Skip to main content

Curug Cilember dan Sekitarnya

haloha!

buat yang baru merasakan liburan di hari pertama, selamat berlibur!!! ngomongin soal liburan, kebetulan dua hari lalu gue baru aja liburan sebentar sih. niatnya mau main ke pantai cuma berhubung pantai yang bagus itu adanya di daerah Banten sana dan perjalanan ke Banten bisa sampai 5 jam sendiri sekali jalan, akhirnya diurungkan lah niatan itu.


ganti haluan, karena masih kepengen main air, jadilah mutusin buat main ke curug di daerah Bogor. mengingat gue gak ngerti kota Bogor (karena terlalu banyak persimpangan dan arah 1 jalurnya), jadilah pilih curug yang ada di daerah Puncak, secara gue udah khatam banget kan ama puncak, wkwkwk. dari sekian banyak curug yang ada di daerah Puncak, curug Cilember lah yang bakalan gue tuju. rada deg-deg-an sih, secara belum pernah ke situ dan pas baca reviewnya... katanya jalanannya agak jelek dan sempit untuk mobil. eym.

sebelumnya, kemarin itu gue pergi bareng Tono sama Riki. ehm... karena emang dasarnya gue pengen jalan kan ya, jadilah gue cari yang kemarin available buat diajak keluar dan jadilah mereka yang bisa gue culik. gapapalah ya, biarpun cuma bertiga, cus aja langsung.


btw, kalau kalian ke puncak, jangan lupa ya beli jajanan ini, namanya kue gemblong. hihihih. ini makanan wajib yang harus gue beli setiap kali mainan ke puncak sih, secara nyari kue ini di Jakarta, ucet dah susyeh bener.


Curug 7 Cilember


jadi ternyata curugnya ini ada di dalam gang-gang gitu deh ya. patokannya kalau dari arah Jakarta gang untuk menuju curug ini ada di sebelah kiri, pokoknya kalau udah lewat Taman Matahari, mending pelan-pelan aja. ada plangnya sih. perhatiin aja. kurang lebih 15 menit dari gang, kita bakalan sampai di curug ini.

jalanannya? yaaa.... bener sih yang dibilang orang-orang. jalanan ke curug ini memang agak sempit tapi jalannya mulus kok. mobil sih muat tapi ya hanya 1 mobil ya. kalau ada mobil dari arah berlawanan datang, terpaksa 1 orang harus mengalah karena gak muat. tapi percayalah, seorang gue yang lemah banget sama jalanan sempit aja bisa ke tempat ini berarti masih aman ya. selain sempit, jalanan ke tempat ini juga penuh akan turunan dan tanjakan yang agak curam sih, jadi hati-hati ya. oh iya, kemarin berhubung mobil gue cuman terisi sama 3 manusia, jadi ini mobil bisa nanjak dengan selamat. cuman, melihat kondisi jalanan yang kemarin kok gue rada sangsi ya sama Sienta ini. kayaknya sih, kalau ini mobil penuh penumpang, gak bisa nanjak deh dan roman-romannya penumpang harus turun macem gue ke curug Bidadari tempo lalu.

ok. kembali lagi tentang cerita ke curug. berhubung gue naik mobil jadi kita harus bayar parkir mobil sebesar Rp. 10.000/mobil. dari parkiran mobil kita harus nanjak lagi untuk menuju ke loket masuk curug nya. setiap orang dikenakan biaya Rp. 20.000/orang.

jangan harap dari loket kita bakalan langsung disambut sama debur air terjun ya. karena kita harus jalan kaki kurang lebih 10 menit untuk menuju curug paling rendah yaitu curug 7. selama perjalanan menuju ke curug ini, kita bakalan ngelewatin taman konservasi kupu-kupu. cuman, pas sampai... tempatnya udah jelek banget semacam gak terawat gitu. jelek deh pokoknya. selepas dari taman kupu-kupu, kita bakalan disambut sama hutan pinus yang merupakan daerah buat nge-camp kalau kalian berniat buat nge-camp. dan ini sejuk banget asli.


gak jauh dari situ, barulah kita bakalan disambut sama Curug 7.


dapat cerita kalau ternyata dari ke-7 curug yang ada di Cilember ini, curug 7 lah yang paling tinggi dan paling bagus. oh iya, jadi perhitungan curugnya itu dari bawah ya. niatnya mau sok-sok-an nyoba ke curug 5 tapi pas lihat trek nya.... ampun lah, curam banget. udah gitu pas lihat di papan informasi, menuju ke curug 5 itu kurang lebih 45 menit. ucet dah. 45 menit pake kakinya siapa nih, pakai kaki gue bisa-bisa sejam-an lebih. yaudah, daripada kaki gue kenapa-napa kan ya, diurungkan lah niatnya. bukan apa-apa, sampai kaki gue gak bisa digerakin, begimana caranya kita bisa pulang coba? mengingat dua lelaki ini gak ada yang bisa nyetir. pft.


dibandingkan curug Nangka yang tempo lalu gue datengin, curug 7 ini jauh lebih luas sih cuman debit airnya memang agak lebih rendah dibandingkan satunya lagi. nah, kalau mau dibikin urutan sih, dari ketiga curug yang pernah gue datengin di daerah Bogor, maka yang pertama adalah curug Nangka, lanjut curug 7 dan yang terakhir adalah curug Bidadari. asli, curug Bidadari enggak banget buat didatengin.

kenapa begitu? karena di curug Nangka, kalian bisa main ke beberapa air terjun (walaupun pendek-pendek ya) dengan waktu yang gak terlalu lama dan gak terlalu curam juga ; beda dengan curug 7 yang jarak antar curug nya terlalu jauh tapi curugnya jauh lebih besar dan luas daripada curug Nangka, nah kalau curug Bidadari.... eym.... gak bisa dipake buat nyelem-nyelem lucu. ada sih kolamnya tapi ya gitu dekil jadi males sendiri buat nyemplung.

oh iya ada mitos nya nih di curug 7. katanya, kalau kalian cuci muka pakai air di curug ini bisa bikin kalian awet muda. selesai mainan air, di dekat pintu keluar ada kolam ikan mas, kali aja berminat buat foto-foto atau sok-sok mau terapi, monggo dipersilahken. yang pasti, ikan nya gede-gede banget.


berminat main ke tempat ini?

Nicole's Kitchen & Lounge


berhubung koh Ton udah kelaperan, jadilah kita coba-coba cari tempat makan yang ngeheitz di daerah puncak sana. sebenarnya sih pengen ngaso di Cimory gitu eh tapi pas sampai sana... mereka tutup dan baru buka jam 4 sore nanti. karena gak mungkin juga nunggu sampai jam segitu, akhirnya gue usulkan lah tempat makan gaul di puncak, yaitu Nicole's Kitchen & Lounge.

btw, gue pernah ke tempat ini sih sebelumnya, silakan cek ceritanya di sini.

2 tahun gak ke sana, ternyata tempat ini udah banyak yang dirombak ya. jadi lebih banyak spot untuk foronya. terus ada terminal chargernya (ini info penting) plus dikasih kabelnya gitu. jadi gak usah khawatir kalau gak bawa casan. oh, dan sekarang udah gak ada lagi minimal ordernya loh. dulu gue inget pas ke sana itu, kalau mau makan di gazebo ala-ala atau mau makan di sofanya itu ada minimum ordernya. eh sekarang udah gak ada lagi, jadi kalian bebas mau makan di mana aja. dan untuk kali ini, pilihan kita jatuh di sofa yang warnanya hijau.


untuk makanan dan minuman, ehm... sudah jelas... harganya jauh lebih-lebih mahal daripada dua tahun lalu. pft. pengen nyoba review makanan dan minumannya tapi gue gak ada fotonya satu-satu, adnaya yang barengan kayak gini. mau sercing juga males. wkwkwkwkw. nih semoga keliatan yaa.


kita bertiga kebetulan mesennya pasta. yang pertama pesenannya si Tono, doi mesen Aglio Olio dengan pastanya itu penne. sedangkan Riki pesennya Nicole's Seafood Pasta dengan pastanya juga Penne dan gue Grilled Chicken Al Pesto dengan pastanya Fettucini. dari segi rasa yaa, gue lebih suka pesenannya Riki, dan udangnya gede banget. sedangkan pesenan gue pas nyampe rasanya itu.... ehm... aneh. jadilah gue tukeran ama Tono. dan rasa masakannya Tono ya gitu deh. standar.

sedangkan untuk pastanya.... gue gak terlalu suka Penne agak gimana gitu. mending pilih spageti atau fettucini ajalah. sedangkan untuk makanan cemilannya. kemarin kita pesen Chicken Popcorn sama Italian Feast Pizza. untuk Chicken Popcorn nya sih ehm... untuk temen ngobrol sih mungkin pas ya, tapi kalau soal rasa gue gak terlalu suka kurang gurih di lidah gue. sedangkan untuk pizzanya, lumayan sih cuman dagingnya kurang banyak. hahahaha. dan ini pizzanya yang tipis ya. untuk minumannya, kemarin gue pesen Green Tea Latte dan asli..... itu enak banget, gue suka banget, cuman sayang gelasnya itu kecil bener jadi minumnya harus irit-irit, mana mahal banget pula. pft.

oh iya, tadi kan gue sempet bilang kalau di Nicole's itu ada beberapa spot untuk foto ya, diantaranya ada ini nih :


lumayan lah ya buat jadi DP BBM atau WA atau IG :P

Bukit Gantole


keluar dari Nicole's itu kurang lebih jam 4an lewat dan tujuan selanjutnya adalah tempat ini dengan maksud bisa lihat sunset. namun, lagi dan lagi gue kurang beruntung. pft. puncak lagi-lagi tertutup kabut lebat. pas di Nicole's sih sempet hujan besar ya cuman pas sampai di Gantole nya sih udah terang walaupun.... masih berkabut. sebenarnya sih ini udah ke-empat kalinya ya gue ke Gantole. kalau mau baca cerita gue main ke Bukit Gantole tempo lalu, silakan klik ini dan ini.

tiket masuknya masih sama kayak tahun lalu, yaitu Rp. 13.000,- belajar dari pengalaman kemarin, jadilah gue parkir mobil di bawah dan jalan kaki menuju ke atas. dan pas sampai di sana.... ucet daaahhh sepi amat. yang ada di atas tuh cuman 5 orang doang. kita bertiga sama sepasang kekasih yang lagi di mabuk asmara doang.


sebenarnya sih udah yakin kalau mataharinya tuh gak bakalan kelihatan tapi lagi dan lagi gue optimis bahwa sunset bakalan bisa terlihat. cuman.... ya, ternyata semesta memang tidak mendukung. udah ditungguin rada lama, sunsetnya gak kunjung datang. terus, mau sok-sok-an nungguin lampu dari bawah pada nyala.... eh, gak kesampean juga dikarenakan cuman ada kita bertiga doang kan di atas, kayaknya agak gimana gitu. yaudahlah kita langsung turun lagi.


seenggaknya, kita udah ngerasain udara bener-bener sejuknya puncak lah. lumayan untuk penyegaran hati dan jiwa raga (terlebih hati biar gak sesek lagi). halah pret :P


Cimory Riverside


tempat terakhir. entah kenapa setiap kali ke puncak, kayaknya gak akan mungkin deh gue melewatkan tempat ini. dari 2 Cimory yang ada, cuman Riverside kayaknya yang jadi tempat favorit. efek sungainya sih yang jadi daya tarik buat foto-foto.

kemarin kita gak makan, cuman ke toko susu sama coklatnya aja. berhubung waktu juga udah malem kan, ngeri macet juga ditambah gue harus nganterin mereka berdua dulu ke TMII. dari TMII ke rumah gue kan jalannya agak horor tuh (ditambah lagi maraknya begal dan geng motor) jadi paling nggak jam 9an gue udah harus sampai rumah. oh iya. ajaib loh. dari sekian kali gue main ke Puncak, baru kemarin gue ngerasain puncak lagi lancar-lancarnya, gak pulang dan perginya, semuanya lancar jaya.


daannnn..... selesai sudah perjalanan gue kemarin. terimakasih Riki dan Tono yang sudah menuruti keinginan gue untuk jalan-jalan. terimakasih Puncak untuk jalanannya yang lancar. sampai jumpa di jalan-jalan berikutnya. btw, ada rekomendasi tempat jalan-jalan lagi gak sih yang bagus dan murah dan jarang diketahui orang? let me know yaaaa kalau ada.

Adios!


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.