Skip to main content

Kelayapan Sendirian? Terus Kenapa?

Ok, post kali ini bakalan gue isi dengan pendapat gue mengenai jalan-jalan sendirian. ehm... gak penting sih emang. hehehe. ini semua berawal dari snapgram gue tempo lalu. jadi waktu itu gue sempet ngesnapgram yang intinya sih ya, paling enak kalau mau karokean itu ya sendirian. hmh, kurang lebih ya begitulah isinya. dan tahu apa? adalah agak lumayan yang nge-dm gue, isinya kurang lebih sama :
"ih, apa enaknya sih sendirian?"
"kayak gak punya temen aja sendirian terus!"
dan lain-lain, dan sebagainya....



wait? ya terus kenapa atuh kalau sendirian?

kok kayaknya masih banyak orang yang nganggep kalau mau ngapa-ngapain sendirian itu tuh tabu banget gitu ya. astaga. serius deh, kayaknya kalian harus coba sekali-kali gimana rasanya contoh nih ya, buat jalan sendirian gituh. bebas loh, mau kemana aja, mau ngapain aja, gak perlu mikirin orang lain. bukan berarti gue gak suka jalan berame-rame yaaaa.... yang namanya manusia kan ya juga makhluk sosial pasti butuh orang lain juga. cuma, kadang-kadang kita butuh me time, meeenn.

gue. dari zaman kuliah, sering banget yang namanya maraton nonton sendirian lanjut makan sendirian juga. yang kenal gue dari dulu sih pasti paham lah ya. kadang nonton sendirian itu menyenangkan loh. mengingat genre film gue kadang-kadang suka melenceng kan. maksudnya, di saat film A lagi booming banget, eh gue malah nonton film B karena emang gak suka film A. dan kadang nyari partner buat nonton film B itu susah, jadi yaudah nonton sendiri aja lebih asoy. nah, ini salah satu pengalaman gue waktu maraton nonton sendirian, "Avengers 2 and Filosofi Kopi".

oke, bukan cuma nonton aja. gue termasuk orang yang kalau memang suntuknya udah di ambang batas, bisa loh kabur sendirian. ambil contoh, puncak. gue pernah (pernah ya bukan sering), buat bolak-balik puncak sendirian. ngapain? cuma main sampai ke Cimory Riverside, cuma numpang minum susu anget sambil duduk di pinggiran buat lihat sungai doang. asli kan, galau abis. hadeh-hadeh. bahkan pernah waktu itu gue ke Gantole dulu siang-siang, puas-puasin lihat orang main paralayang baru dah turun ke Cimory, abis itu pulang ke Jakarta. iya, segaje itu.

mungkin gak usah jauh-jauh dulu deh ya. gue pernah keliling Jakarta juga sendirian, entah pada saat itu kesambet apaan juga gue gak paham. nih, silakan baca kalau kalian pengen tahu ceritanya, "Solo Travelling : Katedral" ; "Solo Travelling 2 : City Tour Jakarta" ; "Solo Travelling 3 : Musium Nasional (last)".


nah, kalau udah pernah ngerasain yang deket, baru deh ke semi-semi deket. pernah suatu kali gue diajak Emak ke Makassar. disaat Emak rapat dari pagi sampai malam, jadilah gue malah kelayapan di kota antah berantah ini, sendirian. waktu itu gue main ke Benteng Fort Rotterdam, memang sih jaraknya gak terlalu jauh, ya kurang lebih 1,5 km dari hotel, tapi..... untuk ukuran anak perempuan yang masih terlihat macem bocah ini, ya keputusan buat ngelayap itu agak terlalu berani ya. dengan modal GPS jadilah gue keliling benteng itu dan pulangnya ngelilingin tempat oleh-oleh di sekitaran sana, cerita lengkapnya, "Jelajah Makassar".

dan terakhir.

ini pengalaman tahun lalu sih pas main ke Bali. wait, sampai detik ini gue gak pernah cerita tentang Bali ya di blog ini. huehehe, maapkan. asli, itu perjalanan paling apa banget sih luuu, Dian. jadi, gue coba ulas di sini aja ya. cerita agak singkatnya.


tahun lalu gue pernah minta sama Emak buat ikutan dia ke Bali. awalnya sih hampir gak jadi ya, secara waktu itu si Emak lagi rapat akbar lah yang intinya dia di Bali emang beneran buat rapat dari pagi sampai malam. tapi karena waktu itu gue udah agak stress mau PPG jadilah gue maksa minta emak buat ngizinin gue ikutan doi ke Bali. yaruwis, jadilah gue cabut ke Bali. oh iya harap diingat yaaa, di sini, tiket ke Bali gue bayar sendiri makanya naik pesawatnya yang paling mureh semureh-murehnya. kenapa gue maksa emak? karena gue cuman mau nebeng tidurnya doang. huehehhe. ya kan lumayan kan ya. daripada emak gue tidur sendirian, mending gue temenin. dan lumayan juga kan urusan makan ya terjamin. ehehe. perkara gue di Balinya gimana ya itu urusan belakangan yang penting gue keluar dari Jakarta.


sampai di Bali, kemudian gue mulai mikir. ini gue mau kemana aja ya. yakali kan ngondek doang di hotel. alhasil dengan semangat 45 dan bekal uang sisa-sisa dari perantauan tempo lalu, jadilah nemu aja gitu gue yang rental mobil murah dan mau dirental cuma sehari doang. huehehehhe, naik kelas ye boookk. waktu itu gue sewa mobil Agya (jangan tanya gue rental mobilnya dimana, karena asli gue juga nemunya dari mbah google dan ya begitulah). bermodalkan kenekatan yang super dan juga GPS jadilah waktu itu gue cuma main ke sedikit tempat sih, salah duanya waktu itu gue ke Pantai Pandawa sama Pantai Dreamland.


aish. ya namanya gue baru pertama kali ke Bali kan ya ditambah gue gak tahu apa-apa jalanan Bali, jadilah gue manut-manut aja di bawa ama GPS. suruh masuk tol ya masuk aja padahal dalam hati udah degdegser, anjaaaayyy bawahnya laut banget ini? :// apalagi dua pantai ini kan letaknya agak dalem gitu yaaa... masuk-masuk ke perumahan gitu dan jujur aja gue kayak yakin gak yakin juga tapi puji Tuhan sih, semuanya aman dan gue bisa selamat balik ke hotel tepat 30 menit sebelum sewa mobilnya habis. wkwkwk. ya begitulah pokoknya. setidaknya gue gak sia-sia buat ikutan ke Bali ini. ehehehe.

weslah, kurang lebih itu sih pengalaman jalan sendirian gue. jadi, jalan sendirian itu gak semenyedihkan yang pada dipikir sih yaaa. cobain dulu, baru komentar. gue mah seneng-seneng aja jalan sendirian kadang lebih syahdu juga. ehehehehe. eh tapi ya balik lagi ke pribadi masing-masing sih, kadang ada orang yang gak suka apa-apa sendirian juga, ehm... ya susah kalau begitu.

so. selamat menjelajah semua! lain kali kalau akika update terus 'sendirian' gak usah pada komen yaak! ehehehehe.



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.