Skip to main content

Museum Angkut & Alun-alun Batu

mari berlanjut dari post kemarin. setelah menjelajah sebentar di kota Malang, kami langsung cus ke Batu menuju ke tempat penginapan sekalian beres-beres dan dandan cantik buat menuju ke Museum Angkut.



sebelumnya. kebetulan kemarin kita cari penginapan dari Traveloka dan nemulah satu tempat penginapan, namanya Sahabat Backpacker. letaknya gak jauh dari Museum Angkut. karena kemarin nginepnya cuma semalam aja jadi ya kami cari penginapan yang ala kadarnya aja. yang penting nyaman buat ditidurin lah. dan tempat yang kemarin dipilih lumayan lah. kamarnya bersih, wangi pula. walaupun kamar mandinya pisah tapi no problemo lah. btw, pesen nya pake aplikasi aja biar lebih murah, kemarin sih gue dapet Rp. 102.000,-/malam/2 orang.

lanjut.

Museum Angkut


setelah kita beres-beres, istirahat sebentar dan dandan cantik, langsung lah kita cus ke Museum Angkut. karena kemarin kita datang pakai motor, jadilah dari parkiran motor kita langsung disambut dengan pasar apung. jadi kita harus jalan dulu untuk sampai ke loket dan pintu masuknya.


karena kebetulan kemarin datangnya pas weekdays, harga tiket masuk nya Rp. 60.000,- nah, nanti kita bakalan ditawarin mau tiket terusan atau enggak. karena gue gak ngerti dan mikirnya sih, "yaudahlah ya, kapan lagi ke sini, ambil aja deh yang terusannya", jadilah gue ambil tiket terusan yang harganya Rp. 80.000,- beda tipis ini. nanti deh gue kasih tahu, worth to buy gak itu tiket terusan, atau cukup beli tiket biasa.


oh iya. untuk yang bawa kamera, kalian diharuskan (harusnya yaaa), untuk membeli tiket kamera yang harganya Rp. 30.000,- di peraturannya sih, TERKECUALI kamera HP, semuanya harus beli tiket kamera. nyatanya.... pas gue masuk, yang pada bawa action cam banyak yang gak beli. entahlah. cuma karena gue anaknya taat sama peraturan ya gue mah beli-beli aja dah. rada nyesek juga sik. huhu.


masuk ke museumnya.


serius deh, semua sisi di museum angkut ini emang photoable banget. yang namanya museum angkut sih ya memang isinya model angkutan semua ya dari zaman ke zaman. saran gue cuma satu. sediakan energi yang cukup karena kalian pasti bakalan pegel buat ngelilingin tempat ini. secara luas banget cin. ah, satu lagi. pastikan baterai kamera kalian itu full, kalau perlu bawa cadangan deh ah. seperti yang gue bilang di awal, semua sisi di museum angkut ini emang photo-able.


nah. sekarang mari gue bahas mengenai tiket terusan. tiket terusan yang pertama itu adalah :


yak. jadi dengan tiket ini kita bisa masuk ke dalam suatu pesawat (anggaplah itu macam jet pribadi), bisa jadi pilot dengan cockpit dan naik ke pesawat apa ya namanya... gue gak tau. pesawat jaman dulu yang cuma diisi dua orang doang.



terus abis itu ngapain? ya cuma foto-foto aja. gue kirain bakalan ada film atau ada apalah gitu yang spesial banget. tetaunya..... tiket itu hanya untuk kita foto-foto ngerasain jadi yang tadi gue bilang itu. hehehe, rada ga meaning juga sih. tapi.... yaudahlah ya.


nah, satunya lagi adalah tiket untuk masuk ke museum Topeng. namanya museum topeng ya isinya cuma topeng aja dari awal sampai akhir. hahahahhaha. tempatnya agak-agak gimana gitu. hehehe. serem abisan. mana lampunya dibikin rada remang-remang gitu ditambah gue masuknya pas malam (yang ini gak ngefek sih, gak ketahuan juga mau siang atau malam --" ). dan di dekat pintu keluar, kita bakalan dikasih kesempatan buat nyoba beberapa topeng dan foto-foto di sana.


dan yak, cuma dua tempat itu aja bonus dari tiket terusannya. gimana? mau beli tiket terusan atau tiket biasa?

- - - - - -

Alun-alun Batu


berhubung udah mau mendekati jam tuutp, jadilah kami akhirnya keluar dari Museum Angkut. langit udah gelap banget (ya iyalah, udah jam 7 malam juga), perut juga udah keruyukan, jadilah kami lanjut ke tempat nongkrongnya warga Batu, yaitu... alun-alun Batu.

padahal gue kemarin datengnya itu hari selasa loh, tapi itu alun-alun ramenya bukan main. dari yang kecil ampe yang tua, ngumpul semua di situ. seru sih menurut gue. ditambah lagi, di alun-alun ini ada bianglala-nya. tiket naiknya juga gak mahal sih menurut gue, cuma Rp. 3.000,- kalian udah bisa lihat kota batu dari ketinggian.



belum lagi di alun-alun ini banyaaaaaakkkk banget tempat makan dan jajanan dari yang murah ampe agak lumayan. dan kebanyakan sih jualnya itu sate ala-ala yaaa. dari yang harganya Rp. 1.000,- sampai Rp. 15.000,- ada semua di sini.


dan gara-gara jajan di sini, gue jadi tahu ada makanan yang namanya sempol. like seriously, gue sama Mita langsung jatuh cinta sama jajanan nan murah meriah ini. gara-gara jajannya model beginian semua, niat awalnya pengen makan berat (read : nasi/mie) akhirnya batal. ya gimana, perutnya udah kenyang duluan. ditambah lagi, di dekat alun-alun itu ada toko susu murni gitu. jadilah, kenyang beneran. eh tapi si Mita ada jajan ketan sih, reviewnya nanti aja ya, gue jadiin satu post! hehe.


coba aja alun-alun macam di Batu itu ada di Jakarta, eh Bekasi deng. pasti gue bakalan rajin dah nongkrong di sana. sekedar duduk-duduk doang liatin bianglala sambil makan sempol, duhilah.

udah puas keliling kota Batu, kami mutusin buat balik lagi ke penginapan. toh, udah malam juga kan. seenggaknya udah tau alun-alunnya kayak apa, perut juga udah keisi. lagian juga badan udah rentek minta banget buat dilurusin di kasur.

sekian kah liburan gue di Batu? oh tentu belum. ada satu tempat lagi yang bakalan gue kasih tau ke kalian.

Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.