Skip to main content

Tiga Dara

Setelah 2 minggu ada di Jakarta, akhirnya kemarin ngerasain lagi masuk dan nonton bioskop untuk pertama kalinya di tahun 2016. Dan film yang gue pilih kemarin untuk nonton perdana adalah :

source : link


Yak. Gue malah memilih film jaman dahulu. Dari kemarin baca review nya kok ini film katanya sih bagus dan masih layak tonton untuk zaman sekarang dikarenakan temanya masih relevan. Kan gue jadi penasaran macam apa. Dari kemarin berniat nonton ini tapi gak ketemu terus waktu yang pas. Pertama, temen nontonnya gak ada, niat mau ajak David, eh ternyata dia udah nonton duluan di Kineforum (eh iya kan ya, Vid?) – giliran mau nonton sendirian, eh bioskop yang nayangin cuma sedikit dan jauh-jauh banget dari rumah. Berhubung si Hitam udah dijual kan, ya gue kan jadi males kelayapan kemana-mana. Btw, iya, si item udah dijual, akika cedih. Belum sempat menjajal puncak eh udah ganti pemilik :’(

Lanjut, lanjut. Kemarin akhirnya ngajakin Mita, kebetulan kita udah bener-bener bosen banget kan ngondek di rumah masing-masing. Jadilah kita cabut berdua menuju bioskop terdekat, yaitu :


Mari masuk ke film nya yua.

Tiga Dara ini bercerita tentang 3 kakak beradik (Nunung, Nana, dan Neni) yang mana isinya perempuan semua dan mereka pada single. Mereka tinggal bersama ayah dan nenek mereka. Nah, si nenek ini riwil banget karena cucu pertamanya yang udah umur 29 tahun belum juga menikah ditambah lagi si Nunung (cucu pertamanya) ini dikenal judes dan kurang pergaulan makanya gak ada lelaki yang deketin dia. Sampailah ada satu laki-laki yang mulai jatuh cinta sama si Nunung. Eh, karena susah banget dideketin, jadinya doi malah melenceng ke adik pertamanya, yaitu si Nana. Ya begitulah.

Jalan cerita film ini sebenarnya simpel banget loh dan aslik, dramanya parah banget. Tapi entah kenapa layak tonton apalagi buat yang lagi dikejar-kejar buat nikah tuh. Filmnya juga lawak (menurut gue). Abis aktingnya lucu banget. FYI, ini film tahun 1956 ya jadi jangan heran kalau gambarnya ya cuma hitam putih aja, eh tapi itu gak mengurangi kenikmatan nonton film ini kok. Berhubung ini film drama musikal, ya pasti ada nyanyi-nyanyiannya lah ya. Dan lagu yang paling berkesan itu adalah ketika si Nunung jalan sendirian ngomongin jodohnya. Hahaha, entahlah.

Mengambil latar belakang 1956, jadinya kita bisa lihat Jakarta tempo dulu kayak apa, walaupun gak banyak. Ya walaupun sayangnya sih, film ini lebih banyak shooting di dalam ruangan. Ekspektasi gue, di film ini bakalan menyorot lebih banyak kota Jakarta tempo dulu kayak apa, ternyata enggak. Eh tapi seenggaknya gue bisa lihat Cilincing jaman dulu sih kayak apa. Hahaha. Bok, di Cilincing dulu ada pantai kayak begitu ya? Bagus loh, macem Ancol.

Dari film ini juga gue dapet pelajaran berharga dari Mita, katanya :
“Tuh Di, yang judes-judes jual mahal kayak dia (Nunung) noh yang bikin lakik penasaran”.
Pft. Iyaaa Mitaaaaa, terimakasih atas petuahnya yuaaaa. Erw - -“

Mari lanjut ngomongin pemainnya. Gak sih, gue cuma mau bahas dua pemain aja. Bukan berarti dua pemain ini berkesan atau bagaimana, tapi karena mereka berdua terus yang jadi bahan omongan gue sama Mita. Pertama ada Nunung. Yak, kalau diperhatiin dengan seksama… si Nunung ini ternyata mirip sama Mbak Uti (sisterhood beta di Lewopao sana). Hahaha. Bersyukurlah Mbak Uti, lo masih tergolong cantik berarti kalau gue samain kayak si Nunung. Cuma bedanya…. Ah itulah, semua yang kenal Mbak Uti pasti tahu apa yang membedakan. Wakwkawakwakak. Itu loh, itu.. kepunyaan nya Mbak Uti yang tiada tanding dan bandingnya. Untuk hal ini lo menang Mbak Uti. Ahahahaha. Selamat e Ina :D

source : link

Satu lagi, yang jadi Neni. Entah ini perasaan gue aja atau mungkin yang lain juga punya pemikiran yang sama kayak gue. Kok yang jadi Neni ini mirip sama Rianti Cartwright (eh bener kan penulisannya?) yua? Iya gak sih? Gue sama Mita sampai mengira, ini kayaknya neneknya dia deh. Hahaha, abis mirip banget.

source : link

Udah gitu aja. Review Tiga Dara gue. Gak spoiler kan ya? Tonton deh mendingan sebelum filmnya turun layar dan diganti sama versi remake nya, Ini Kisah Tiga Dara. Katanya sih ceritanya 11:12 sama film pendahulunya. Nah, setelah gue lihat trailernya kemarin….. ternyata syuting film yang baru itu di Maumere yua? Huaaah, jadi pengen nonton. Mereka ada shoot di Koka (udah pernah gue tulis di blog nih pantainya, sila klik), Tanjung dan Pantai Pangabatang. Oh deymn, dua tempat paling belakang itu gak sempet gue datengin, abisan sopirnya ogah. Huhuhu. Kemarin lihat itu dan ternyata dua tempat itu bagus banget ih. Huhuhu, nyesel gak ke sana.


++++++++

Nah, berhubung kemarin nontonnya di TIM dan jadilah setelah nonton kita mampir dulu main ke Planetarium. Bukan ke tempat apa tuh namanya yang lihat bintang-bintang, tapi kita cuma mampir ke pameran-pameran bintangnya aja numpang foto-foto.


Kelar dari sana, kita lanjut makan ke Warunk UPNORMAL. Silakan mampir kalau mau baca review ala-ala gue. Hahahahha.

Selamat menonton!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.