Skip to main content

Rappers First Trip : Curug Nangka

HAYY!!!! akhirnya kembali lagi ke sini. kali ini gue bakalan cerita tempat jalan-jalan baru di sekitaran kota Bogor. yaps, kalau biasanya gue selalu main ke daerah puncak kali ini mainnya ke kota Bogor. tempat yang bakalan kita tuju itu namanya Curug Nangka, letaknya di daerah Sukajadi, Taman Sari, kota Bogor. dan jalan-jalan kali ini rame banget karena jalan-jalannya sama anak-anak sekelas. full team. yeaayy!!




start perjalanan kita dimulai dari kampus. dari kampus kita menuju ke stasiun Manggarai dan langsung cus naik kereta ke kota Bogor. nah, harga tiket kereta dari Manggarai sampai ke Bogor itu Rp. 5.000,-

sesampainya di kota Bogor, kita langsung cus menuju ke Curug Nangka menggunakan jasa taksi online. biasalah, anak kotanya masih kebawa jadi kita cari yang ringkes dan.... murah. hahha. karena memang setelah dihitung-hitung ya lebih murah naik taksi online sih daripada ngangkot ditambah lagi kita gak ada yang ngerti naik angkot apa kan untuk menuju ke sana juga jadi ya cari yang ringkes tinggal duduk manis sampai ke tujuan. nah, harga yang harus dibayar itu sekitar 41-45 ribu per 5-6 orang ya.

sesampainya di gerbang Curug Nangka, kita bakalan dikenai biaya Rp.10.000,-/orang. berhubung gue jalan sama emak-emak yang demen diskonan, jadi ya kita beraniin diri aja buat nanya ada potongan harga gak? secara kita ke sana 20 orang. dan berhasil loh, jadinya kita cuman bayar Rp. 180.000,- lumayan kan 20 ribu bisa dipake buat yang lain.


dari gerbang, kita harus jalan lagi menuju ke curug nya, kurang lebih 30 menit lah ya. nah, niatan awalnya kan kita mau ke Curug Nangka, tapi ternyata di sana itu ada 3 curug, dan curug Nangka letaknya di paling bawah. karena merasa sayang kalau hanya main ke tempat yang paling bawah, jadilah kita berniat untuk naik ke curug yang paling tinggi, kalau gak salah namanya curug Kawung.


style anak kota sok-sok naik gunung
menuju ke curug Kawung, kita bakalan ketemu 2 spot asik buat foto-foto lah. yang pertama ini :


btw, untuk menuju ke batu itu ada dua pilihan sih. pertama yang gak mau basah kalian bisa lewat pinggirannya, cuman harus hati-hati ya karena tanahnya penuh lumut. licin lah pokoknya. atau yang kedua, ya terpaksa harus basah-basahan.


FYI, keliatannya sih mungkin dangkal ya karena banyak bebatuan. tapi ternyata ada satu titik yang mana itu dalem banget, bahkan seorang Nurul aja yang kakiknya paling panjang gak bisa napak disitu. jadi emang kalau mau ke sana usahain kalian sama orang yang bisa berenang biar ada yang nolongin kalau kenapa-kenapa. pendek sih, pendek banget jaraknya, cuman ya hati-hati aja.


perhatiin foto diatas. titik yang dalem itu tempat Septi berada dan pas bagian ke Made itu udah langsung dangkal banget. jadi, hati-hati ya!

nah, spot yang kedua itu yang ini :


nah kalau yang ini kalian mau lompat juga boleh lah karena ternyata ini dalem euy. jadi silahkan berenang sepuasnya. tapi satu sih, harus siap tahan dingin. demi lah, airnya dingin banget. atau kalau gak kuat ya mending cari spot lain yang gak mainan air kayak gue :


dan.... ini dia spot tujuan utama :


yang pada mau pijat refleksi yo monggo. lumayan ngeregangin punggung. spotnya sih terbilang kecil yaaa. jadi kalau banyak orang sih bisa dikatakan akan sumpek banget. beruntung kemarin pas ke sana gak terlalu banyak orang. tapi yang pasti, airnya jernih banget dan jelas dingin. terus isinya batu semua jadi hati-hati pas masuk. oh, dan pastinya dangkal, gak ada yang dalem-dalem.


puas lah pokoknya kemarin, bener-bener main air. ditambah lagi kemarin sempat alay bikin vidio-vidio gak jelas macem ini :



aih. pokoknya puaslah yaaaa.

oh iya, note.

jadi ternyata daerah yang gue datangin kemarin itu kawasan anti transportasi online. jadi mau kayak gimanapun kalian gak akan bisa naik taksi online karena preman disitu serem-serem banget. mau kalian udah menjauh dari gerbang pun, pasti akan selalu diikutin sampai batas anti nya. dan plang anti ojek online itu jauh dari gerbang curug nangka nya. jadi, ya harus sediain kocek lebih untuk pulangnya. karena abang angkot di sana ada yang bersedia nganterin sampai ke stasiun Bogor tapi dengan tarif 180.000,-/mobil. nah, cuman kalau kalian gak ada urat malunya sih, mending numpang mobil bak yang kosong aja sampai perempatan plang anti itu, terus kalau mau pesen taksi online yo mbok silakan, atau mau carter angkot sampai stasiun Bogor juga bisa. kayak kita kemarin akhirnya nyarter angkot dapet Rp. 80.000,-/mobil. lumayan kan.

dan sekianlah perjalanan kita kemarin. dari sekian siklus terlewati, baru di siklus 4 kemarin kita sempat jalan-jalannya. oh iya saran kalau mau ke sini, pakeknya sendal gunung aja ya biar gak ribet, atau pake alas kaki yang gak licin. dan jangan lupa bawa payung atau jas hujan, karena kata teteh gorengan di sana, setiap sore tempat itu selalu hujan. dan FYI aja sih, toilet di sana sekali masuk itu bukan Rp. 2.000,- tapi Rp. 3.000,- hehehe. 

well, sampai jumpa di our next trip!

Adios! salam Rappers!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.