Skip to main content

End Year Trip : Lombok!


kamu tahu rasanya pergi liburan tapi pikiran dan jiwamu gak di sana, melayang entah kemana-mana? ah, dan gue merasakan itu di liburan kali ini. setelah penuh drama, akhirnya gue berangkat juga. ya gak mungkin gak pergi juga kan? secara tiket udah ada, yakali ah. dan tujuan kali ini adalah.... Lombok. ya. selamat datang di Lombok, Nusa Tenggara Barat :")


tanggal 27 Desember 2017, akhirnya gue kembali ke wilayah WITA. wih. setelah beberapa tahun silam nginjakin kakinya ke NTT, eh sekarang nyobain NTB. puji Tuhan. tapi ternyata, NTT dan NTB (khusunya Lombok) bertolak belakang yaaaa, dari segi bahasa dan dialek nya pun. kemarin ngobrol-ngobrol sama warga sana, dialek mereka cenderung mirip ke Bali, beda sama orang NTT yang dialeknya lebih ke Timor sana. ngomongin Bali, tepat Desember 2016 gue ke Bali dan sampai detik ini gue gak ada ngereview sama sekali tempat liburannya yaaaa. hahahaha, maapkeun. lupa, cin. nanti deh kapan-kapan kalau gue inget gue ceritain, itupun kalau masih inget ya ngapain ajanya. huehehe.

jadi ceritanya, kemarin tuh ke Lombok tanpa ada rencana apa-apa ya. kebetulan kemarin gue pergi bareng Mama dan Abang sih. mau kemananya sih udah di-list, tapi transport ke sana dan tempat nginepnya yang gak kepikiran sama sekali. niatan awalnya, kata Mama, udah nge-uber aja. baaaahhh. rempong bener. udah gitu, mau sok-sok-an rental mobil tanpa supir tapi gak ada satupun yang mau lepas kunci, yaudahlahya. penginapan pun juga gitu, on the spot, men. kata Mama, "hotel langsung cari aja di sana. Mama tahu kok hotel-hotel di Lombok apaan aja". lah ya iyalah si emak tahu, wong beberapa bulan ini kerjaannya bolak-balik ke sana terus, yakali gak tahu kan -.-"

oke, lupakan dialek, lupakan bahasa, lupakan masalah kendaraan dan juga hotel. lepaskan beban dan pikiran (kalau ada), mari kita bahas tempat jalan-jalannya aja ya. jadi kemana aja gue selama 3 hari 2 malam di Lombok? hmh. check this out!

27 Desember 2017

sampai di bandara, langsung dong ah disambut 'calo' gitu. setelah tawar-menawar yang cukup alot, akhirnya kita dapet sewaan mobil dengan supir sih, harganya Rp. 900.000,- untuk 2 hari, ya 2 hari lah mengingat gue sampe di lombok udah agak sore ditambah hari terakhir gue flight pagi juga kan ke Jakarta. mahal? ehm.... standar sih sebenarnya. rata-rata rental mobil plus sopir ya segituan harganya. FYI, itu udah termasuk supir dan bensin sih ya.

Tanjung An, Batu Payung dan Bukit Merese

kenapa gue jadiin 1? karena mereka ada di 1 wilayah, sebelahan.


mulai dari Tanjung An dulu ya. tempat ini asli teduh banget. mulai dari pasir yang halus banget, airnya yang biru (ya, walaupun gak se-turqoise Watotena ataupun Inaburak), dan ombaknya pun tenang banget. buat kalian yang ke sini, disarankan mending sekalian nyebar-nyebur deh. sayang abisan. cuma, karena gue memang bukan penikmat pantai yang sampai nyebur, jadi cukup dilihat-lihat aja sambil nyeburin kaki sih udah bikin seneng.



nah, dari sini kita bakalan ditawarin buat ke tempat wisata namanya Batu Payung, tapi kita harus sewa kapal. awalnya ditawarin Rp. 300.000,- cuma namanya ada si Mama juga kan ya, the power of Mama, dapet lah itu sewa kapal harganya Rp. 150.000,- btw, ini kapal bodi yaaa bukan speedboat. dengan kapal model begini dan ombak yang model kemarin sih.... disarankan kalian harus sering-sering baca doa apalagi kalau penumpangnya macem gue yang berenang aja sama sekali gak bisa. ehm. mana gak disediain pelampung juga kan. lengkap sudah.


setelah nyebrang menerjang ombak yang kurang lebih 10 menit, akhirnya kita sampailah di tempat wisata ini, Batu Payung. ehm... katanya sih batunya menyerupai payung tapi... ya lihat sendiri aja deh ya. hehehehe.



gak lama-lama di tempat ini, karena emang gak ada yang bisa dilihat lagi kecuali itu batu dan ombak yang semakin menjadi, yaudah akhirnya kita putusin buat balik ke pantai. lagian juga mau ngejar tempat satu lagi kan. geser sebentar dari Tanjung An, kita bakalan main ke tempat yang namanya Bukit Merese. kata orang, ini adalah tempat paling the best untuk ngelihat Lombok bagian selatan. hemh.



ya namanya bukit ya, jadi untuk kalian yang masih berjiwa muda dan kuat untuk menanjak ya mbok monggo silahkan naik. tapi kalau kalian merasa udah tua mending nunggu aja di bawah. dan ya bener sih, ngelihat Lombok dari sini emang cantik banget. the best lah pokoknya.

Pantai Kuta Lombok


baru tahu kan kalau ada pantai Kuta di Lombok? eh apa cuman gue yang baru tahu? ahahhaa, maap ya norak, maklum namanya juga baru pertama ke Lombok.


dibandingkan tanjung An, pasir di pantai ini lebih besar sebesar merica. jadi pasir di sini agak kasar dan kalau diinjek agak jatuh banget gitu ke bawah (gimana ya bilangnya, ya gitu deh pokoknya). susah kalau mau jalan di pasir ini.


untuk airnya pun, gak sebiru di Tanjung An. ya, gue prefer Tanjung An sih dibandingkan pantai Kuta ini. kurang cantik (menurut gue yaaa). cuma, pantai ini emang kids-friendly sih. terlihat dari ada satu tempat khusus yang isinya taman bermain untuk anak-anak, mulai dari perosotan dan lain sebagainya.

Desa Sade


kelar main ke pantai, sekarang kita main ke satu desa yang terkenal di Lombok, yaitu.. Desa Sade. kalau kalian pernah denger ada satu suku yang ngepel lantainya pakai tai kebo, nah disinilah rupanya tempat itu, namanya desa Sade. baru masuk ke sini, kita bakalan disambut sama tour guide yang merupakan warga asli suku Sade. kita bakalan diajak mengelilingi desa ini dan bakalan diceritain sejarahnya desa itulah.


ada beberapa yang menarik dari desa ini, apaan aja? ini dia :
1. mereka diperbolehkan (bahkan memang disarankan) untuk menikah dengan saudara sepupunya sendiri. jadi, untuk jodoh, ya aman lah yaaa. apalagi sistem 'pernikahan' mereka masih pakai adat culik-menculik. sukur kalau yang diculik emang cinta sama yang ngeculik, kalau gak ada rasa? ya yaudah pasrah ajalah, karena kalau udah diculik ya berarti.... secara adat dia udah resmi jadi istri si penculik itu. ehm, ya tinggal menunggu kata pepatah jadi kenyataan sih, "cinta tumbuh karena terbiasa". halah. agak horor sih ya untuk kaum perempuannya. ehehe.

2. sebelum menikah, diwajibkan untuk kaum laki-laki udah harus bisa bercocok tanam (karena memang mata pencaharian mereka itu bertani) ; sedangkan kaum perempuan sudah harus bisa menenun dengan tujuan biar gak hanya bertumpu pada pendapatan si sang suami doang. ehm, bagus-bagus.



3. mengenai tai kebo yang jadi pel mereka. ehm.... ternyata mereka menggunakan tai kebo supaya lantai rumah mereka itu gak retak-retak. dan tahu siapa yang harus ngepel lantainya? ehm... kaum perempuan. alamakjang, berat ya jadi perempuan di sana. tai kebo yang digunakan pun harus 'fresh from the oven' alias harus yang masih anget yang baru keluar dari pantat kebo, ampunlah ya. kebayang gak sih itu gelinya kaya apa? salut deh sama kaum hawa di sana. ya walaupun gak tiap hari di-pel-nya sih tapi kan....... tetep aja.... tai kebo gitu. ah iya, kemarin juga sempet masuk ke salah satu rumah yang katanya baru di pel sih dan gak bau sih memang. tapi kata tour guide nya, "ya kalau masih basah sih ya bau memang tapi kalau udah kering ya sudah tidak ada bau apa-apa". ehm.

4. ada 1 tempat yang terkenal untuk kaum muda-mudi di desa ini, yaitu pohon ini. kenapa? karena tempat ini adalah titik temu untuk mereka yang lagi pada kasmaran. tsahelah~~~ jadi kalau mau pacaran atau mau ketemuan ya pasti bakalan ketemunya di tempat ini. ihiy. enak ya, gak usah ribet milih tempat dan gak akan ada kata, "terserah kamu deh mau kemana". wkkkwkwkwkw. ya iyalah, orang tempatnya cuman 1 itu doang. mau kemana lagi?


28 Desember 2017


sebenarnya sih gak ada niatan buat main ke gili ya, karena kalau mau kesana kan harus nyebrang lagi, sewa kapal lagi, lewatin laut lagi apalagi kondisinya lagi agak berombak kan? tapi ya begitulah, niat ya hanya niatan. tau-tau dibawa babang supir ke salah satu tempat penyewaan speed boat untuk nyebrang ke gili yang manalah gue baru tahu arti gili itu adalah pulau. ehm. awalnya ditawarin Rp. 700.000,-, tapi ya lagi dan lagi, namanya juga the power of Mamak dapetlah harganya jadi Rp. 500.000,- dan kita dibawa nyebrang ke :

Gili Trawangan


ya. dari ketiga gili yang ada, kita dibawa ke gili ini. gue? speechless. hehehehe. ada ya pulau model beginian ternyata. isinya penginapan semua. ah iya, di sini gak ada kendaraan mobil, boro mobil, motor aja di sini gak ada. yang ada? delman dan sepeda. delman disini udah macem mobil dan sepeda udah kayak motor. makanya gak heran kalau tempat sewa sepeda disini bejejer banyak banget. niatan awalnya mau naik delman kan ya tapi karena harganya gak ketulungan mahal jadilah diurungkan. dan kita (tepatnya gue sama abang) memilih buat sepedaan aja deh keliling ini pulau.


sepedaan? iya. gue yang udah gak pernah sepedaan terus sok-sok-an mau sepedaan ngelilingin 1 pulau. hahhahadeh. oh iya, harga rental sepeda disini tuh Rp. 25.000,-/jam. tapi kalau kalian mau sepuasnya ya dikenain biaya Rp. 50.000,-/sepuasnya (lupa ampe berapa jam). nah, berhubung gue dan abang mau gowes santai jadi ya kita bayar yang sepuasnya itulah. terus Mama? karena kaki Mama udah gak kuat buat macem-macem, jadi dia memilih buat nongkrong-nongkrong cantik aja di kafe sana. weslah ya.



kurang dari 3 jam deh gue keliling pulau ini. sebenarnya sih pulau ini kecil yaaa.. kalau emang cuma mau keliling doang sih yakin sejam juga selesai. tapi karena gue dan abang gowes santai plus foto-foto plus si abang pake acara mainan air dulu, jadilah selama itu dah gue mainnya. btw, gue sih gak ikutan nyebur, daripada nyebur mending akika cari spot foto kan ya? eh? haahahha.



gegara ini juga kayaknya, sumber penyakit gue datang. apa itu? nanti ya di akhir post gue ceritain.


puas keliling pulau, puas mainan air, dan puas foto-foto, akhirnya kita balik lagi nyebrang ke tempat asal. dan lanjut lagi ke tempat lainnya, yaitu :

Pantai Senggigi


kayaknya kalau ke Lombok belum ke sini tuh kurang sahih yaaa. di pikiran gue pertama, pantai ini pasti bakalan bagus banget-banget deh, secara Lombok kan terkenal dengan Senggiginya kan. tapi... apa yang terjadi ketika gue pertama kali datang ke tempat ini?


ya semuanya ada di video tadi. agak zonk sih, jujur aja. gue sampe heran, kenapa pantai ini bisa seterkenal itu. dan jawabannya, kata si Babang sih yaaa... pantai ini bagus banget buat ngelihat sunset (sayang, gue gak sempet lihat sunsetnya sih) dan kehidupan malam nya. waw. jadi, menurut abang gue, kalau malam, tempat ini mirip kayak di Bali penuh akan turis-turisnya. ehm... begitu toh rupanya.

tapi kalau untuk viewnya pas siang begini sih, jujur aja.... kurang bagus yaaa. mending ke tempat lain deh yang pasirnya putih dan airnya jernih. pantai Senggigi ini udahlah pasirnya item, airnya pun agak kotor yaaa (menurut gue). ehehe.

Pura Batu Bolong


kelar dari Senggigi, kita main lagi ke salah satu tempat terakhir, kali ini kita main ke Pura Batu Bolong. kenapa dinamakan Batu Bolong? well, check video di bawah ini :


sebenarnya pengen naik ke atas tapi ada tulisan hanya untuk beribadah yang tidak berkenan dilaran naik ke atas. yaudah, sebagai turis yang bisa membaca, jadilah gue stop sampai di bawah aja. dan ya... yaudah.... gitu doang lah isinya ini pura.


dan sekianlah sudah jalan-jalan gue di Lombok. seperti yang gue bilang di awal-awal post ini. hari ketiga, gue gak kemana-mana. kenapa? karena akika flight pagi ke Jakarta. gak sempet main ke Pink Beach karean ternyata jalannya itu jelek banget dan entah kenapa orang-orang Lombok bilang, "Pink Beach gak sebagus yang dibilang orang-orang kok. warna pink nya bisa terlihat kalau matahari lagi terik, ini kan cuacanya lagi mendung juga, jadi ya sama aja kayak pasir biasa." tapi kan teteup aja yaaaaa..... namanya penasaran. ya mungkin lain kali, ya mungkin emang disuruh ke sini lagi (mungkin). sama kan kaya Bali tempo lalu juga gitu, belum semuanya keeksplore, ya mungkin lain waktu kan? ehehehhe.

+++ wes tambahan +++

tadi gue sempat singgung tentang penyakit gitu ya? jadi begini ceritanya. saat hari kedua di Lombok kan gue sempet main ke Gili Trawangan kan dan itu kebetulan agak terik sih ditambah gue bukan tipikal perempuan yang suka pakai pelembab ataupun lotion, jadilah.... pulang dari sana muka gue tambah item dan yang bikin shok, bibir gue langsung bengkak dong ah. kalau kalian perhatiin video di Pura Batu Bolong pun, sebenarnya bibir tengah gue udah mulai bengkak ya.... dan ternyata... dalam sekejap, keesokan harinya langsung deh bibir gue pecah semua.


sempet didiemin 2 hari, eh ternyata tambah parah. akhirnya berobat ke dokter, katanya kena herpes. beberapa hari dirawat eh ternyata gak kunjung sembuh akhirnya berobat lagi ke dokter yang berbeda, dan didapatlah ternyata penyakit gue bukan herpes melainkan eksim. ehm. tapi sekarang sih puji Tuhan ya udah agak mendingan. udah bisa senyum, kemarin-marin mah... boro-boro. mau ngapa-ngapain aja perih. buka mulut dikit perih, mau ngomong perih, mau makan juga gitu. gak lagi-lagi deh sakit ginian.

kenapa bisa gitu? jadi kata dokter :
1. jangan sampai bibir over kering, banyakin minum jangan sampai lupa.
2. jangan main ke tempat yang terlalu panas atau dingin tanpa pakai pelembab. jangan males pokoknya.
3. jangan suka jilat bibir karena ternyata air liur itu bukannya ngelembabin tapi malah bikin tambah kering.
4. jangan banyak mikirin hal yang gak penting (alias jangan stress). ehm, 2 dokter gue mengatakan hal yang sama loh. entahlah, mereka bisa baca hati dan pikiran gue kah? ahahahha. emanglah yaaa, stress itu bisa jadi sumber utama semua penyakit. makanya, harus hepi terus ya, semua!


well, itu aja kayaknya post untuk kali ini. hahahaha. rada gak niat ya bikinnya? ehehehe. semoga bisa bermanfaat buat kalian yang mau pada liburan ke Lombok. inget, liburan harus hepi ya gak boleh bawa beban! ehehehehehe.

have fun, fellas!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.