Skip to main content

Dufan \o/

YEEAAAYYY!! Akhirnya main ke Dufan lagi! Mumpung lagi girls promo kan yaa, tiket masuk jadi 100 ribu tapi tetep aja, tiket masuk ke Ancol nya makin kesini makin mahal ya bok!



Kemarin ke sini sama mereka… ihiy! Setelah setahun tak jumpa, akhirnya kita berjumpa lagi, ya girls! Udah pergi di hari kerja dengan pemikiran, pasti sepi deh ini tempat. Eh taunya, bukan sepi yang didapetin, tapi ramek banget pengunjungnya. Seketika keinget, oh iya ya… anak kuliahan kan belum pada masuk. Apakah itu menyurutkan keinginan kita untuk main ke Dufan? Oh, tentu tidak. Kita lanjut!

Sebelumnya. Tadi pagi gue sempat bilang ke Septi, “Sep, bawain gue makanan dong. Lapar nih, rumah gue gak ada makanan, gak sempet makan juga, kesiangan.” – ya kurang lebih begitulah.  Mintanya sih di bawain mi goreng, eh pas sampe malah dikasih bonus nuget.


Memanglah perempuan satu ini memang paling bisa diandalkan dan paling ngerti nyenengin gue gimana. Hahahaha. Terimakasih ya, Neeeenggg :* tuh kan, sifat ke-ibu-annya udah kelihatan banget. Udahlah Du, segeralah ganti status dia dari nona jadi nyonya. Buahahhaha ^^v  Oh iya, selamat ulang tahun, Septi! Bahagia terus! :D

HBD Neng

Lanjut.


Seperti yang gue bilang sebelumnya, Dufan hari itu rame banget. Jadilah pas masuk, kebingungan sendiri mau masuk wahana apa, karena apa? Karena semuanya penuh. Nah, berhubung pengennya mau nyoba yang memacu adrenaline aja, jadilah wahana pertama yang kita datengin adalah Halilintar. Dengan antrian yang ngalahin ular naga panjangnya (karena saking penuhnya), akhirnya setelah ngantri kurang lebih dua jam (iyak, selama itu gaes) barulah tiba giliran kita. Ya, lumayanlah ya sebagai permainan pembuka, baru main gituan aja udah bikin kaki gemeteran ditambah hati dagdigdug padahal cuma semenit aja, gak sampai bahkan. Iyes, ngantri berjam-jam, mainnya cuma semenit. Gak papa.


Kelar Halilintar, kembalilah kita mencari permainan baru. Dan permainan selanjutnya adalah… Tornado. Pas kita sampai, wew. Surprisingly, mainan ini sepi banget loh. Entah kenapa gak banyak pengunjung yang mau main ini, dan kita dengan pedenya masuk ke sini. Antriannya lumayan cepat, sambil nunggu kita iseng ngitung berapa menit permainan ini. Dan ternyata…. Lumayan lama ya bok! Adalah sekitar 5 menit. Lo bayangin dah gimana rasanya 5 menit diputer-puter gitu gimana dan gue mendadak mual. Iyes. Bukan, bukan karena gue takut. Kebetulan kondisi badan gue memang lagi gak fit dari kemarin-kemarin ditambah perut gue rada bermasalah juga (dan baru hanya keisi mie juga), akhirnya gue berniat mundur. Ya daripada gue jackpot kan ya, kan gak lucu pas lagi diputer-puter gitu lah gue oek-oek (muntah maksudnya) di atas. Haha. Tapi, yakali udah ngantri capek-capek masa gak main ginian?


Tibalah giliran kita. Gue dilema, ikutan naik apa keluar ya baiknya. Sambil mikir sambil jalan ke arena permainan. Disaat gue udah mau duduk, eh tempat duduk inceran gue langsung didudukin ama pengunjung lain. Entahlah mau kesel atau malah bersyukur, bingung gue jadinya. Ada sih sebenarnya 1 lagi tempat duduk, eh ya buset tapi diujung banget dan gue sendirian di saat temen-temen gue duduknya sederetan. Yaudahlah, gak pake babibu gue langsung turun, ambil tas, dan…. Keluar. Huauhahahah. Jadilah cuma mereka berlima yang naik, sedangkan gue duduk asik ngelihatin mereka teriak-teriak.


Dan sepertinya pilihan gue untuk keluar itu gak salah. Tahu apa? Sekelarnya dari permainan itu, semua temen gue pada jackpot. Widih. Pft. Untung aja. Coba kalau gue maksain main, pasti keluar dari tornado gue bakalan collapse kayaknya dan langsung memutuskan untuk pulang. Serius deh, saat itu badan gue kayaknya emang lagi gak kuat untuk mainan ekstrim (hahahhaalasan).

Selesai Tornado, akhirnya kita mutusin buat istirahat sebentar sambil ngisi perut. Maklum lah, mungkin kita semua memang butuh asupan tenaga kan. Dengan banyaknya pilihan makanan yang ada di Dufan, pilihan kita jatuh ke Yoshinoya. Iyuhu. Terakhir gue ke sini, Yoshinoya belum ada loh dan tempat makan kayaknya gak seramai sekarang, bahkan sekarang ada Shihlin dan Chatime.


Wuoh. Oh bentar-bentar, gue mau komplain dulu ama Yoshinoya cabang Dufan nih. Huh. Kemarin gue pesen beef blackpaper gitulah (lupa apaan namanya), eh yang gue dapet malahan nasi sama gajihnya. Erw erw erw. Iyasih, gue tahu resikonya pesen makanan itu ya pasti bakalan ketemu gajih, ya tapi gak sebanyak yang kemarin juga kali. Kemarin tuh dagingnya seuprit banget, gajihnya amit-amit banyaknya. Erw. Kan gue jadi nyesek, keluar duit mahal-mahal cuma demi makan nasi pake bumbu blackpaper sama bawang bombay doang. Tahu gitu mending gue makan McD aja lah udah bener atau hokben ala-ala di sana.


Berhubung baru kelar makan, dan gak mungkin main yang terlalu mengguncang perut, jadilah kita berniat main yang ringan-ringan aja. Dari sekian banyak mainan ringan, pilihan kita jatuh di istana boneka. Melihat antriannya yang benar-benar sepi jadilah gak pake babibu, kita langsung melesat ke sana. Lumayankan, ngadem dulu untuk beberapa menit ke depan. Dan setelah gue perhatikan dengan seksama…. Boneka-boneka di sini menyeramkan semua ya. Hahahha, gak ada satupun boneka yang lucu, lagu di istabon pun juga rada creepy. Cuma entah kenapa, gue demen aja masuk ke sini.



Kelar dari istabon dan melihat hari sudah semakin sore. Niatnya mau main arum jeram atau apalah itu, tapi mengingat setengah jam lagi Dufan udah mau tutup dan kita lost in Dufan banget (gak tahu letak mainan dimana aja), jadilah kita melenceng main ke Monster House yang sekali dateng langsung ketemu. Itu loh yang kayak bioskop dan kursinya goyang-goyang. Lumayanlah buat ngekretekin badan.


Yaps. Dan sekianlah temu kangen selama di Dufan kemarin. Terimakasih ciwi-ciwi cantik. Sampai ketemu segera di acara yang lain dan mudah-mudahan PKNR lengkap yua. Uhuk :P




Dian Chrisniar

Comments

  1. baru bacaaaa, thanks a lot yaa. btw itu doanya terselubung, hehe diaminin aja deh ya :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.