Skip to main content

Photostories #12 : Campur-campur

Hayloha!

setelah sekian lama gak bikin photostories kan ya, akhirnya bikin ini lagi. mengingat bulan Maret udah mau selesai kan, jadi sekalian lah. lumayan kan ada beberapa cerita dari photostories tempo lalu (yang mana udah gak inget lagi terakhir bikin di bulan apa), jadi ya dimulai aja ya dari tahun baru ini. inilah beberapa cerita dari awal tahun baru 2018 sampai sekarang gue ngetik ini. hehehe (dan kayaknya sih bakalan panjang). jadi, ya selamat membaca ya gengs!



Welcome Home, Hilkia!


dimulai dari berita ini dulu lah ya. 21 Maret 2018, tepat ada 1 bocah lagi lahir di dunia ini. yaps. selamat datang bayi ketigaku. perkenalkan namanya "Hilkia Halomoan Silaban". setelah hampir 9 bulan lebih ya kan ada di perut Inongnya, akhirnya dia mau keluar juga. sekilas pas lihat dia, gue langsung bilang, "Loh, kok ini mukanya Gihon banget ya?". tumben kan, seorang gue yang gak bisa bedain muka anak bayi bisa ngomong kayak gitu. entah karena memang jarak mereka yang dekat kali yak. tapi kalau soal berat, ya dia ngikutin si Fanuel sih, ya bayangin aja, 4.7 kg, beda 0.2 kg lebih berat daripada waktu si Fanuel lahir. normal? iyak, normal. kok bisa? ya jangan tanya gue, tanya sama kakak gue aja ya.

btw, dengan pose gue yang di atas itu, sudah bisakah gue dipanggil Bunda? wkwkwkwkkw (buset dah, kagak cocok amat yak). weslah, berhubung ponakan udah sampai huruf H, apakah Bou harus mulai mencari calon Amang Boru yang berinisial I? ehm, sepertnya sih gitu. cari dimana yaps?

Happy Wedding!

dari Januari sampai Maret, banyak banget kabar bahagianya. hihihi. ada 3 orang terdekat gue yang sudah memulai kehidupan barunya. waw, seneng deh dengernya ih. mari dimulai dari bulan :

Januari : Apip dan Imad


maafkan gue yang gak bisa dateng ya, Pip. kondisi kemarin belum memungkinkan untuk datang soalnya. mengingat saat itu, bibir gue masih terkena eksim kan ya dan itu lagi parah-parahnya sih. jadi, daripada gue datang gak bisa ngapa-ngapain juga kan mending di rumah aja. ehehehehe. but, I'm happy for you! selamat! semoga mata gak jelalatan lagi yaaa, ehehehhee! laaff laff.

Februari : Izzah dan Alim


ketika si Nenek nge-Line, "gue mau nikah, lo jangan sampai gak dateng". waw, speechless gue. gils, perempuan yang labilnya melebihi apapun ternyata berani juga ngambil keputusan sebesar ini. sejujurnya, gue pun masih kurang percaya sih, hihihi, seorang Izzah akhirnya udah jadi istri. apalagi pas gue tahu calon suami lo, yaampun. emang ya, jodoh itu gak kemana. lo 'pergi' berkelana ke sana ke mari, eh ujung-ujungnya balik ke dia-dia lagi. memanglah. once again, congratulation, beybiiihh \o/~~ jadi istri, labil udah berkurang kan ya berarti? hihihi.

Maret : Mba Uti dan Dedek Omi, kyaaaa!!


terakhir. waw. finally yaaaaaaa, mba Uti. perjuangan beberapa tahun berbuah manis juga. hihihi. padahal dulu inget banget waktu di Lewopao gue ama Riki sering banget ngeledekin lu, "yakin banget lu mba Uti bakalan nikah ama dia? dia mikir lagi kali mau nikahin lu, mending nikahin yang lebih muda!". ehehehehe, ternyata gak pake ba-bi-bu, dapet juga undangannya. oh iya, jangan pada heran ya kalau omongan gue ama Riki agak-agak pedes, yagimana kita bertiga kalau ngomong emang suka gak diayak dan beruntungnya sih kita bertiga kuat mental. ehehhe jadi omongan kayak gitu mah masih tergolong kecil di telinga kita. eh tapi sekarang mikir sih, jangan-jangan gegara sering ngeledekin mba Uti, makanya jodoh gue seret nih, huft -___-

niatnya sih kemarin itu mau dateng ke Jogja. gue ama Riki juga udah sibuk cari tiket kereta yang murah meriah kan ya, mau ala-ala surprise mba Uti, ini loh kita dateng. tiket pun juga udah ketemu, tinggal di bayar, eh tapi.... apalah mau dikata, pas lihat tanggalan dan kondisi rumah.... ah kayaknya gue harus mengurungkan niat itu sih, masalahnya itu bertepatan dengan HPL kakak kan dan yak bener aja, seminggu kemarin itu gue beneran jadi baby sitter di rumah ngurusin para ponakan yang ditinggal Inong Amongnya ke rumah sakit. gue mundur dan Riki pun juga mundur. weslah, kita jumpa di Babelan aja ya mba Uti <3.

btw, cute banget sih lu kemarin mbake, kelar resepsi langsung video-call gue sambil mewek dan bilang, "lo kan saksi kisah cinta gue". wkwkwkwk, pret lah. sialnya, dia mewek gue ikutan mewek juga. huh. so, gimana rasanya jadi istri mba Uti? seneng udah bisa ena-ena halal? oopsss... hihihi. dan juga... moe sibuk banget ya ina sekarang, goe Wa tapi moe balas hala, ishhhh~~~ zbl.

Radar Culinary

sebagai orang yang pernah tinggal di Radar, maka kali ini gue mau berbagi tempat makan yang enak di sekitaran tempat tinggal gue dulu. dan sampai sekarang gue belum menemukan pengganti kedua makanan ini di sekitaran Jatibening, Jatikramat dan sekitarnya. maari dimulai dari :

Pagi : Nasi Kuning Oma


letaknya deket banget sama gerbang Royale Golf. coba cek aja yang suka ramai di pagi hari. btw, kalau kalian mau nyoba, silakan nyoba sebelum jam 9 ya karena biasanya diatas jam 9 sih biasanya nasi kuningnya udah habis.

Malam : Nasi Goreng Bude

nah, kalau ini letaknya di jalan ke rumah gue sih. abis turunan radar itu, deket tiang listrik ada warung kecil yang jualan nasi goreng, ya gampangnya cek ajalah yang suka rame-rame tuh. yang jualan sepasang kakek nenek gitu. silakan mampir. asli deh, nasi goreng mereka beneran enak, emak gue aja yang gak terlalu doyan jajan bilang masakan si nenek enak. selain nasi gorengnya sih, menurut akika yang the best itu mie rebusnya. oh FYI, mereka selalu tutup tiap kamis malam alias malam jumat.

Ayam Geprek Favorito!


masih berhubungan dengan kulineran. kali ini gue mau kasih tahu tempat ayam geprek yang menurut gue juga para penghuni 2B7 plus Indri tuh enak. letaknya di Rawamangun, Balai Pustaka, namanya itu Ayam Geprek Restu Ibu. letaknya di depan ruko yang ada hokbennya itu, lebih tepatnya lagi dia diapit sama abang martabak dan es duren, cek ajalah. padahal gak jauh dari situ ada Ayam Gepuk Pak Gembus yaaa, tapi apalah daya... lidah dan hati ini masih berkata kalau ayam geprek ini masih lebih enak dibandingkan satunya lagi. kalian bisa pilih mau ayam tepung atau ayam goreng biasa. tapi favorit gue sih ayam tepung dan always pake tahunya. hihihi. selamat mencoba! kasih tahu gue, apakah menurut kalian beneran enak atau enggak eyaps!

Baby Hui-kuuuu <3


yeaaayyyyy, beberapa minggu lalu baby Huiku kembali datang ke Jakarta. hihihi. astaga, rindu beneran ama ini bocah. ampun.. ampun... cuma sayang, kemarin niatnya mau kumpul bertiga ama Hanan, eh ternyata Hanan lagi gak bisa datang, huhuhu. lain kali lah ya. toh si Bolu kan udah keterima di Jakarta, jadi bisalah ya nanti pas lu nganterin lagi kita kumpul lengkap yaaa!!

kalimat pertama yang dia lontarin pas ketemu gue, "kok lo kurusan sih sekarang? udah gitu cantikan lagi. coba lo dulu kayak begini waktu di asrama, kan gue seneng lihatnya. pasti juga ada deh yang ngelirik lo kalau lo kayak begini!". ucet dah, sebegitu buluknya banget ya berarti gue waktu di asrama? kok ya gue sedih dengernya. huhu. btw, kemarin cute banget dah ah gue ketemu dia. bela-bela-in gue nemenin dia buat jemput si Bolu kelar tes kan ya. terus pas ketemu di Halte Matraman, atuhlah rasanya mau gue peluk ini bocah, wkwkkwk. sayang aja, banyak orang kan ya, lah malu udah macem pacar yang gak ketemu sekian tahun. wkwkwk.

Hay, Home!


jadi ceritanya hari minggu kemarin, gue nemenin Bapake memantau rumah yang lama. yampyun, ada hawa-hawa gimana gitu pas masuk ke rumah ini. kangen sih lebih tepatnya ya. di rumah inilah pertama kalinya keluarga gue ngalamin kemalingan, 2 kali bahkan. pertama motor si Bang Edo yang lenyap dalam sekejap, kedua mobil Bapake (tapi puji Tuhan sih, ini mobil gak sempet ilang. cuma berpindah tempat dari garasi rumah sampai ke tanjakan depan. yaps, itu semua berkat the power of kunci rahasia! woho). gegara itulah, makanya dulu tiap malem Bapake selalu ngeparkirin mobil baknya (ya dulu kan Bapake belum pensiun jadi masih dapet mobil kantor) di depan pagar rumah. biar kalau maling mau ngambil ya harus beneran kerja keras. secara, mereka harus dorong mobil bak dulu ya kan, sukur kalau mereka bisa nemuin kunci rahasia di mobil bak juga (iya, semuanya dikunci rahasia-in sama Bapake, padahal maling juga mikir kali ya kalau mau nyuri mobil, yakali mobil butut gitu sapa yang mau?). ehehehe.

Children Playground


tempo lalu gue main ke rumah Namboru gue di Pondok Kelapa. dan di kompleks rumahnya penuh banget sama taman bermain buat anak-anak. dan gue sempet mikir... iya juga ya, taman bermain kayak gini udah lumayan langka buat ditemuin di sekitaran Jakarta dan kayaknya memang harus mulai dibanyakin deh biar anak-anak sekarang gak hanya fokus main gadget, macem si Fanuel ini... kerjaannya main HP muluk kalau udah di rumah tapi kalau dibawa keluar ya bingung juga mau kemana secara di daerah rumah gue gak ada taman model begini. tapi beruntungnya.... si Fanuel masih mau disuruh main di tempat kayak begini, seneng malahan.

6 - 5 - silver -hitam

sebenarnya sih ini berawal dari Bapake yang bisa dibilang udah setahun lebih punya Sienta tapi..... sampai sekarang gak pernah bisa nyetir itu dengan baik (atuhlah gue juga heran sih). itu loh, menurut beliau, ketiga pedalnya gak ada yang enak buat diinjek (ini kenyataan sih, karena Bapake belum pernah nemu kopling dan gas yang enak di mobil ini, kagetan meluluk). ditambah, kerjaannya ngedumel terus kalau nyetir ini. mulai dari yang, "aduh, ini mobil pendek banget sih" atau, "ini mobil cepet sih, tapi sempit di belakang. mana gak bisa dibawa nanjak pula, dibawa pulang kampung mana sanggup ini" (ya kalau ini fakta sih memang, wkwkkw), dan lain sebagainya. pokoknya ya kalau gak terpaksa-terpaksa banget ya dia gak bakalan mau naik mobil ini, mau sejauh apapun mending motoran deh, kecuali kalau memang udah terdesak ya dia baru deh make mobil.


sampai akhirnya beliau iseng main ke showroom Toyota kan ya, kebetulan Bapake udah kenal sama Manajernya (secara dari dulu Bapake selalu beli mobil sama beliau dari beliau jadi salesman sampai sekarang udah jadi petinggi di Showroom tersebut). isenglah doi nanya Avanza dan ternyata... ya begitulah. karena udah saling kenal kali yak, jadi dapetlah diskonan lumayan gede (pake banget). dan ya namanya juga sales kan ya, pinter aja nemu celah buat narik minat si Bapake ditambah dia tahu kalau cinta Bapake cuma buat mobil yang bernama Avanza ini. padahal udah sempet berpaling ke dua jenis yang lain tapi ya tetep itu-itu lagi yang dia mau. ya begitudah jadinya.

dan gue.... bener-bener berasa banget jadi orang pendek tiap nyetir si hitam. bukan apa-apa, di tempat silver, duduk gue bisa loh mundur gitu. tapi di hitam, oh jangan harap. selamat datang kembali tempat duduk yang mentok sampai ke depan dan juga mentok sampai gigi 5, asli ini berasa banget sih pas nyetir di jalan tol pas lagi lowong gitu. udah dari 5 bawaannya mau gue tarik lagi tuasnya ke bawah begitupun pas mau mundur. karena kebiasaan kan ya dari dulu diangkat dulu tuasnya, eh pas ini gue angkat, loh kok gak keangkat? oh iya lupa. wkwkwk. dan begitupun sebaliknya. kalau dari si hitam balik ke silver kadang suka lupa kalau si silver sampai 6, ya maklum si Abang ngejadwalin tiap 2 minggu harus diganti, hoahm. dan kemarin gue iseng masukin si hitam ke bengkel buat ngatur koplingnya nyesuain kaki gue, eh.... sampai di rumah pas dipake Bapake lah dia ngedumel dong ah dan jadilah setelan koplingnya dibalikin lagi ke awal. erw -___-

Maudy Ayunda, is it me? hueh

wait-wait, sebelumnya gue pertegas dulu yak. dia bukan orang pertama yang bilang muka gue mirip sama Maudy Ayunda. jadi dulu, pas gue PPL di SMAN 71 pun, anak-anak murid gue pernah bilang kayak gitu (silakan tanya Raisa dan Izzah). ya entah beneran mirip atau mereka cuma mau ngehina gua doang, embuhlah.


dan semalem si Tika tiba-tiba ngewa gue begini. wkwkwkwkkw. memanglah, aura gue itu tiada tanding ya berarti selama di rindam tempo lalu. kwkwkw. padahal ya, kalau boleh jujur sih, muka gue, rambut gue, dandanan gue, semua-muanya itu lah yang ada di diri gue selama di rindam itu adalah fase sebusuk-buruknya gue. ckckkckc, nih cek kalau gak percaya :


selama 2 minggu gue di rindam pun, cuma sekali doang gue pernah rada cakepan dikit. itupun pas hari minggu pertama, pas kita dikasih izin buat pergi ke gereja. nah, udah disitu doang. alasannya? karena kan pada saat itu berarti yang kristen pada kumpul semua kan, jadi ya bisa lah ya sekaligus searching-searching, kali aja nemu yang oke kan ya? ahahahah... tapi.... ternyata...... meh. minggu kedua kembali busuk. karena menurut akika, udahlah yang keren cuma dua lelaki ini aja. huh.


Happy Birthday \o/


di bulan Maret ini, let me wish 2 of my lovely persons in my life, Happy 26th Koh Tono and Mamaaaakkk. wish both of you allllll the best! sukes dunia perkariran dan dunia percintaan juga dunia per-masa-depan-an. halah. ME LOVEEEEE YOUUUUUU! God bless you abundantly!


buat kokoh, semua ucapan manisku udah pernah kutuliskan yak. still be the best man that I ever know in this world eyaps, Koh! begitupun juga dengan lo, Mak, semoga segera cepet jadi emak-emak beneran. hahahah. biar gak kelayapan muluk kerjanya, hish, bikin orang bete aja. huh. hahaha.

Bonus, My Stress Reliever on The Street :P


terakhir. sebenarnya sih ini bukan photo ya melainkan video. jadi, inilah cara gue melawan kesetressan dalam menghadapi macetnya jalanan. daripada gue sibuk ikutan tan-tin-tan-tin, mending bisa jalan kan, mending ya begini aja. ehehehe, adakah yang suka begini juga kayak gue? sini toss dulu! tapi gak selamanya gue begini juga sih, kadang ada saatnya juga mood gue lagi ngedrop pake banget (apalagi kalau udah kebelet pipis atau pup), beuh... kagak ada joget-jogetnya, yang ada maunya sradak-sruduk biar bisa sempet sampai tujuan. ahahaha (jangan ditiru ya kalau yang ini).

well, sekian sudah photostories gue kali ini. semoga postingan yang super panjang ini ada manfaatnya buat kalian. wkwkwkwk, entahlah apa ada info pentingnya atau enggak. ehehe. sampai ketemu lagi di post selanjutnya!


Adios!


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.