Skip to main content

Food Review : Malang, Jogja, Solo

seperti yang gue janjiin dari post-post kemarin, kali ini gue bakalan full bahas beberapa tempat makan selama gue nge-eksplore Malang - Jogja - Solo. gak banyak sih, tapi ya lumayanlah ya. beberapa di antaranya adalah tempat-tempat yang katanya sih rekomendit, tapi beneran rekomendit atau enggak, cuss diceki-ceki aja.


MALANG

Nasi Pecel Kawi

kalau kalian searching. kuliner yang wajib di coba selama ada di Malang, maka hampir semua artikel bakalan merujuk ke tempat makan ini, Nasi Pecel Kawi. katanya sih, enak banget. nah, jadilah gue coba ke tempat ini. kebetulan mereka ada dua outlet gitu, sebelah-sebelahan sih, jadi bebas lah kalian mau makan di tempat yang mana.

Pecel Kawi

sebelumnya, waktu pertama kali nginjekin kaki kemarin, gue ada nyoba nasi pecel juga sih di Malang tapi letaknya di jalan... apa ya, lupa. pokoknya deket pom bensin yang deket kereta itu. gak jauh dari sana ada indomaret yang sampingnya jualan nasi pecel. berbeda dengan nasi pecel Kawi, nasi pecel yang gak ada namanya ini lebih memilih menggunakan gendar dibandingkan pake peyek.

Pecel tanpa nama

sekarang, mari bandingin diantara kedua nasi pecel di atas tadi. buat gue pribadi, gue lebih memilih nasi pecel yang gak ada namanya itu dibandingkan nasi pecel Kawi yang udah ngeheitz banget itu.

kenapa gue bisa bilang gitu?

pertama, soal rasa. jadi waktu makan di Kawi itu kita sempet ditanyain, nasi pecelnya pedes atau enggak, berhubung gue sama Mita penggila pedes ya otomatis lah bilang pedes kan. pas nasi pecelnya dateng dan kita nyoba. meeeehhhh.... pft. ternyata bumbu pecelnya masih tergolong manis di lidah kita. gak kebayang kalau kita pesennya gak pedes, bakalan semanis apa itu bumbunya. berbeda dengan nasi pecel yang tak bernama, kita gak ditanyain mau pedes atau enggak, eh pas sampe.... ucet, lumayan pedes euy.

kedua, soal porsi. porsi nasi pecel Kawi ini terbilang sedikit dibanding yang satu lagi. ketiga, soal kerupuk. hahahaha. ini sih menurut pendapat pribadi gue sih ya. berhubung gue gak demen peyek dan gue demen banget kerupuk gendar, hehehe jadi menurut gue sih nasi pecel tak bernama ini punya nilai plus sendiri.

keempat, soal harga. harga nasi pecel Kawi ini jauh lebih mahal dibandingkan yang tak bernama itu. hmh... maklum sih, secara nasi pecel Kawi udah punya nama kan ya. ditambah nasi pecel Kawi ini kan di dalam ruangan berbeda dengan yang tak bernama. soal nyaman, ya jauh lebih nyaman di Kawi lah.

dari uraian-uraian itu makanya gue sama Mita berpendapat kalau nasi pecel yang tak bernama itu jauh lebih nikmat daripada yang ada di Kawi.

Ketan Legenda

source : link
letaknya ada di alun-alun kota Batu. ya kalian kelilingin aja itu alun-alun dan pasti kalian bakalan nemuin tempat makan ini yang kayaknya sih gak pernah sepi ya. kayak kemarin aja pas gue dateng antriannya udah kayak ular-naga-panjangnya. puanjang bener.

ada banyak banget menu yang bisa kalian beli. harganya tergolong murah sih. kemarin ada beli yang rasa coklat sama ayam. yang coklat harganya itu Rp. 7.000,- sedangkan yang ayam harganya Rp. 8.000,-

soal rasa. untuk yang ayam itu rada pedes. seorang Mita yang tahan makan pedes aja sampai harus hus-has-hus-has, katanya sih pedes-pedes enak gitu. embuhlah. kalau yang coklat ya standar lah ya. tapi yang pasti ketannya itu tahan loh sampai pagi ditaro di luar gitu (gak dimasukin kulkas). dan yang penting kalau kata Mita sih, "ini ketan enak banget deh ah". maafkan yaa gak ada foto wujud ketannya, kelupaan mau fotoin.

Bakso Bakar Pak Man

seharusnya sih kita mampirnya ke Bakso President yaa. tapi apalah daya karena udah pernah ngerasain jadinya pengen nyobain yang baru aja. berhubung kita gak tertarik makan bakso malang, jadilah kita pengennya makan bakso bakar aja. sama-sama bakso juga sih.

mulai googling dan dapetlah satu tempat bakso yang katanya sih terkenal akan bakso bakarnya ditambah ini tempat makan emang pelopor-nya si bakso bakar. penasaran dong ah bakalan seenak apa, jadilah gue dan Mita meluncur ke tempat ini. gak begitu susah nyari lokasinya, cuman ya emang rada nyempil gitu sih di dalam perumahan.


karena kita gak berniat buat makan di tempat dan memang niatan awalnya emang buat cemilan di kereta, jadilah kita ngebungkus itu bakso bakar yang harga seporisnya adalah Rp. 30.000,-/10 bakso. mahal ya. emang. dan rasanya? menurut gue sama Mita sih, rasanya biasa aja, cenderung asin malah. huhuhu, maapkan. mungkin karena kita makannya gak pake kuah kali ya? entah. abisan, karena dibungkus kan jadinya ribet pake kuah-kuahan. sedangkan, kalau kalian makan di sana langsung sih dianjurinnya makan pake kuah bakso.

- - - - - -

JOGJA

Raminten

akhirnya makan juga ke restoran ini. kebetulan kemarin kita makannya di cabang jalan sunaryo (kalau gak salah). kesan pertama masuk ke sini, agak serem ya. hehehe. abis ada bau-bau dupanya gitu ditambah penerangannya redup-redup gimana gitu. pas masuk pun, kita langsung diarahin ke lantai atas yang mana lantai atas itu lesehan semua.

sistem di Raminten ini bayar di muka ya. hehe.  jadi setelah kalian pesen si mbak waitress ini bakalan ngitung harga total makanan dan minuman pesenan kita dan kalian langsung bayar sama si mbak, baru deh pesanan kalian bakalan dianterin. kebetulan kemarin gue sama Mita habis Rp. 73.000,- untuk pesanan ini:


gak tahu deh. menurut kalian itu itungannya murah atau mahal sih? nah, buat yang penasaran pengen tahu pendapat kita berdua akan makanan yang dipesan, monggo, check this video!


dan surprisingly, semua makanan yang kita pesan tadi :


huahahahaha, harap maklum. belum makan sih dari di Malang kemarin, jadilah pas di sini semacam balas dendam gitu. over all, ya okelah cuman sayang aja, sambelnya gak ada :"(

- - - - -

SOLO

Cafe Tiga Tjeret

jadi kemarin sempat mampir ke Solo, karena memang kita pulangnya lewat Solo sih. nah, coba sercing tempat makan yang enak di Solo dan direkomendasiin lah kalau tempat ini katanya layak coba.

kesan pertama sih, tempat ini emang enak ya dipake buat kongkow. ada live musicnya juga. nah, di sini kalian bakalan disuguhin berbagai macam makanan. silahkan dipilah-pilih sendiri mau makan yang mana. setelah selesai milih, kalian bakalan langsung ke kasir untuk bayar makanan yang kalian pesan. nanti, makanan kalian bakalan dipanggang atau dihangatin lah biar kita makin nikmat makannya.

source : link

range harga di tempat ini tergolong murah sih. cuman.... kalau kalian main asal comot sana comot sini ya wasalam aja. jangan heran kalau pas di kasir harga makanan kalian rada membludak. hahaha. ya harap maklum, karena di setiap makanan itu gak dikasih harga nya. jadi siap-siap surprise aja ya pas di kasir.

nah, kemarin itu gue pesan ini :


entah kenapa gue lagi suka banget makan nasi bakar teri. untuk rasanya sih lumayan gaes, nasi bakarnya sendiri ada pedes-pedesnya gitu. kecuali otak-otaknya gue rada nyesel mesennya. untuk mendoannya lumayan sih untungnya dikasih sambel hanya aja tempe nya itu tebel bener. atuhlah, apa emang mendoan yang asli itu potongannya tebel-tebel ya? soalnya gue selama ini makan mendoan di Jakarta pasti deh tempenya itu tipis-tipis. embuh deh.

dan sekian food review gue ini. harap diperhatikan ya, ini semua berdasarkan lidah gue (dan Mita). kalau menurut gue gak oke kan belum tentu di mulut kalian gak oke juga. balik lagi ke selera masing-masing.

selamat jajan :)



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.