Skip to main content

Jadi Bou yang Baik dulu : Liburan Sama Keponakan

beberapa hari lagi gue bakalan kembali di-kerangkeng. dan dari sekian lama gue liburan, baru berapa kali doang gue keluar dari kandang. abisan, bingung sendiri kalau mau keluar. temen-temen gue sendiri pada kumpul semua buat lebaran sedangkan gue....... pft. ditinggal Bapake yang mudik sendirian. btw, selamat lebaraaann semuanya.



sesuai dengan judulnya ya. kali ini gue bakalan cerita beberapa tempat yang gue datangin sama keponakan-keponakan gue, iya, jadi Bou yang baik dulu lah, keliling ama mereka. kebetulan, tempat-tempat ini belum pernah gue datangin sebelumnya dan sepertinya liburan yang paling bermanfaat buat pengetauan gue, kecuali liburan yang terakhir.

Museum Bank Indonesia


jadi kebetulan gue ke tempat ini sama rombongan anak-anak sekolah minggu gereja gue dan kebetulannya lagi, gue emang belum pernah masuk museum ini. jadi pas diajakin ke sini, ya wokelah gue ikut.

sejujurnya sih, gue kurang tahu yah berapa harga tiket masuknya tapi tadi pas gue lagi searching, katanya sih tiket masuknya itu Rp. 5.000/orang. tauk deh itu bener atau enggak. dan pas masuk ke sana, kita cuma diizini bawa dompet sama handphone doang. pokoknya tas itu harus dititipin. nah, cuman kemarin gue gak tahu sih, boleh atau enggaknya bawa kamera beneran soalnya kemarin gak ada yang bawa. dan menurut gue sih museum nya terawat yaa. cuman, tetep aja namanya museum itu menurut gue serem. wkwkwk.


karena kemarin kebetulan gue grup ya, jadi kemarin sempat diputerin film gitu mengenai sejarah Bank Indonesia.


dari ruangan bioskop mini, kita bakalan dibawa keliling ke ruang-ruang yang isinya patung-patung, terus lemari yang isinya uang semua yang serius lah gue baru tahu kalau zaman dulu pecahan duit Rp. 850.000,- itu dibikinnya pakai uang logam yang emasnya entah lah itu berapa karat. goks!


selain uang dari negeri ini, juga ada uang dari mancanegara. cuman sayangnya uangnya gak bisa diambil (yeskeleusss). hahahaha. oh, dan yang paling menakjubkan adalah ketika gue masuk ke ruangan macam brankas gitu yang isinya emas batangan 13,6 kg dan katanya itu asli. meeeennnn, 13,6 kg men, berapa ratus jutaaa itu. ckckkc. dan itu gak cuman 1, tapi ada banyak pake banget. kayaknya kalau bisa diambil 1 gak bakalan ketahuan deh. wkwkwkwkwkwk.


oh, dan ada 2 ruangan sih yang menurut gue best spot buat foto-foto. pertama ruangan yang sebelum masuk bioskop itu dan yang kedua yang isinya kaca-kaca. pft. tapi apa daya, kamera handphone tidak mumpuni untuk ngejepret-jepret.


nb : toilet di museum ini jauhnya gak ketulungan. jadi mending sebelum masuk, pipis dulu dah daripada muternya jauh banget.

Museum Benda-Benda Alkitab

masih bersama rombongan sekolah minggu, sehabis dari museum Bank Indonesia kita langsung beranjak ke museum selanjutnya, yaitu Museum Benda-benda Alkitab yang letaknya di belakang Mall Artha Gading. tempatnya nyempil banget sama rumah-rumah penduduk. kalau kalian main ke sana pasti gak bakalan ngeh kalau ada museum di situ.


di bayangan gue, bentukan museumnya itu bakalan sama kayak museum LAI di Bogor tapi pas masuk... eh ucet kecil bener. untuk tiket masuknya, gue kurang tahu ya berapa. tapi kalau dilihat dari pengalaman kemarin sih, kayaknya gak sembarang orang bisa masuk ke museum ini. sepertinya sih, kalian harus bikin janji dulu kalau mau datang ke tempat ini.


biarpun kecil, tapi tempat ini lumayan lengkap sih. berhubung namanya benda-benda Alkitab jadi segala macam banyak benda yang suka disebutkan dalam Alkitab tuh mereka punya ya gak semuanya sih, beberapa aja. cuman kan dari kita yang gak tahu suatu bentukan benda yang suka disebutkan di Alkitab jadi bisa tahu (kalau bendanya ada).



tempat ini sangat gue rekomendasikan untuk kakak-kakak guru sekolah minggu sih. kenapa? karena disini banyak banget alat bantu untuk kalian mengajar sekolah minggu ya walaupun harus beli sih ya.

Gumati Waterpark Sentul


yang namanya waterpark, it means... mainan air lah ya. berhubung si Fanuel seneng banget berenang ditambah si emak punya booklet voucher ke tempat mainan ini, jadilah kita cus ke daerah Sentul sana. kurang lebih 15 menit lah kita sampai di tempat ini dari exit toll 37. letaknya di deretan rumah warga gitu. pas ke sana pun, gue kayak percaya gak percaya, apa iya ada waterpark di tempat kayak gini? secara, letaknya bukan di jalanan besar. sempit bener dah jalanan menuju ke tempat ini.


dari hasi sercingan nih, tiket masuk ke tempat ini pas weekdays itu Rp. 20.000,- dan weekend itu Rp. 30.000,-, cuma karena kemarin kita datangnya pas high season, jadi tiket masuknya itu Rp. 70.000,- tapi lagi dan lagi, karena si emak ada bookletnya, jadi gratis deh.


1 yang harus kalian persiapkan, yaitu sunblok. asli, ini tempatnya panas sepanas-panasnya banget. waterpark ini ada banyak kolamnya, pertama kolam untuk anak-anak dengan ciri khas ada ember yang bisa tumpah itu ditambah ada banyak perosotan untuk anak-anak ; terus ada kolam arusnya yang sayang banget arusnya itu gak ada. terus ada kolam untuk main voli air gak terlalu besar sih ; terus ada kolam yang emang dalem banget yang dikhsuskan untuk kalian-kalian yang beneran mau berenang ; ada kolam untuk main bola air juga dan airnya ini rada hangat daripada kolam lainnya, tapi jangan harap hangatnya beneran hangat ya ; ada 2 perosotan yang besar banget tapi gak serem sama sekali malah main perosotan ini bikin sakit, terlebih perosotan yang warna hijau itu. airnya gak jalan jadi gak licin, malah pas di tengah-tengah berhenti gitu jadi malah ngegeser-geser sendiri biar bisa merosot sampai bawah ; ada tempat penyewaan ban, harganya itu Rp. 50.000/2 jam untuk yang dua orang itu, berhubung ada bookletnya jadi cuman Rp. 25.000,- aja ; ada gazebonya juga yang bisa kalian sewa cuman untuk harganya gue kurang tahu karena kemarin emang kita gak pake.


intinya, dibandingkan Snowbay yang jaraknya deket bener dari rumah sih yah ini masih kalah. mungkin karena tempat ini masih baru kali ya. cuman, mending ke Snowbay sih kalau gue. uheuheuehe, cuman emang mahal sik. pft.


dan sekian cerita jalan-jalan sama ponakan di liburan kali ini. berminat main ke salah satu tempat yang gue tulis ini?



Dian Chrisniar


Comments

  1. Saya baca tulisan mbak 2015 lalu tentang pembuatan passport. Mbak, jadi di passportnya pake nama yang ada marganya atau engga? Ngikutin KTP atau akte? Mohon pencerahan. Soalnya saya senasib masalah marga. Thx

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.