Skip to main content

Piknik Tersingkat di Curug Bidadari

YASSHHH!!! akhirnya. setelah sekian tahun gak pernah lagi piknik sama Bapake, hari ini gue kembali jalan-jalan sama Bapak. ihiy. efek gegara gue dan abang gue udah bisa bawa mobil, makanya si Bapak lebih memilih untuk tidur aja di rumah daripada duduk bahkan tidur di mobil. capek katanya. dan emang ya the power of punya cucu sih. dari kemarin udah ngebujuk Bapake buat ayok ikut, eh doi tetep aja say no. dan tadi pagi pas si Fanuel yang maksa Bapake buat ikut, eh doi manut aja. erw.




oh iya, perhatikan foto di atas. keajaiban dunia loh, si Bapake mendadak pake seatbelt dengan benar tanpa harus dipaksa-paksa. ya ya ya, maafkan Bapake sih, doi emang untuk urusan yang satu itu memang pembangkang banget. setiap kali dipaksa pake seatbelt alasannya banyak banget, yang sesek lah gak bisa napas, yang gak bebas lah jadinya, ya begitulah. dan kalaupun ada polisi pasti cuman disangkutin aja gitu di pundaknya, ajaib... doi selalu lolos razia. mungkin karena muka Bapake kesereman apa yak? -.-"

oke lupakan. mari masuk cerita sebenarnya.

sesuai judul di atas. maka kali ini gue bakalan cerita mengenai piknik tersingkat gue. dan tujuan piknik kali ini adalah kita bakalan jalan-jalan ke Curug Bidadari yang letaknya di Sentul Paradise Park, alias ada di Sentul. kalau dari Jakarta, kalian masuk tol Jagorawi dan keluar di exit 37. berbekal info dari GPS, kita diarahin masuk ke daerah perkampungan untuk masuk ke tempatnya. FYI, jalanannya sempit dan berkelok-kelok, dan juga di beberapa titik, jalanannya rusak penuh bebatuan. jadi hati-hati eyaps.

nyebelinnya jalan-jalan ke tempat ini adalah.... banyak banget polisi seceng-nya. erw. jarak berapa meter ada lagi, begitu aja terus. dan itung-itung bisalah abis 10 ribu sepanjang jalan menuju pintu masuk ke Curug ini. awalnya gue kira, tiket masuk ke tempat ini gak bakalan mahal-mahal banget, ya paling nggak samalah ya sama ke Curug Nangka, tapi ternyata..... zonk guys. erw. tiket masuknya mahal amit-amit. karena gue pergi pas hari libur nasional, jadi mereka netepin harganya itu Rp. 40.000/orang dan tiket parkir mobil Rp. 10.000/mobil. dan disitu ekspektasi gue tinggi. ya yang bener aja, tiket mahal bener begitu awas aja kalau tempatnya jelek kan ya.

dan ternyata pas sampai.....



yak. gue pribadi jujur aja sih, rada zonk. pft. sebenarnya sih tempat ini bakalan cantik kalau aja airnya gak sebutek itu dan harga yang ditawarkan gak sebombastis ini. karena menurut gue pribadi, harga tiket masuknya terlalu berlebihan dengan tempat wisata macem gitu.



nah, seperti yang kalian lihat. jadi Curugnya itu sendiri letaknya di belakang bebatuan besar itu. sebenarnya juga sih tempat ini ramah banget ya buat anak-anak. secara, kolamnya itu dangkal banget, jadi yakin lah gue, anak-anak gak bakalan tenggelam, wong itu cuman seperutnya si fanuel doang kok. sayang aja sih, seandainya itu kolam bersih aja, gue yakin tempat ini bakalan bisa cantik. airnya sih aslinya bening ya, secara itu asalnya dari air terjunnya langsung, cuman kolamnya itu loh. hft.


di tempat ini kayaknya susah deh kalau kalian gak sewa saung ataupun karpet. karena seandainya pun kalian bawa karpet sendiri nih ya, kalian pasti bingung sendiri juga mau taro di mana, secara semua spot udah disewain. berhubung gue tadi sama keluarga besar kan, jadilah kita nyewa saung dengan harga Rp. 60.000/2 jam. yak. makanya gue bilang, ini adalah piknik tersingkat gue, karena selesai dari 2 jam itu, ya kita cabut pulang. abis, makin siang ini tempat makin panas. dan kita udah bosen jugak. hehehue.



btw, baru kali ini gue liburan bareng keluarga tapi foto gue sedikit pake banget. yanasib, si abang gak ikut, jadilah kerjaan kang poto jadi turun ke gue :[



dan yak. beginilah cerita piknik tersingkat gue hari ini. dan pelajaran hari ini yang gue ambil adalah.... jangan pernah naik mobil Sienta kalau kalian mau ke sini. asli, itu mobil gak kuat dibawa nanjak, ditambah jalannya bebatuan kan. erw. alhasil tadi kita semua turun dan dorong mobil biar bisa nanjak. dan beruntung tadi gue pergi sama Bapak. gak kebayang kalau tadi cuman gue doang. huhuh. panik attack pasti. dan gegara tadi, maka rencana tour de Sumatera tahun 2017 resmi dibatalkan ama Babeh. ya gimana, baru dibawa jalan ke sentul aja dia gak kuat, begimana dibawa lintas Sumatera, yakali naik turun dorong terus. pft. emanglah, mobil city car, udah lah di pakenya di city aja gak usah sampe ke pedalaman segala -.-" atau kalaupun emang mau tetep pake Sienta, ya diusahakan isi orang dalam mobil itu ya 3/4 orang aja jangan lebih.

sekian sudah cerita jalan-jalan gue hari ini. selamat kembali ke kenyataan akan esok hari yang kembali workshop. pft.

Adios!


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.