo, ya kurang lebih 15 menit menanjak lah dengan jalanan kayak gini :


Gak jelek juga gak bagus. Tapi masih layak dan aman untuk dilewati oleh kendaraan roda dua.


Bukit Nilo ini sebenarnya tempat ziarah yang kebetulan buka untuk umum.  Makanya jangan heran ada patung Bunda Maria yang besar banget di sini. Oh iya, jangan lupa parkir pada tempatnya ya! Hahaha. Kemarin gue dan kawan-kawan sempat kena tegur karena parkirnya sembarang. Ya abis gimana, tulisan parkirnya gak jelas L Masuk ke sini pun gak dipungut biaya alias gratis  tapi ada kotak sukarela sih untuk pemeliharaan cuma ya namanya sukarela terserah mau kalian kasih atau enggak.


Dan ya beginilah bukit Nilo. Saran gue sih, mending datang ke sini pas sunrise ataupun sunset. Kayaknya bakalan bagus banget lihat Maumere disaat-saat jam segitu.



Masih ada satu tempat wisata lagi di Maumere yang bakalan gue bahas tapi biar itu gue bahas di post selanjutnya aja ya.


Selamat jalan-jalan!



Dian Chrisniar

Comments

  1. Jadi Xl Bagus ya sinyalnya disana? Gak harus telkomsel kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak, mbak. sinyal selama di Flores yang ada hanya telkomsel. itu maksudnya sinyal di rumah saya, alias Bekasi :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.