Skip to main content

Unexpected Trip, Unexpected Mates : Air Terjun Cibereum

HALOHA!

2 hari yang lalu, gue abis aja liburan dadakan. rencana awalnya sih cuman pengen jalan-jalan cantik kan ya ke Kebun Raya Cibodas (KRC) (lagi), tapi kali ini gue pergi niatan awalnya sih cuman berlima sama emak-emak dan satu bapak ini :


iya. rencana awalnya sih gitu ya. sampai ketika hari H, si David bilang, "eh personil cowoknya nambah ya jadi 5 orang.". siapakah mereka?


yak, ketika David nyebutin nama itu, ada beberapa yang jujur aja ya, gue kenal aja kagak, tahu mukanya pun juga enggak. oh tapi sujud sukur sih, akhirnya ya David punya temen juga. kwkwkwkwkw.

niatan awalnya juga nih ya, kita beneran main ke KRC nya yang artinya ya kita gak bakalan basah-basahan karena emang udah gak berniat main ke air terjun. karena setahu gue, untuk menuju ke air terjun itu ya emang lumayan jauh. tapi tetep, si bapak satu ini ribet banget pengen mainan air :


oke. semua udah kumpul dan petualangan dimulai. total yang pergi dari yang tadinya cuman 5 orang, melonjak jadi 10 orang. nah, karena kita ngeteng perginya, jadilah kita cabut dulu ke terminal Pasar Rebo, karena dari situ setahu kita ada bus yang langsung ke Cianjur dan itu emang lewatin persimpangan Cibodas kan ya. pas sampai di sana, karena emang kita gak ada yang pernah ngeteng sama sekali, jadilah planga-plongo nungguin bus. sambil searching, bus mana yang lewat, dan didapat kesimpulan bahwa, bus yang besar pasti harganya lebih murah daripada bus yang kecil (asli sotoy banget ini). cuman, karena nungguin bus yang besar gak lewat-lewat, jadilah kita mutusin buat naik bus yang kecil, bus Marita (kalau gak salah ya), dan ongkos sampai ke Cibodas nya itu Rp. 20.000,-. weslah, daripada kita gak pergi-pergi kan, hari juga makin siang, jadilah kita naik ajalah udah.

di Jakarta panas, nyampe di gerbang tol Ciawi juga masih panas. eh, pas udah nyampe di persimpangan Cibodas, langsung hujan deres. bzzzztttt. nah, dari persimpangan Cibodas ini, kita naik angkot lagi untuk sampai ke Cibodasnya yang niatan awalnya kita masih berniat mau ke KRC yaaaa. tapi..... semuanya berubah. asli. pas udah di angkot, mamang supirnya nanya kita mau ke mana, dan seketika semua laki-laki itu menjawab, air terjun. erw. okelah. kita kalah suara. ke air terjun nih yaaa, tanpa bawa baju ganti loh ini. ehm. okelah.

oh iya, ongkos dari bawah sampai ke pintu masuk menuju tempat air terjun itu Rp. 7.000,- yaaaa. ah satu lagi, FYI aja, kalau kalian naik angkot, kalian gak diwajibin buat bayar tiket masuk ke kawasan Cibodas loh ya. gak kayak tempo lalu gue ke sana. well, bagi yang belum pernah baca cerita gue main ke Cibodas, silakan klik ini.

dan.... inilah para 'teman-teman' baru gue. asli, jujur aja gue gak kenal mereka semua. paling cuma beberapa doang yang gue cuma tahu muka, tapi untuk berinteraksi gak pernah. lihat, masih cantik-cantik banget kan ini. lihat dah style para emak ini, style anak mall banget kan yaaaa. ya gimana, orang niatan awalnya mau foto-foto cantik doang di KRC.


untuk masuk ke kawasan Gunung Gede Pangrango kita diharuskan bayar tiket masuk sebesar Rp. 16.000,-/orang. dan....... ternyata ya cin, trayeknya. aduh, ampun-ampunan. dipikiran gue, ah palingan trayeknya macem waktu main di curug Nangka yaaaa, bisalah walaupun 1 jam nanjaknya. eh tapi...... buset dah. ampun deh gue, beneran ampun. tinggi-tinggi banget yaaa. apalagi buat orang macem gue yang olahraga aja tuh gak pernah, terus secara mendadak disuruh mendaki gunung, ya Tuhan rasanya macam orang mau mati. ditambah lagi, hujan pula dan gak ada yang berinisiatif buat berhenti dulu nungguin reda gitu ya, yang ada malah dihantam terus-terusan.


dan inilah penampakan kita saat mendaki gunung lewati lembah itu :


iya, ada beberapa spot yang puji Tuhan yaaa.... jalanannya datar. fyuh.


sekitar 1 jam kita mendaki, puji Tuhan yaaa kita (terlebih gue) bisa selamat sampai ke air terjun Cibereum ini.


fyuh. dan inilah muka-muka bahagia kita ketika bisa sampai dengan selamat ke tempat ini :


selesai foto-foto, yang cowok memutuskan buat main air, sedangkan yang cewek tetep fokus..... buat foto-foto. wkwkwkkw.


gila ya, itu baju dari basah sampai lembab eh basah lagi dan akhirnya kering. dari yang hujan terus reda, eh hujan lagi, reda lagi, dan akhirnya matahari muncul beneran. ampun deh, asli kalau diinget-inget yaaa, perjalanan kali ini mah enggak gue banget, asli.


ehm, kesimpulan yang gue dapat dari main kemarin adalah..... ternyata bin ternyata, anak mall macem kita ini itungannya termasuk manusia-manusia kuaaat yaa. wkwkwkwkw. tumben loh, setelah gue perhatikan ya, pas nanjak kemarin gak ada satupun dari kita yang ngeluh dan keluar kata-kata macem, "yaampun gue gak kuat, gue nunggu di sini aja deh." atau, "aduh, tahu gini gue gak ikutan deh", atau lain-lainnya itulah. yang ada kita cuman bilang, "capek nih, berhenti bentar ya". supeeeerrrr, peningkatan loh cin. hahahahaha. kalaupun kita ngeluh, itupun ngeluhnya pas udah sampai di air terjun. hahaha, kebalik ya? emang dah ah.


dan hasil naik gunung dadakan ala anak mall ini :


yak, sendal pada hancur semua. untung kita cerdik ya, gak habis akal, jadilah sendal si Mita yang nganga itu, kita iket pake iketan rambut, sedangkan untuk sendal yang satunya lagi..... beruntunglah ada Taufik yang bawa sendal jepit, jadi aman dah si Garnis turunnya. gak kebayang bok kalau harus nyeker turun ke bawah. mendadak sehat kali si Garnis berasa refleksi alami. huehe.

selesai main air, sekitar jam 2 an akhirnya kita turun. dan seperti biasa perjalanan turun itu lebih mudah daripada nanjak yaaaa, tapi setelahnya..... ini lutut berasa mau copot. setengah jam adalah kita turun. dan pulang pun, kita mutusin buat naik bus tapi kali ini kita naik bus yang besar dengan pemikiran pasti harganya bisa lebih murah daripada bus yang tadi. eh tau apa yang terjadi? erw, ternyata..... harganya sama aja cin. sedih gak sih. udahlah bus nya gak AC, eh penumpangnya banyak yang ngeselin, adalah yang ngerokok di dalem bis. kesel gak sih? isssshhhh, rasanya mau tak tempeleng aja. mbok yo punya otak sedikit gitu loh. erw.

pelajaran dari perjalanan kemarin itu adalah gak lagi-lagi ya gue ngeteng buat naik ke puncak. udah lah paling bener naik kendaraan pribadi aja. repot naik bus. adalah yang tiba-tiba muntah, adalah yang ngerokok. iyuh.

dan pelajaran terpentingnya adalah.... gak lagi-lagi jalan sama anak-anak labil. wkwkwkwkkw. eh tapi, ya lumayanlah... biasanya kan yang dadakan itu yang emang kesampean kan ya. terimakasih perjalanannya! salam kenal wahai 'teman' baru (caelah teman banget?) wkwkwkwk. semoga kalian gak shok (dan kapok) yaaa kenal kita para wanita tangguh ini (preeettt). hhahahahah.

selamat liburan!


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.