Skip to main content

Anak Pulau Lagi : Pulau Harapan

semua berawal dari info loker :
"adakah yang bisa mengajar di kepulauan seribu selama seminggu, dimulai besok? semua akomodasi ditanggung sama pihak penyelenggara"
dan gak pake ba-bi-bu, langsung dong gue hubungin kontak tersebut buat nanya, apakah lowongannya masih tersedia atau enggak. pas masih ada, langsung dah cus gue bilang gue berminat. sempet ragu sih, secara kan ya gue yakin nih pasti orang rumah bakalan susah ngasih izinnya. dan bener aja, pas awal mau bilang ke sana, sempet ditentang kan, mengingat di rumah ada ponakan baru ye kan, kayaknya rada gak tega gitu kalau harus ninggalin si Kakak sendirian ngurusin 3 bocah, apalagi si Gihon semenjak punya adek, rewelnya makin menjadi-jadi. tapi.... karena gue beneran pengen banget-banget pergi, jadilah.... ketika izin udah di tangan, 12 jam kemudian gue udah berada di pulau antah berantah, yang namanya pulau Harapan bersama orang-orang asing. wew. Dian Chrisniar loh, tetiba ikut ginian sama orang-orang yang gak dikenal, sungguh kemajuan yang luar biasa pesat. ehm.



jadi kali ini gue bakalan bercerita tentang pengalaman hidup gue selama seminggu di pulau Harapan bersama orang-orang yang bener-bener baru. ehm... dan kayaknya sih ini post bakalan gue bagi dua sih. secara, kayaknya sih bakalan panjang deh ya. wkwkwkwk. harap maklum, yes!

hari Sabtu, 31 Maret 2018, pkl. 05.00 WIB, gue udah sampai di pelabuhan Kali Adem di Muara Angke. sambil di temenin Bang Chris ye kan, gue udah dag-dig-dug nih menunggu kehadiran orang-orang yang bakalan tinggal sama gue. dan ketika mereka datang, ehm... baiklah, semoga mereka asik-asik ya.


jam 8 pagi, akhirnya gue pergi menuju pulau Harapan. kesan pertama.... buset dah, ini kapalnya elek bener yaaaa :(( ekspektasi gue, kapalnya bakalan lebih bagus daripada KM Trisakti atau Semua Suka atau KM lainnya yang nyebrang di selat Adonara, eh tetaunya... ucet dah... jelek bener asli. cuma menang di pelampung doang kayaknya sih ini kapal. untuk harga tiketnya sendiri, Rp. 60.000,- ehm, mahal ya. dan ternyata pulau Harapan ini adalah pulau terjauh dibanding pulau besar lainnya di kepulauan seribu. bayangin aja, 3 jam lebih gue terombang-ambing di lautan antah berantah, pas ketemu daratan berasa, "gue masih bisa hidup!" wkwkwkw. ya harap maklum ya, setelah setahun dahulu hidup di tepi pantai, tidak menjamin diri mu bisa berenang. ehehhe.




dan pas udah sampai.... asli, gue girang segirang-girangnya. ternyata, ada loh warna air laut sebening ini di sebelah utara Jakarta. gue gak pernah berharap dapet pemandangan kayak begini, eh tapi dikasih begini. hihihi. siapa yang gak bahagia coba?


apalagi pas dapet homestay eh viewnya langsung menghadap ke laut. hihihi, aku sukaaaaa <3


- - -

jadi pulau Harapan itu kayak gimana?

ehm. berdasarkan hasil wawancara dengan warga sekitar, dibandingkan pulau besar di kepulauan seribu, ternyata pulau Harapan ini adalah pulau yang penduduknya paling banyak. nah, pulau ini pun kebagi jadi 2 bagian, ada pulau Harapan dan ada pulau Kelapa. lucunya, sebenarnya sih 2 tempat ini tuh masih 1 daratan alias 1 pulau, tapi ya gitu nama daerahnya pakai pulau.


nah, untuk pulau Harapan sendiri tuh kebanyakan isinya homestay aja, sedangkan untuk penduduknya.... kebanyakan pada tinggal di pulau Kelapa. makanya sepengamatan gue ya, tata letak rumahnya sih jujur aja lebih rapih dan tertata di pulau Harapan dibanding pulau Kelapa. TAPI, nyebelinnya adalah.... pusat jajanan semuanya numpuk di pulau Kelapa. huhuhu. segala mau beli bubble ala-ala atau batagor atau jajanan apalah itu harus ke pulau Kelapa dulu, kan sebel. sedangkan homestay gue letaknya di pulau Harapan.


dan untuk warganya sendiri. karena dulu mikirnya kepulauan seribu masih masuk wilayah Jakarta, pasti isinya ya orang-orang Jakarta ya kan. tapi pas gue sampai sana, loh... logatnya aneh ya. bahasa yang dipakai sih bahasa Indonesia tapi logatnya itu loh, beda. selidik punya selidik, penduduk pulau ini ternyata pendatang dan kebanyakan sih katanya ya... dari mandar. eyalah.


kalau untuk wisatanya sendiri, gue pun baru tahu kalau di pulau ini sama sekali gak ada garis pantainya. asli. gue udah berkelana dari pulau Harapan dan pulau Kelapa, gak ada 1 pun gue menemukan pantai ala-ala yang berpasir gitu. jadi, objek wisata di tempat ini ya memang bukan pulau Harapan itu sendiri tapi pulau-pulau kecil yang tidak berpenghuni di sekitar pulau Harapan. cuma, pusat homestay nya itu sendiri ya di pulau Harapan. jadi kalau kalian berminat buat main ya memang harus siapkan kocek lebih banyak untuk sewa kapal lagi menuju ke pulau-pulau di sekitarnya. sayang kalau cuma diem aja di pulau Harapan.

- - -

terus di sana ngapain aja?


berhubung gue ke sana buat ngajar, ya... selamat kembali ke sekolah. kemarin itu gue ditempatin di MAN. iya, MAN bukan SMAN. loh kok bisa? ya bisalah. sebenarnya sih pas kemarin dimasukin ke grup nya sempet agak ragu gitu, ya tahulah ya apa yang bikin gue ragu. tapi setelah diyakinkan sama koor acaranya, jadilah gue tetep pergi. dan ternyata semuanya aman terkendali.


dan inilah gue, kembali ke sekolah. kembali mengajar. kalau ditanya, "gimana ngajar di sana?"... hemh, gue bingung dah jawabnya gimana. wkwkwkwkw. ya begitulah pokoknya.


tapi yaaa, tapi. yang bikin gue jatuh hati banget sama ini tempat adalah.... pemandangan depan sekolahnya dong ah. wkwkkkw. lagi dan lagi menghadap ke laut. lagi dan lagi warna lautnya itu loh. ya Tuhan.... gue berasa balik ke Flotim sana deh ah lihat warna air kayak begitu.


OH IYA, ADA 1 LAGI MUMPUNG GUE INGET. out of topic sih sebenarnya. melanjuti post gue tempo lalu yang Photostories #12 : Campur-campur, disitu ada pembahasan mengenai Maudy Ayunda yang katanya sih mirip gue. DANNNNN...... asli deh, kemarin pas lagi ngajar itu, ada anak murid yang tiba-tiba ngomong gini, "Kak Dian, kakak mirip Maudy Ayunda deh".  ini buktinya kalau gak percaya :


BUAHAHAHAHAHAHAHHA, IYAKAAAAHHH???? eh serius deh, dari segi mananya sih gue mirip?? ini bukan sekali dua kali ada orang yang bilang kayak gitu, tapi udah banyaaak banget yang bilang gitu. wait, berarti gue bisa dong ya jadi artis? wkwkwkwkw.

- - -

terus, gimana orang-orang asing yang hidup bareng selama seminggu?

ehm... panjang nih kayaknya. baiklah sini-sini. mari gue perkenalkan sama tim gue selama seminggu kemarin. dimulai dari, ehm...

Azis - Koor Harapan dan Guru Geografi


kenalin, ini koor gue selama di Harapan sana. doi yang bertanggung jawab akan gue selama seminggu kemarin. lelaki tanjung priok yang manalah ternyata doi junior gue. wkwkwkw. sama-sama kuliah di UNJ, bedanya dia ngambil Geografi. wait, adek tingkatnya Singgih sama Gesti sih ini lebih tepatnya. koor yang pasrah banget kalau di-bully tapi kerjanya nyuruh-nyuruh muluk, kalau gak diturutin ancemannya, "ini honor mau tepat waktu gak? minus nih minus". erw, ngeselin kan ya. ahahahaha, oh iya, "HONOR GUA JANGAN LUPAAA YA BOS BRO!".


orang yang selalu nyuruh gue mandi kalau gue lagi gak ngajar. ya kan males ya buat mandi. orang gak kemana-mana juga, homestaynya pun ber-AC. masalahnya, mau mandi pun juga gak bikin badan seger sih. secara air di pulau ini kan air payau jadi ya agak-agak lengket gimana gitu juga. btw, tampang boleh sangar, yes. tapi isi playlistnya dong ah, JeKeTi-48 mamen. wkwkwkw. alesannya doang, "itu bukan lagu gue, Kak tapi lagu adek gue". eh, tapi pas lagunya ke-play, lah dia ikutan nyanyik. kan ngocol. wkwkwkkw.

Taufik - Guru Ekonomi dan Sosiologi


kenalin, ini partnernya Azis. partner segala-galanya. partner bobok dan juga partner foto. buhset dah. dua lelaki ini ya kalau udah foto, narsisnya melebihi gue loh. bentar-bentar minta foto. Taufik, mahasiswa ekonomi tingkat akhir di UnBraw. orang yang terkenal dengan jargon, "sapu bersih" nya, iya, badan boleh kecil tapi makannya.... ucet dah, banyak bener. wkwkwkw. wes, hewes, skripsi jangan lupa dikerjain, woyyy!! note doang gede di desktop, tapi tiap buka leptop yang dibuka malah PES. ckckckck. oh iya, go follow him di IG @mtaufiqbnp, he's so inspiring!


Ka Tika - Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris


berhubung doi yang paling tua yes, jadilah kerjaan kita di sana manggil dia dengan sebutan "kanjeng mamih". selamat mencari jodoh yes, kak Tika. dan semangat buat thesis nyaaa!!! you're rock! maapkan gak ada foto sendiri dan berduanya, huhuhu, abisan sibuk banget sih yes!

Fifi - Matematika dan Fisika


inilah temen bobok aku selama seminggu kemarin. orang yang kita panggil dengan sebutan "Inces", secara primadona nya MAN ya doi ini. orang yang mandinya minimal 3 kali sehari, ya abisan tiap mampir ke homestay, hal pertama yang dilakuin pasti mandi, padahal abis itu dia harus balik lagi ke sekolah. alasannya, "duh, aku gerah banget, Kak. gak tahan kalau gak mandi". wkwkwkw, sungguh bertolak belakang sekali dengan diriku.

ada kejadian lucu deh ah. jadi, pas kemarin di sana gue pernah mimpiin tanggal nikahnya seseorang, yaitu 14 Juli 2018 (duh, kalau sampe kejadian beneran, meraung-raung ini gue :'[ ). pas lihat di kalender, widih, pas bener itu di hari Sabtu ya kan, harinya orang-orang yang pada mau hajatan. jadi ceritalah ya kan ke dia maksud mimpinya itu apa. eh tetaunya, "Kak, serius banget mimpiinya tanggal segitu? itu tanggal nikahan aku loh, kak. kayaknya kakak mimpiin aku deh bukan orang itu". wkwkwkwkw, bisa gitu mimpi kecampur-campur. FYI, gue sama sekali gak tahu tanggal nikahnya Fifi sampai gue cerita tentang mimpi gue.


orang yang awalnya terlihat kalem, yes. tapi makin kesini.... ucet dah nyelekit beut kalau ngomong. contohnya adalah ketika gue nyoba pake wardah, baru sekali pakai karena saat itu mau main ke laut ye kan, eh besoknya langsung dong ah jerawat muncul. kalimat yang keluar dari mulutnya, "yampun kak, pakai wardah aja gak bisa, gimana mau dihalalin?" ish ish ish. atau pas gue lagi sibuk nyari sinyal ya kan, secara di sana sinyal Telkomsel (iya, Telkomsel loh) amit-amit susahnya, tiba-tiba dia bilang, "ngapain sih kak nyari-nyari sinyal, macem ada yang nyariin aja!" yaaaaa deh, iyaaaaaa. lancar sampai hari H deh yaaa, neng!

Anggi - Biologi


dan ini, fotograferku selama di sana. bok, ya bahagia banget yes kalau ketemu manusia yang sukanya moto daripada difoto. gampang banget dimintain tolong, "Anggi, fotoin dong", langsung cus meluncur bahkan kadang-kadang dia sendiri yang nawarin, "Kak, kesana yuk. bagus deh buat spot foto, sini Anggi fotoin". dan pas gue tawarin balik buat motoin dia, eh dianya gak mau. aduh, cintalah gue sama manusia macem gini. ahahahaha. skill fotonya juga mumpuni lah, pokoknya semua foto-foto kece gue kebanyakan ya hasil tangannya dia sik. wkwkkw. dan ini salah satu junior akika, anak UNJ juga cuma beda jurusan dan fakultas aja. wes, selamat nge-skripsi yaaa neng! kutunggu kabar, "Kak, Anggi jadi tinggal di lereng gunung, itu di Girpasang (pada tahu gak nama daerah apa ini? gue juga gak tahu kalau bukan karena dia. ahahah)". oh iya, go follow her di IG @anggypuspitad, hasil fotonya keren-keren loh!


dan merekalah teman-teman hidup akika selama seminggu kemarin. intinya ya, mereka menyenangkan, dan surprisingly... gue pun bisa menyesuaikan. huehehehe.




- - -

ngajar aja gitu gak ngapa-ngapain?

OHHHH. OF COURSE. NO. wkwkwkwkk. puji Tuhan banget gue ditempatkan sama orang-orang yang emang pada doyan jalan-jalan. ya walaupun harus diakui sih, selama seminggu kemarin kita gak terlalu main ke banyak tempat, dikarenakan.... urusan sekolahan yang baru selesai sore, ditambah kita harus hemat-hemat euy. masalahnya 1 sih, kalau kita kehabisan duit ya repot juga, secara ATM di pulau ini cuma ada 1 dan itu cuma Bank DKI, ya kan repot jadinya kalau duitnya abis.

tapi berhubung isi post ini udah terlalu banyak, jadi post tentang tempat jalan-jalannya ditaro di post selanjutnya aja yak. ehehehe.

- - -

nah terakhir, kalau ada yang bilang,
"lo pasti pergi karena fee nya gede ya, Di?"
no. gue pertegas deh. fee yang gue dapet gak seberapa, asli dah. lebih besar fee temen-temen gue yang pada ngeprivat di ibu kota ini daripada fee gue selama seminggu kemarin di pulau sono. tapi kenapa gue tetep ngotot pergi? ya karena pertama, gue belum pernah nginjekin kaki sama sekali di kepulauan seribu (pulau apapun itu) ; dan yang kedua, gue sangat tergiur dengan omongan, semua akomodasi ditanggung pihak penyelenggara, ya sebagai orang yang jarang berpikir panjang, langsung gue cus meluncur. ehehehehe. searching tentang pulau Harapan aja kagak, ini bener-bener semacam mau nge-surprise-in diri sendiri gitu. eh ternyata... yeay, keputusan gue tepat rupanya untuk pergi \o/~~


sekian cerita kehidupan gue selama seminggu kemarin. selamat menunggu cerita di post selanjutnya yaaaa!!! doakan lelah di badan gue segera hilang. asli deh, udah pulang dari kemarin tapi pegelnya masih berasa sampai detik ini juga.

Adios, fellas!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.